Recent Posts

    Nasihat Seorang Pendeta China Untuk Gereja Amerika


    Bob Fu terkadang dengan akrab disebut sebagai Pendeta rel kereta bawah tanah Tiongkok. Dia adalah Pendiri dan Presiden ChinaAid, sebuah organisasi hak asasi manusia internasional yang didedikasikan untuk mengungkap penganiayaan agama oleh Partai Komunis di Tiongkok dan untuk mempromosikan kebebasan beragama bagi semua di negara itu. Dia juga pemenang Penghargaan William Wilberforce tahun ini.

    Dia baru-baru ini berbicara dengan Shane Morris tentang kehidupan dan pekerjaannya, serta beberapa nasihat untuk orang Kristen Amerika. Di bawah ini adalah kutipan dari percakapan itu.

    Menjelang akhir waktu mereka, Shane bertanya:


    "Menurut Anda apa yang dapat kita pelajari sebagai orang Kristen Amerika dari penganiayaan semacam ini? Bagaimana kita bisa meniru kesetiaan itu di tempat di mana kita, bersyukur, memiliki kebebasan yang kita miliki?"

    Setelah tinggal di A.S. selama 20+ tahun terakhir, saya sering memikirkan pertanyaan ini, apa perbedaan mendasarnya, kan? Dan apa yang dapat kita pelajari bagaimana Tuhan bekerja di daerah yang dianiaya versus dalam kebebasan? Saya pikir saya merasa kuncinya adalah kembali ke dasar, itu adalah Ketuhanan Kristus. Apakah kita benar-benar yakin dan percaya bahwa Tuhan menguasai hidup kita? Dan setiap hari, setiap waktu, di mana saja, bukan hari Minggu, waktu tertentu, atau, Anda tahu, untuk sekelompok orang. Apakah kita terlalu terintimidasi oleh budaya, oleh sekularisme, oleh semacam tekanan?

    Saya ingat suatu kali sekelompok pemimpin bisnis Kristen Amerika mengunjungi China dan bertemu dengan sekelompok pengusaha China. Saudara dan saudari Tionghoa lainnya membagikan bagaimana Injil sedang disebarkan, ketika mereka membagikan pesan Injil di tempat kerja mereka, dan pengusaha Kristen Amerika berkata, "Tidak, kita tidak bisa melakukan itu di AS. Kita bisa dituntut oleh ACLU."

    Jawaban pengusaha Kristen China adalah, "Memang kenapa?" Saya pikir jawaban itu, 'memang kenapa?', saya pikir, kita benar-benar perlu renungkan. Apakah kita begitu terintimidasi oleh budaya, oleh privatisasi iman, dengan dituduh sebagai sayap kanan atau semua jenis label, atau berpikiran sempit? Dan kemudian, kita mundur dari lapangan umum, kita mundur dari iman kita, dan dari, bukannya benar-benar seperti yang dikatakan Paulus, "Baik atau tidak baik waktunya, kita berdoa kepada Injil dan celakalah aku, jika aku menghentikannya."

    Baca juga: China Bubarkan Kebaktian Online Gereja Yang Sedang Berlangsung, Menahan Para Jemaat


    Dan apakah kita benar-benar lebih takut kepada Tuhan daripada takut pada budaya ateis, sekuler, tekanan, momen politik? Saya pikir itu adalah sebuah tragedi. Saya pikir di dunia bebas seperti Amerika, saya pikir kita perlu sungguh-sungguh secara holistik, terus-menerus, memulihkan kembali semangat Gereja Awal.

    Jadi, pengalaman di Gereja yang dianiaya benar-benar bukan hal baru. Ini pada dasarnya ditulis dalam surat-surat penjara Paulus dan tercermin dalam sejarah Gereja yang dianiaya dari Gereja Awal melalui Gereja di bawah penganiayaan Kekaisaran Romawi sampai ke masa-masa. Dan, tentu saja, ini bukan pengalaman gereja China yang unik. Itu terjadi pada gereja-gereja di Korea Utara. Ini terjadi pada gereja-gereja di Iran, di bawah ekstremisme, jenis kediktatoran militan Islam. Juga terjadi di Nigeria.

    Jadi, saya pikir ini bukan hanya sebuah pengalaman unik, sebuah negara. Jadi, saya merasa jika kita kembali ke aslinya, untuk menghormati Ketuhanan Kristus, tidak hanya di gedung Gereja, tidak hanya pada acara keagamaan, bahwa Dia adalah Tuhan sepanjang waktu. Sebagai pahlawan kita. Abraham Kuyper dengan terkenal mengatakan, "Tidak satu inci pun dari ciptaan Tuhan, bahwa Tuhan tidak akan menyatakan milikku." Jadi jika kita mendeklarasikan kekuasaan Kristus yang berdaulat di mana-mana dalam hidup kita, hal-hal di Gereja kita di Barat akan sangat berbeda.

    Baca juga: Banyak Gereja Berencana Untuk Buka Kembali Segera di AS

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Nasihat Seorang Pendeta China Untuk Gereja Amerika"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel