Recent Posts

    Pendeta di India Dianiaya Secara Keji Karena Laporan Polisi Tentang Serangan Sebelumnya


    Penganut animisme suku di India Tengah yang telah menghancurkan rumah seorang pendeta dan mengusir pendeta itu beserta keluarganya dari desa mereka pada bulan Maret, kembali secara keji menganiaya dan melukainya dalam sebuah penyerangan bulan ini.

    Setelah memukuli, mencekik, dan melempari pendeta Lalu Kirade dengan sebuah batu dalam serangan 3 April, para penduduk desa di Distrik Khandwa, Madhya Pradesh mengancam akan menghancurkan pita suaranya ketika salah satu penyerang menginjakkan kakinya di tenggorokannya, katanya.

    "Mereka menyerangku seperti sekawanan anjing liar," kata Pastor Kirade kepada Morning Star News. "Mereka mengatakan kepada saya untuk memanggil Tuhan saya untuk datang dan menyelamatkan saya."


    Di antara para penyerang tersebut adalah pria yang memulai serangan terhadapnya pada bulan Maret karena menolak meninggalkan agama Kristen, yang diidentifikasi sebagai Laxman. Dalam serangan terbaru, enam pria dan dua wanita dari satu keluarga besar menyerang pendeta berusia 29 tahun ketika dia kembali dari toko kelontong di dekat halaman tempat keluarganya tinggal di bawah langit terbuka tiga mil dari bekas rumahnya di Desa Bilood, katanya.

    Mereka memukul dan menendangnya, menarik telinganya, menyeret rambutnya dan mengucapkan kata-kata kotor tentang agama Kristen dan Kristus, kata pendeta itu, selain merampas uang rupee yang setara dengan sekitar Rp800.000,-.

    "Uang itu diberikan kepada saya sebagai bantuan selama periode penguncian [coronavirus] baru-baru ini - hanya itu yang saya dan keluarga saya miliki untuk bertahan hidup," kata Pastor Kirade kepada Morning Star News.

    Istri dan keponakan Laxman mulai melemparkan batu ke arahnya, dan sebuah batu besar dengan berat lebih dari setengah pon mengenai bagian belakang kepalanya, katanya.

    "Kepalaku mulai menjadi pusing karena serangan mendadak itu," katanya. "Darah mulai mengalir keluar dari cederanya, dan saya jatuh ke tanah. Saya mendengar para pria berteriak pada istri Laxman karena melempari saya dengan batu. Mereka berkata bahwa mereka telah merencanakan untuk melempari saya dengan cara yang saya tidak akan berdarah. Mereka memarahi para wanita karena tidak melakukan seperti yang direncanakan."

    Baca juga: 30 Orang Kristen dan Seorang Presbiter Gereja Ditahan Polisi Karena Memberi Bantuan Pada Orang Miskin di Tamil Nadu, India


    Keponakan Laxman menginjakkan kakinya di tenggorokannya, mencekiknya, sementara yang lain memegangi tangan dan kakinya sehingga dia tidak bisa bergerak, katanya.

    "Saya terengah-engah dan berpikir bahwa saya akan mati," kata Pastor Kirade, menambahkan bahwa keponakan Laxman berkata, "Panggil Tuhanmu untuk meminta bantuan. Kamu berdoa dan berkhotbah menggunakan pita suaramu, saya akan mengakhiri suaramu hari ini."

    Seorang pejalan kaki dari desa Bilood melihat serangan itu dan memberi tahu anggota gereja yang merupakan pemilik halaman yang ditinggali keluarga pendeta itu. Orang Kristen itu memberi tahu ayah dan ibu Kirade, yang juga tinggal di halaman tersebut  bersama anak-anak pendeta, dan beberapa kerabat bergegas ke tempat kejadian "tepat pada waktunya," kata Pastor Kirade.

    Para penyerang melarikan diri ketika mereka melihat para kerabat pendeta mendekat. Dia mengalami luka dalam yang parah dan luka di kepalanya perlu dijahit, katanya.

    "Saya mengalami bengkak di leherku selama berminggu-minggu dan tidak bisa makan makanan padat selama tiga hari karena sakit di tenggorokan," kata Pastor Kirade kepada Morning Star News.

    PEMBALASAN

    Para penyerang mengindikasikan bahwa mereka kesal pada pendeta karena mengajukan laporan polisi tentang serangan pada bulan Maret dan melaporkan perlakuan buruk terhadap putrinya kepada otoritas sekolah, katanya.

    Baca juga: India Menolak Membiarkan Misionaris Amerika Meninggalkan Negara, Pengacaranya Percaya Bahwa Dia Menjadi Target Karena Imannya


    Mereka telah mengancam akan membunuhnya jika dia kembali ke desa, dan setelah serangan pertama Pastor Kirade awalnya telah menahan diri untuk pergi ke polisi, takut itu akan memicu serangan seperti itu. Namun, para pemimpin dan organisasi Kristen lainnya, kemudian membujuknya untuk melakukannya, katanya.

    Ketika mereka memukulinya, keenam lelaki itu - Laxman, dua putra, menantu lelakinya, dan dua keponakannya - bersama dengan istri dan keponakannya bertanya kepadanya mengapa ia melaporkannya ke polisi, katanya.

    "Mereka bersikeras bahwa saya segera mencabut pengaduan polisi saya," katanya, menambahkan bahwa mereka juga bertanya kepadanya mengapa dia masih di distrik itu dan menegurnya karena melaporkan serangan terhadap putrinya yang berusia 9 tahun kepada pihak sekolah.

    Dua hari setelah serangan 9 Maret yang memaksa keluarga Kristen itu untuk berlindung di hutan - dengan para penyerang menjarah barang-barang dari bekas rumah mereka - istri Laxman telah menghentikan putri pendeta ketika dia kembali dari sekolah, menarik rambutnya dan mengancam akan memukul dia sampai mati jika dia melihatnya di desa lagi, kata Pastor Kirade.

    "Istri Laxman menyeret putri saya dengan menarik rambutnya dan membuatnya trauma dengan mengatakan bahwa dia akan menumpahkan wadah berisi susu mendidih padanya dan kemudian melemparkannya ke sumur desa dan membunuhnya," katanya kepada Morning Star News.

    Pastor Kirade telah memberi tahu guru sekolah tentang serangan itu, dan guru itu telah pergi ke rumah Laxman, mengatakan kepada mereka untuk tidak mengancamnya dan membiarkannya hadir untuk ujian, katanya.

    Seperti yang dikhawatirkan pendeta, upaya-upaya untuk mendapatkan keadilan ini mengarah pada kekerasan terhadapnya, dengan keluarga Laxman menghentikannya dengan sepeda motor, menariknya dari motor itu dan menyeret kerahnya, katanya.

    Baca juga: Wanita Kristen Iran Ini Dihukum Penjara & 10 Cambukan Karena Protes Penembakan Pesawat


    "Saya memohon pada mereka untuk membiarkanku pergi," katanya. "Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya tidak pernah kembali ke desa atau rumah saya - saya tinggal bersama keluarga saya jauh dari desa, saya tidak pernah memasuki desa sejak saya pergi, lalu mengapa mereka memukul saya?"

    POLISI YANG TIDAK KOOPERATIF

    Pendeta pergi ke kantor polisi Pandhana di Distrik Khandwa, di mana para petugas menyuruhnya pergi ke kantor polisi Jhirniya di Distrik Khargone, 22 mil jauhnya.

    Dia mencapai kantor polisi Jhirniya pukul 9 malam, masih berdarah.

    "Polisi sangat tidak kooperatif," katanya. "Polisi itu terus-menerus menuntut bantuan uang dari saya, dan ketika saya menolak, dia menjadi sangat marah kepada saya."

    Dengan menggunakan bahasa kotor saat dia mencercanya, petugas itu bersikeras bahwa dia hanya menyebutkan Laxman dan istrinya dalam pengaduan tersebut, kata pendeta itu.

    "Polisi itu tidak menulis keluhan sesuai dengan apa yang saya ceritakan kepadanya, tetapi sebaliknya dia mengubahnya ke mana pun dia mau," kata Pastor Kirade.

    Tidak ada tindakan menyusul pengaduan yang dia ajukan pada bulan Maret di kantor polisi Pandhana tentang serangan pertama, yang menyebabkan para penyerang tidak ragu untuk menyerangnya lagi bulan ini, kata pendeta itu.

    Baca juga: 'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu


    "Jika saja polisi akan mengambil tindakan atas pengaduan saya sebelumnya, Laxman dan keluarganya tidak akan berani menyerang saya lagi," katanya.

    Demikian juga, katanya, polisi Jhirniya tidak mengambil tindakan terhadap Laxman dan kerabatnya.

    India berada di peringkat 10 pada World Watch List 2020 Open Doors, daftar negara-negara di mana paling sulit menjadi seorang Kristen. Negara ini berada di urutan ke-31 pada 2013, tetapi posisinya telah memburuk sejak Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata berkuasa pada 2014.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta di India Dianiaya Secara Keji Karena Laporan Polisi Tentang Serangan Sebelumnya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel