Recent Posts

    Pendeta Ini Meninggal Karena COVID-19 Setelah Mengabaikan Perintah Social Distancing


    Seorang pendeta di Virginia meninggal karena virus corona setelah menentang aturan negara tentang social distancing. Istri dan anggota keluarganya juga dinyatakan positif Covid-19.

    Pastor Gerald O. Glenn dari New Deliverance Evangelistic Church di Chesterfield, Virginia telah menolak untuk mematuhi perintah menjaga jarak sosial negara bagian, dengan mengadakan sebuah kebaktian gereja yang ramai pada minggu lalu. Namun, pria berusia 66 tahun itu kini menyerah pada komplikasi yang disebabkan oleh coronavirus.

    Seorang penatua dari gerejanya, Bryan Nevers, mengumumkan kematian di halaman Facebook gereja, dengan menyatakan: "Dengan hati yang sangat sedih dan berat saya datang kepada Anda pagi ini dan menyesal untuk memberi tahu Anda bahwa tadi malam, 11 April pukul 11 pm, bapa kita, Bapa Gerald Glenn, beralih dari tugas menuju upah. Saya tidak bisa berbohong, hal pertama yang saya tanyakan kepada Tuhan adalah mengapa?"


    Istri pendeta, Marcietia Genn, serta ketiga anak mereka dan menantu mereka semuanya juga dinyatakan positif virus corona. Telah dilaporkan bahwa istri dan putranya di rumah sedang dalam pemulihan, tetapi dua putri dan menantu pendeta semuanya masih dirawat di rumah sakit dengan gejala yang parah.

    Nevers telah mengumumkan kepada pengikut Facebook gereja pada hari Minggu: "Pendeta dan ibu, saat ini baik Derek dan Amanda saat ini dirawat di rumah sakit dengan pneumonia di kedua paru-paru. Kita percayakan Tuhan untuk penyembuhan sekarang dalam nama Yesus. Orang-orang Kudus, jangan berhenti berdoa."

    Dia menambahkan, "Pendeta kita selalu memberi tahu kita ketika mereka mendorongnya ke ruang operasi, beliau akan menyatakan bahwa Tuhan masihlah seorang Tabib. Kita sekarang memiliki kewajiban untuk saling merangkul dalam kasih Yesus."

    Negara bagian Virginia mengumumkan pada 17 Maret bahwa pertemuan non-esensial lebih dari 10 orang harus dibatalkan sejalan dengan pedoman federal baru untuk jarak sosial untuk mengatasi penyebaran virus corona. Namun, Pastor Glenn mengadakan pelayanan gerejanya seperti biasa pada 22 Maret.

    Baca juga: Pendeta Nepal Ditangkap, Menghadapi 6 Tahun Penjara Karena Melakukan Doa Penyembuhan COVID-19 via YouTube


    Selama pelayanan itu, Glenn menyatakan, "Saya sangat percaya bahwa Tuhan lebih besar dari virus yang ditakuti ini. Anda bisa mengutip saya tentang itu."

    Mengetahui mengapa dia masih memegang kebaktian di gereja meskipun ada pedoman, dia mengatakan bahwa pekerjaannya sebagai pendeta adalah penting, dan bahwa dia akan terus menjalankan gerejanya secara aktif "kecuali saya di penjara atau di rumah sakit".

    Selama kebaktian dia berkata, "Saya hanya tahu, saya tidak bisa membuat kalian berpikir seperti yang kupikirkan, tetapi hal ini telah membantuku. Itu telah membuatku menyadari kefanaanku sendiri. Dan saya bisa dengan jujur memberitahumu tentang sebuah kebenaran hari ini. Jika saya mati, saya tidak khawatir tentang kematian."

    Dia menambahkan, "Saya tidak akan takut, saya tidak akan tunduk. Saya memberi tahu anak-anak saya, jangan takut, jangan menjadi neurotik. Ya, itu di luar sana, tetapi Tuhan juga di luar sana. Anda seharusnya tidak pernah berbicara tentang virus tanpa berbicara tentang Tuhan. Setiap kali seseorang berbicara tentang virus Anda harus mengatakan 'Yesus.' Ketika mereka berbicara corona, Anda harus mengatakan 'kepada Tuhan!' Tuhan lebih besar dari virus, Tuhan lebih besar dari pergumulan kita, Dia lebih besar."

    Namun, dilaporkan bahwa hanya tiga hari setelah kebaktian gereja itu, pendeta mulai menunjukkan gejala. Dia melakukan beberapa perjalanan ke dokter, tetapi diperkirakan bahwa gejalanya disebabkan oleh kondisi kesehatan mendasar yang terpisah.

    Baca juga: Kardinal Myanmar Mengatakan China Harus Minta Maaf Atas 'Kebohongan dan Propaganda' Yang Telah Membahayakan Jutaan Orang


    Pastor Glenn dinyatakan positif terkena coronavirus pada 3 April.

    Pada hari Minggu, Nevers mengumumkan, "Pastor telah mengajarkan kepada kita bahwa Tuhan cukup besar untuk menangani 'mengapa?' Pastor telah menyentuh hidup kita dalam banyak hal. Kita di NDEC berbagi banyak kenangan penting hidup dengan Pastor dan Ibu."

    Dia menambahkan, "Yang terpenting, Pastor Glenn telah dengan setia berdiri di mimbar ini, Minggu lepas Minggu dan Rabu lepas Rabu memberitakan firman Allah dengan kuasa. Menuntun kita kepada Tuhan dan membantu kita tumbuh dalam hubungan kita dengan Kristus. Pastor kita melambangkan kata-kata dari Kitab Suci dalam Yeremia 3:15. 'Aku akan mengangkat bagimu gembala-gembala yang sesuai dengan hati-Ku; mereka akan menggembalakan kamu dengan pengetahuan dan pengertian.'

    "Pastor kita telah menjadi teman sekaligus gembala rohani bagi begitu banyak dari kita di sini di New Deliverance dan di seluruh negeri. Dia akan dirindukan oleh kita semua. NDEC ketika kita memasuki doa di pagi hari selama 30 hari ke depan, mari kita terus berdoa untuk ibu Glenn dan keluarga pertama. Mereka membutuhkan doa orang-orang suci kita," katanya.

    Baca juga: 'Gereja Harus Mematuhi Mereka yang Berotoritas', Kata Franklin Graham

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Ini Meninggal Karena COVID-19 Setelah Mengabaikan Perintah Social Distancing"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel