Recent Posts

    Pendeta Ini Diberhentikan Karena Menyebabkan Para Jemaatnya Menderita HIV / AIDS


    Juan Demetrius McFarland mengakui kepada jemaatnya bahwa ia menderita AIDS dan telah tidur dengan para anggota gereja.

    WSFA 12 News mengkonfirmasi dengan para pemimpin gereja, termasuk mantan pendeta Shiloh Missionary Baptist Church, Juan Demetrius McFarland sendiri, bahwa McFarland mengaku dari mimbar beberapa Minggu yang lalu bahwa ia telah sepenuhnya tertular AIDS dan telah tidur dengan beberapa anggota jemaat gereja tanpa mengungkapkan bahwa ia telah mengidap AIDS.

    Terkejut dan terpana, para anggota gereja menghubungi 12 NEWS DEFENDERS dan reaksi datang dari jemaat yang masih belum percaya.


    McFarland tidak menahan diri ketika ia mengungkapkan kepada para umat di Shiloh Missionary Baptist Church, pada 14 September, bahwa ia tertular HIV pada tahun 2003 dan mengetahuinya pada 2008 bahwa ia menderita AIDS. "Gereja sangat menerima Pendeta McFarland dan bersedia membantunya dengan cara apa pun yang mungkin," seorang anggota gereja, yang ingin tetap tidak disebutkan namanya, menjelaskan.

    Begitu pendeta, dengan 23 tahun kepemimpinan tersebut, mulai mengungkapkan lebih dan lebih lagi pada hari Minggu berikutnya, para anggota jemaat dan pemimpin mengatakan mereka menyadari bahwa dia telah melewati batas.

    Dalam sebuah resolusi yang dibacakan dengan keras di gereja, para pemimpin berbagi, dan Pastor McFarland mengkonfirmasi kepada WSFA 12 News, bahwa ia mengakui menggunakan narkoba dan menyalahgunakan dana gereja. Dan ada yang dikatakan para anggota adalah yang paling mengejutkan, dijelaskan oleh diaken gereja Nathan Williams Jr.

    "Dia menyembunyikan dari gereja bahwa dia secara sadar terlibat dalam perzinahan di gedung gereja dengan para anggota wanita Shiloh Missionary Baptist Church yang sementara secara sadar menderita AIDS," kata Williams.

    Baca juga: Mantan Pendeta yang Tembak Dirinya Sendiri Setelah Bunuh Istri, Putra dan 'Mencekik' Putrinya Juga yang Saat Ini Masih Bertahan Hidup, Kata Polisi


    McFarland dicopot sebagai pendeta gereja pada 5 Oktober. Namun, para anggota gereja mengatakan beberapa anggota jemaat takut untuk maju dan banyak lainnya yang prihatin.

    "Siapa yang melakukan ini pada orang-orang, dan kamu adalah pemimpinnya? Siapa yang melakukan ini? " tanya seorang anggota jemaat yang tidak disebutkan namanya.

    "Saya kenal seorang wanita muda yang adalah anggota gereja yang mengatakan dia telah tidur dengannya dan bahwa dia tidak ingin ini dipublikasikan, dan dia berlari keluar sekarang mencoba mencari tahu apakah ada yang salah dengannya," anggota itu menjelaskan. "Dan hati saya mengasihaninya karena dia telah menjadi anggota gereja yang luar biasa, dan kemudian hal seperti ini terjadi. Fakta bahwa dia tidak memberi tahu mereka sama sekali. Itu sendiri merupakan kejahatan."

    Anggota jemaat yang tidak disebutkan namanya melanjutkan, "Dan saya berharap dengan melakukan wawancara ini bahwa wanita itu akan melihat bahwa dia dapat datang dan berbicara dengan seseorang dan namanya atau apa pun itu tidak akan diungkapkan. Dan mungkin dia bisa memiliki kedamaian dengan maju dan bukan rasa malu yang menyertainya."

    Baca juga: Jarrid Wilson, Pendeta dan Penasihat Kesehatan Mental, Meninggal Karena Bunuh Diri


    Deacon Williams mengatakan bahwa dia telah menjadi anggota gereja selama 70 tahun, dan ini adalah skandal terbesar yang pernah dialami gereja.

    "Dia mengaku ke seluruh anggota dan kemudian ke Kota Montgomery, karena begitu dia selesai mengaku, hal itu menyebar ke seluruh Montgomery," kata Williams. "Jadi itu bukan yang kami perbuat. Itu keluar dari mulutnya sendiri."

    Williams mengatakan para pemimpin telah mendapatkan penasihat hukum, dan sekarang fokus pada memajukan gereja.

    "Langkah kami akan datang langsung dari nasihat. Kami menginginkan kedamaian dan kami ingin melakukan hal-hal yang benar, secara hukum," kata Williams. "Kami tidak ingin melukainya. Kami mencari untuk memulihkan gereja. Itulah tema kami: memulihkan gereja. Kami ingin gereja kembali. Itu saja." Tetapi beberapa anggota mengatakan mereka menginginkan keadilan.

    "Saya percaya bahwa dia harus diadili," kata anggota gereja yang tidak disebutkan namanya. "Pergi ke pengadilan dan biarkan hakim memutuskan apakah dia harus masuk penjara atau tidak. Kita cenderung mengabaikan terutama jika mereka adalah pemimpin. Seperti oh, tidak, tolong jangan sampai hal ini keluar tapi saya pikir setelah ini mereka akan berdiskusi lebih lanjut tentang HIV dan AIDS."

    Baca juga: 47 Persen dari Pendeta Arus Utama Sekarang Mendukung Pernikahan Sesama Jenis, Menurut Survei


    Jenis diskusi ini adalah apa yang para pendeta lokal seperti Jackie Slaughter dari Metropolitan United Methodist Church katakan perlu terjadi di semua gereja.

    "Jika kita semua adalah saudara dan saudari, ketika satu orang terluka, kita semua harus merasa sakit hati. Dan jika kita berpikir tentang statistik, khususnya untuk kelompok etnis kita, kita menanggung bebannya," kata Slaughter. "Jadi saya pikir kita perlu mencoba untuk benar-benar ingin mencoba terlibat karena kita semua terhubung, kita semua terhubung dan itu membuat perbedaan ketika kita memikirkan masalah-masalah seperti ini." LIFETIME News berbicara dengan Pastor McFarland di telepon setelah dia membuat pengumuman tersebut. Dia menjawab pertanyaan dan mengkonfirmasi semua yang dia bagikan dengan jemaatnya.

    LIFETIME News menghubungi dia lagi untuk mendapatkan komentar setelah dia dicopot sebagai pendeta, tetapi dia tidak membalas panggilan atau pesan teks.

    "Menularkan sebuah Penyakit Menular Seksual" adalah Pelanggaran Kelas C, menurut Departemen Kepolisian Montgomery. Saat ini, tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap McFarland.

    Baca juga: Pendeta Menyesal, Menikah Lagi dengan Istri yang Sama Setelah 2 Tahun Bercerai


    Deacon Williams dan para anggota lain yang berbicara di depan kamera baik nyala atau tidak, mengatakan bahwa mereka ingin memulai proses penyembuhan dan bergerak maju dengan kepemimpinan baru. Para anggota meminta doa untuk mengangkat gereja mereka.

    McFarland juga memegang posisi Moderator dengan Alabama Middle District Baptist Association, yang mencakup 34 gereja di seluruh negara bagian. Panggilan untuk para pemimpin asosiasi menunjukkan bahwa saat ini tidak ada diskusi untuk menghapus McFarland dari posisinya.

    Baca juga: Pendeta Afrika Ini Menggunakan Kuasa Jahat Untuk Menumbuhkan Gerejanya dan Melakukan Mukjizat

    (Sumber: Lifetime News)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Ini Diberhentikan Karena Menyebabkan Para Jemaatnya Menderita HIV / AIDS"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel