Recent Posts

    'Gereja Harus Mematuhi Mereka yang Berotoritas', Kata Franklin Graham


    Franklin Graham telah terlibat dalam perdebatan tentang apakah gereja harus dipaksa untuk tutup karena pandemi coronavirus.

    Dengan banyak daerah di AS yang tunduk pada perintah "tinggal di rumah", beberapa pemimpin gereja bersikeras untuk terus mengadakan kebaktian sendiri meskipun telah terjadi wabah.

    Penginjil dan putra Billy Graham mengatakan bahwa para pendeta harus, menurut pendapatnya, menaati mereka yang berotoritas.


    Berbicara kepada komentator konservatif Ben Shapiro, Graham mengatakan bahwa Gereja masih "perlu terus menjadi Gereja", tetapi menambahkan bahwa penutupan bangunan tidak sama dengan penutupan gereja.

    "Kita perlu mematuhi orang-orang yang berwenang. Itulah yang diajarkan Alkitab," katanya.

    Dia melanjutkan: "Gereja-gereja tidak ditutup. Saya pikir lebih banyak orang menghadiri kebaktian online daripada yang mereka lakukan ketika mereka bertemu langsung."

    Dia mengatakan bahwa virus itu sangat menular dan "bisa menjadi hukuman mati" bagi orang-orang dengan masalah kesehatan yang pokok.

    "Tetapi saya hanya akan mendorong para pendeta di seluruh negeri untuk menaati orang-orang yang berotoritas. Dan saya pikir itulah yang diharapkan oleh jemaat yang akan kita lakukan," katanya.

    Baca juga: "Ini Adalah Hasil Dari Dunia yang Jatuh," Kata Franklin Graham Atas Pandemi Coronavirus


    Umat Kristiani, lanjutnya, masih harus melakukan "pekerjaan yang Allah panggil kita lakukan" tetapi pada saat yang sama, mengambil tindakan pencegahan terhadap penularan atau penyebaran virus.

    "Mempraktikkan jarak sosial adalah bijaksana," katanya.

    Masalah penutupan gereja telah menjadi perdebatan di AS. Selama akhir pekan Paskah, Jaksa Agung William Barr mengatakan bahwa tindakan akan diambil terhadap para pejabat yang memilih organisasi keagamaan dalam penegakan peraturan jarak sosial.

    "Selama minggu suci ini bagi banyak orang Amerika, AG Barr memantau peraturan pemerintah tentang layanan keagamaan," kata Kerry Kupec, cuit juru bicara kantornya, pada hari Sabtu.

    "Meskipun kebijakan jarak sosial sesuai untuk keadaan darurat ini, kebijakan itu harus diterapkan secara adil & tidak memilih organisasi keagamaan. Harapkan tindakan dari DOJ [Departemen Kehakiman] minggu depan!"

    Di California, para pendeta menuntut pejabat negara atas larangan pertemuan besar, termasuk di beberapa tempat layanan gereja.

    Baca juga: 9 Kutipan Yang Meneguhkan Hati dari Para Pemimpin Kristen Tentang COVID-19


    Grup Hukum Dhillon, yang dipimpin oleh pejabat Partai Republik Harmeet Dhillon, mengajukan gugatan ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Tengah California atas nama empat penggugat - tiga pendeta dan satu pengunjung gereja.

    Gugatan tersebut mengklaim bahwa pembatasan tersebut merupakan penyalahgunaan kekuasaan dan bertentangan dengan "hak-hak dasar yang dilindungi oleh Konstitusi AS dan California, termasuk kebebasan beragama, berbicara, dan berkumpul, dan proses yang adil serta perlindungan yang sama di bawah hukum".

    Gubernur California Gavin Newsom, yang disebut dalam gugatan itu, mengatakan pekan lalu bahwa orang-orang Kristen dapat pergi ke gereja selama mereka mematuhi aturan sosial yang menjauhkan.

    "Saat Anda berdoa, gerakkan kaki Anda setidaknya sejauh enam kaki dari orang lain," katanya. "Latih keyakinan Anda, tetapi lakukan dengan cara yang memungkinkan Anda menjaga diri Anda sehat, menjaga orang lain tetap sehat."

    Baca juga: Pendeta Ini Meninggal Karena COVID-19 Setelah Mengabaikan Perintah Social Distancing

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "'Gereja Harus Mematuhi Mereka yang Berotoritas', Kata Franklin Graham"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel