Recent Posts

    Penerbit Alkitab Alami Meningkatnya Penjualan di Tengah Pandemi COVID-19


    Di tengah kekhawatiran COVID-19, perusahaan penerbitan Alkitab melaporkan peningkatan penjualan, lapor The Christian Post.

    Dari bulan Maret 2019 hingga bulan lalu, ada "peningkatan yang cukup besar" dalam penjualan Alkitab oleh Tyndale House Publishers, sebuah Penerbit Kristen yang berlokasi di Carol Stream, Illinois.

    Eksekutif Tyndale, Jim Jewell mencatat bahwa penjualan dari Life Application Study Bible naik 44% dan 60% untuk Immerse Bible. (Ini bukan pelajaran Alkitab atau kurikulum. Immerse dirancang untuk menjadi "sistem operasi" baru yang membantu Gereja Anda secara teratur menggabungkan Firman Tuhan bersama-sama.)


    Jewel percaya kekhawatiran terhadap COVID-19 "telah mengubah sebagian besar kehidupan setiap orang," dalam wawancara hari Selasa dengan The Christian Post.

    "Tidak mengherankan bahwa orang-orang beralih ke kenyamanan dan kejelasan Alkitab di saat-saat sulit dan tidak pasti," katanya.

    Selain itu, Tyndale melaporkan bahwa keterlibatan pada halaman Facebook New Living Translations – rumah bagi meme ayat Alkitab – telah meningkat tiga kali lipat sejak Maret lalu dan naik 72% dari bulan lalu.

    Peningkatan trafik – baik itu keterlibatan media sosial atau penjualan – di masa krisis bukanlah sesuatu yang baru bagi Tyndale. Menurut The Christian Post, Jewell melaporkan bahwa pada bulan setelah 9/11, penjualan Alkitab Tyndale naik 57% dari Oktober sebelum serangan.

    Alabaster Co., penerbit Alkitab yang dikenal karena buku-buku Alkitabnya yang artistik secara visual, juga mengalami peningkatan penjualan.

    Baca juga: "Ini Adalah Hasil Dari Dunia yang Jatuh," Kata Franklin Graham Atas Pandemi Coronavirus


    Dalam sebuah wawancara dengan Fox News, pendiri Alabaster Brian Chung berbagi bahwa penjualan telah meningkat sebesar 143% dari tahun lalu.

    Chung percaya bahwa lompatan penjualan terjadi karena "orang mencari harapan dan pemulihan" di tengah masa krisis.

    "Bahkan di tengah penderitaan dan kesulitan keuangan, kami terus melihat orang-orang terlibat dengan Alabaster dengan memanfaatkan sumber daya gratis kami dan membeli Alkitab sebagai hadiah yang menguatkan bagi orang yang dicintai," Chung berbagi.

    "Kami percaya orang membeli Alkitab karena ada kerinduan untuk berhubungan dengan Tuhan, menemukan makna, dan mengalami kedamaian."

    LifeWay Christian Resources juga melihat peningkatan penjualan sebesar 62 persen minggu lalu dibandingkan tahun sebelumnya.

    Baca juga: Wycliffe Associates Merilis Terjemahan Perjanjian Baru untuk Orang Buta dan Tuli


    "Kami percaya ini bukan kebetulan, karena orang sering menuju Alkitab sebagai sumber harapan di saat krisis dan ketidakpastian," kata Ben Mandrell, CEO LifeWay. "Orang-orang menarik harapan dari Alkitab karena di dalamnya mereka melihat Allah yang bersama-sama dengan kita selama penderitaan kita.

    "Alkitab, sebagai Firman Tuhan bagi kita, adalah pengingat bahwa Dia tidak membiarkan kita berjalan melalui masa-masa sulit sendirian," Mandrell menambahkan.

    Dalam draf pendahuluan dari makalah berjudul "In Crisis, We Pray: Religiosity and the COVID-19 Pandemic" ("Dalam Crisis, Kami Berdoa: Religiositas (Kesalehan) dan Pandemi COVID-19)," rekan professor Jeanet Sinding Bentzen menemukan bahwa "intensitas pencarian untuk doa berlipat ganda untuk setiap 80.000 kasus COVID-terdaftar baru."

    "Di masa krisis, manusia memiliki kecenderungan untuk beralih ke agama untuk menghilangkan stres dan penjelasan. Pandemi COVID-19 tahun 2020 tidak terkecuali," tulis Bentzen.

    "Saya mendokumentasikan bahwa pencarian Google pada doa telah meroket selama bulan Maret 2020 ketika COVID-19 mengglobal."

    Baca juga: Pertama: Film Yesus Dalam Bahasa Isyarat Untuk Menjangkau Lebih Dari 70 Juta Orang Tuli Dengan Injil


    Bentzen menambahkan bahwa pencarian yang berhubungan dengan iman "melonjak ke level tertinggi selama lima tahun terakhir di mana data pencarian Google relatif tersedia, melampaui semua peristiwa besar lainnya yang sebaliknya memicu permintaan doa yang meningkat, seperti Natal, Paskah, dan Ramadhan."

    "Bahkan Denmark, salah satu negara yang paling tidak beragama di dunia, melihat peningkatan sistematis dalam pencarian internet tentang doa," katanya.

    Baca juga: Gereja Oklahoma Memberi Makan Lebih Dari 50.000 Keluarga yang Membutuhkan: "Misi Kami: Cintai Tuhan, Cintai Orang-Orang"

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Penerbit Alkitab Alami Meningkatnya Penjualan di Tengah Pandemi COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel