Recent Posts

    Kardinal Myanmar Mengatakan China Harus Minta Maaf Atas 'Kebohongan dan Propaganda' Yang Telah Membahayakan Jutaan Orang


    Seorang kardinal di Myanmar telah meluncurkan serangan pedas terhadap Partai Komunis China / Chinese Communist Party (CCP) atas penanganannya terhadap wabah koronavirus, dengan mengatakan bahwa pihak mereka memikul "tanggung jawab utama" atas pandemi global dan seharusnya memberikan permintaan maaf kepada dunia.

    Sejak pertama kali terdeteksi di Wuhan, Provinsi Hubei akhir tahun lalu, virus tersebut hingga kini telah menginfeksi lebih dari 1,9 juta orang di seluruh dunia, dengan 126.000 kematian.


    Menulis di UCANews, Kardinal Charles Bo, dari Rangoon, menuduh Tiongkok memiliki "sikap lalai" terhadap krisis global, dan CCP menjadi "lalim" dalam tanggapannya setelah menindak para pekerja medis dan jurnalis warga yang berusaha memperingatkan.

    "Ketika kita mengamati kerusakan yang terjadi pada kehidupan di seluruh dunia, kita harus bertanya siapa yang bertanggung jawab?" tulis kardinal.

    "Tentu saja, kritik dapat dibuat dari pihak berwenang di mana-mana. Banyak pemerintah dituduh gagal bersiap-siap ketika mereka pertama kali melihat coronavirus muncul di Wuhan.

    "Tetapi ada satu pemerintah yang memiliki tanggung jawab utama atas apa yang telah dilakukan dan apa yang telah gagal dilakukan, dan itu adalah rezim CCP di Beijing." Dia mengatakan penting untuk membedakan antara CCP dan orang-orang China, yang katanya juga korban.

    "Izinkan saya menjelaskan - CCP lah yang bertanggung jawab, bukan rakyat Tiongkok, dan tidak seorang pun harus menanggapi krisis ini dengan kebencian rasial terhadap China," katanya.

    Baca juga: China Hancurkan Gereja, Mencopot Salib Saat Umat Kristen Beribadah di Rumah


    "Memang, orang-orang China adalah korban pertama dari virus ini dan telah lama menjadi korban utama dari rezim represif mereka.

    "Mereka layak mendapatkan simpati kita, solidaritas dan dukungan kita. Tetapi itu adalah penindasan, kebohongan, dan korupsi CCP yang bertanggung jawab." Kardinal itu menggemakan kekhawatiran bahwa China telah meremehkan tingkat sebenarnya dari wabah tersebut di dalam perbatasannya ketika ia mengutip sebuah penelitian oleh para peneliti University of Southampton yang menemukan bahwa kasus-kasus global dapat dikurangi sebanyak 66% jika China bertindak seminggu lebih awal.

    "Kebohongan dan propaganda telah menempatkan jutaan nyawa di seluruh dunia dalam bahaya," kata Kardinal Bo.

    Dia menyimpulkan dengan menyerukan China untuk mengeluarkan permintaan maaf kepada dunia atas pandemi tersebut dan membayar kompensasi kepada negara-negara yang lumpuh oleh wabah itu.

    "Melalui penanganan coronavirus yang tidak manusiawi dan tidak bertanggung jawab, CCP telah membuktikan apa yang dipikirkan banyak orang sebelumnya: bahwa itu adalah ancaman bagi dunia," katanya.

    Baca juga: Umat ​​Kristen di Tiongkok Berani Memberitakan Injil di Zona Krisis Coronavirus


    "China sebagai sebuah negara adalah peradaban besar dan kuno yang telah memberikan kontribusi sangat besar bagi dunia sepanjang sejarah, tetapi rezim ini bertanggung jawab, melalui kelalaian dan penindasan kriminalnya, atas pandemi yang melanda jalan-jalan kita hari ini."

    "Rezim Tiongkok dipimpin oleh Xi Jinping yang berkuasa dan CCP - bukan rakyatnya - berutang maaf kepada kita semua dan kompensasi atas kehancuran yang disebabkannya. Paling tidak, ia harus menghapus hutang negara lain untuk menutupi biaya Covid-19.

    "Demi kemanusiaan kita bersama, kita tidak perlu takut untuk meminta pertanggungjawaban rezim ini. Orang-orang Kristen percaya, dalam kata-kata Rasul Paulus, bahwa kita harus 'bersukacita dengan kebenaran,' karena seperti yang Yesus katakan 'kebenaran akan membebaskanmu.' Kebenaran dan kebebasan adalah pilar kembar di mana semua bangsa kita harus membangun fondasi yang lebih pasti dan lebih kuat."

    Baca juga: Pendeta Nepal Ditangkap, Menghadapi 6 Tahun Penjara Karena Melakukan Doa Penyembuhan COVID-19 via YouTube

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Kardinal Myanmar Mengatakan China Harus Minta Maaf Atas 'Kebohongan dan Propaganda' Yang Telah Membahayakan Jutaan Orang"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel