Recent Posts

    Pendeta Nepal Ditangkap, Menghadapi 6 Tahun Penjara Karena Melakukan Doa Penyembuhan COVID-19 via YouTube


    Polisi di Nepal menangkap seorang Pendeta Kristen minggu ini, menuduhnya telah memberikan informasi palsu tentang COVID-19 dengan mengatakan doa Kristen dapat membawa kesembuhan dari penyakit itu, kata sumber.

    Pastor Keshab Acharya, 32 tahun, ditahan pada hari Senin (23 Maret) dari rumahnya di Pokhara, Provinsi Gandaki Pradesh, setelah sebuah video beredar di media sosial tentang dia yang menegur virus corona ketika dia berkhotbah di Gerejanya, menurut istrinya, Junu Acharya.


    Pastor Acharya menerima telepon dari seorang pria yang meminta doa untuk istrinya yang sakit sekitar pukul 8 malam, katanya.

    "Orang itu ingin datang ke rumah kami untuk berdoa, dan suami saya setuju, memberikan alamatnya dan memintanya untuk datang agar kami dapat berdoa untuk istrinya," kata Junu Acharya kepada Morning Star News.

    Sementara mereka menunggu, putra pasangan tersebut yang berusia 2 tahun itu ingin berdansa bersama mereka dengan lagu Kristen, kata Junu Acharya.

    "Kami menari dengan gembira ketika ada ketukan di pintu," katanya. "Tiga polisi pria dan seorang polisi wanita ada di pintu. Mereka memberi tahu kami bahwa mereka juga Kristen dan membutuhkan doa, dan bahwa mereka telah menelpon Pendeta Acharya dan datang untuk berdoa."

    Setelah masuk, para petugas mengepung Pendeta dan mengatakan kepada mereka bahwa mereka menangkapnya, katanya. Mereka mengatakan dia didakwa berdasarkan video yang beredar di media sosial dimana dia berdoa melawan dan menegur virus corona tersebut.

    Baca juga: Televangelis Ini Menyatakan Sembuhkan Pemirsa Dari Virus Corona Melalui Layar TV Mereka


    "Suami saya berkata, 'Jika ada tuduhan terhadap saya, Anda bisa memberi tahu saya secara langsung, dan saya akan datang sendiri ke kantor polisi,' karena putra kami yang berusia 2 tahun dan saya panik," Kata Junu Acharya. "Saya segera memanggil dua saudara dari Gereja kami yang bisa mengemudi dan mengikuti kendaraan polisi. Saya takut dia akan dipukuli oleh polisi atau akan dibawa ke tempat lain. Saya ingin memastikan bahwa mereka membawanya ke kantor polisi."

    Situs web kepolisian Nepal menyatakan bahwa petugas polisi Kaski menangkap Pastor Acharya karena menyesatkan publik dengan memposting informasi palsu di media sosial tentang virus corona. Polisi mengutip sebuah video yang memperlihatkan Pastor Acharya menyebut virus corona sebagai roh jahat dan menegurnya dalam nama Kristus. Dia juga terlihat berbicara dalam bahasa roh ketika jemaat mengulanginya.

    Pada hari ia ditangkap, pasangan itu pergi ke rumah seorang anggota Gereja sekitar tengah hari untuk berdoa bagi mereka, kata istrinya. Sementara mereka pergi, seorang anggota staf pelayanan menerima telepon dari seorang wanita yang secara mendesak meminta doa penyembuhan untuknya dan dua wanita lainnya. Ketiga wanita itu datang ke lokasi Gereja, dan anggota staf berdoa untuk mereka tanpa kehadiran Pendeta dan istrinya, kata Junu Acharya.

    Para wanita terus meminta Pendeta, dan anggota staf mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan ada di kemudian hari, katanya.

    "Kami menduga mereka pasti datang untuk memeriksa kami, dan kemudian polisi datang setelah jam 8 malam di hari yang sama," kata Junu Acharya. "Kedengarannya aneh, karena bahkan para wanita telah mengulangi kata-kata yang sama dengan para petugas yang datang kemudian di malam hari bahwa ‘kami adalah orang Kristen dan kami membutuhkan doa untuk kesehatan kami, dan kami ingin Pastor Acharya berdoa untuk kami."

    Pastor Acharya telah menggunakan YouTube untuk mengajar dan berkhotbah sejak tahun 2015, kata istrinya.

    Baca juga: Gunakan Jendela Sebagai Mimbar, Pendeta Ini Berkhotbah di Tengah-Tengah Karantina di Italia (Video)


    "Kami telah menerima banyak komentar penuh kebencian," katanya. "Ada hari-hari ketika kami akan bangun untuk panggilan dari orang-orang Hindu berbahasa Nepal dari Australia, Eropa dan AS yang melecehkannya dalam bahasa yang sangat vulgar. Mereka bahkan mengancam kami bahwa kami akan dibunuh secara brutal."

    Pendeta tampaknya tidak pernah terganggu oleh komentar dan tidak menanggapi dengan marah, katanya.

    "Ketika saya merasa jengkel dengan komentar dan pesan mereka, dia memberi tahu saya bahwa kita sedang melakukan pekerjaan Tuhan, dan kita terikat untuk menghadapi pertentangan, tetapi bahwa kita hendaknya tidak membiarkan hal-hal ini mengecewakan kita dan melayani Tuhan dengan sukacita; kita dipanggil untuk melayani Dia, dan kita akan melakukannya," kata Junu Acharya. "Itu satu-satunya motifnya."

    Memohon Keadilan

    Pastor Mukunda Sharma, sekretaris eksekutif Masyarakat Kristen Nepal, mengatakan ia telah mendesak Kepala Inspektur Polisi Dan Bahadur Karki untuk bertindak adil dan tidak melibatkan Pastor Acharya dalam tuduhan kriminal.

    "Saya memberi tahu Kargi bahwa polisi tidak dapat menuntut pendeta karena menjalankan imannya, dan itu merupakan pelanggaran berat hak asasi manusia, dan dia telah meyakinkan saya bahwa pendeta ditahan hanya untuk penyelidikan," kata Sharma kepada Morning Star News.

    Baca juga: Pemimpin Gereja Sekte Korea Selatan Mengatakan Wabah Coronavirus Adalah 'Perbuatan Iblis'


    Kemudian Kargi memberi tahu Pastor Sharma bahwa dia telah menghadirkan Pastor Acharya di hadapan seorang hakim, yang mengirimnya untuk penahanan selama tujuh hari.

    "Tampaknya Kargi telah meminta izin dari pengadilan untuk menyelidiki masalah ini," kata Pastor Sharma.

    Dia mengatakan dia tidak dapat mengunjungi Pastor Acharya yang dipenjara karena pejabat pemerintah Nepal mengumumkan karantina wilayah untuk menahan penyebaran Covid-19.

    "Saya telah mengirimkan permohonan kepada pihak berwenang untuk izin perjalanan untuk mencapai Pokhara," kata Pendeta Sharma kepada Morning Star News.

    Karki mengatakan kepada Himalayan Times bahwa Pastor Acharya berada dalam tahanan polisi dan persiapan sedang dilakukan untuk mengambil tindakan terhadapnya. Polisi kabarnya mengatakan bahwa Pendeta bisa dikirim ke penjara selama enam bulan.

    Himalayan Times mengacu pada Pastor Acharya yang berkhotbah di daerah penghuni liar, tetapi laporan polisi hanya mengutip komentarnya di media sosial.

    Baca juga: Remaja Nepal yang Bisu Tuli dan Buta Huruf Jadi Bisa Membaca Setelah Disembuhkan Yesus


    Karki mengatakan kepada Himalayan Times bahwa Pastor Acharya berada dalam tahanan polisi dan persiapan sedang dilakukan untuk mengambil tindakan terhadapnya. Polisi kabarnya mengatakan bahwa Pendeta bisa dikirim ke penjara selama enam bulan.

    C.B. Gahatraj, Presiden Federasi Kristen Nasional di Nepal (FNCN), mengatakan kepada Morning Star News bahwa penangkapan pemimpin Kristen Nepal itu tidak dapat diterima dan bertentangan dengan konstitusi Nepal.

    "Seluruh dunia sedang diserang oleh Covid-19, dan selama waktu ini orang-orang dari seluruh agama berdoa agar itu berhenti," kata Gahatraj kepada Morning Star News. "Dengan tindakan ini, kerukunan beragama berada dalam bahaya pada saat orang-orang sudah dalam kekacauan."

    Tidak ada dalam video yang mengindikasikan adanya pelanggaran hukum, katanya.

    "Jelas bahwa itu adalah khotbah yang dikhotbahkan oleh Pastor Acharya di dalam jemaatnya masing-masing, dan federasi kami menegaskan bahwa praktik doa ini tidak bertentangan dengan hukum Nepal," kata Gahatraj.

    Baca juga: Para Umat Kristen Asing Ditangkap atas tuduhan 'Konversi' di Nepal


    Dalam terjemahan lepas dari ceramahnya yang disediakan oleh sumber-sumber Morning Star News, Pastor Acharya mengatakan dalam video, "Hei, corona - pergi dan mati. Semoga semua perbuatanmu dihancurkan oleh kuasa Tuhan Yesus. Saya menegur engkau, korona, dalam nama Tuhan Yesus Kristus. Dengan kekuatan Penguasa Ciptaan ini, aku menegurmu ... Dengan kuasa dalam nama Tuhan Yesus Kristus, korona, pergi dan mati."

    Sekularisme dilembagakan dalam pembukaan konstitusi baru, kata Gahatraj.

    Konstitusi Nepal menjamin kebebasan beragama, dan semua warga negara memiliki hak untuk mengaku, mempraktikkan dan melindungi iman mereka, Pastor Sharma menambahkan. Dia menghimbau pemerintah Nepal untuk menghormati dasar kebebasan beragama seperti yang dijelaskan dalam Pasal 18 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan Pasal 18 Perjanjian Internasional tentang Hak Sipil dan Politik.

    "Saya membuat permintaan kepada tubuh Kristus di seluruh dunia untuk mendoakan dia, pemerintah Nepal dan komunitas Kristen di Nepal," kata Pendeta Sharma.

    Junu Acharya mengatakan penangkapan itu sangat sulit selama pandemi COVID-19.

    "Saya kembali ke rumah merawat putra kami yang berusia 6 bulan [bersama dengan putra berusia 2 tahun], dan suami saya dipenjara di penjara distrik," katanya. "Saya telah mundur dari berbicara kepada siapa pun di luar agama karena saya takut mereka akan salah mengartikan kata-kata saya dan membuatnya lebih bermasalah dengan menyatakan tuduhan serius kepadanya."

    Baca juga: Pendeta Yang Telah Sembuh Dari COVID-19, Membagikan Pesan Ini Kepada Dunia


    Sementara Undang-undang baru yang disahkan pada September 2015 menetapkan Nepal sebagai republik sekuler dan demokratis, definisi "sekuler" tampaknya melindungi Hinduisme dan memungkinkan orang lain hanya untuk beribadah dalam keyakinan mereka sendiri. Pasal 26 melarang siapa pun untuk "mengubah seseorang dari satu agama ke agama lain, atau mengganggu agama orang lain."

    Kelompok-kelompok pembelaan telah mendeteksi peningkatan pelaksanaan dan upaya-upaya anti-Kristen lainnya ketika para pejabat berusaha untuk menenangkan umat Hindu yang marah karena konstitusi baru tidak membangun kembali tempat yang lebih menonjol bagi agama Hindu.

    Sebagai negara yang terkurung daratan antara raksasa India dan China, Nepal dikatakan lebih dari 75 persen Hindu dan 16 persen Buddha. Orang Kristen diperkirakan membentuk hampir 3 persen dari populasi Nepal, dan Muslim 4,4 persen.

    Baca juga: Nenek 90 Tahun Sembuh Dari COVID-19, Memuji Tuhan Untuk Pemulihannya Yang 'Ajaib': "Yesus Bersamaku Sepanjang Waktu"

    (Sumber: morningstarnews)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Nepal Ditangkap, Menghadapi 6 Tahun Penjara Karena Melakukan Doa Penyembuhan COVID-19 via YouTube"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel