Recent Posts

    COVID-19: Trump Mendesak Orang Amerika: 'Fokus Pada Doa, Tumbuhkan Hubungan Pribadi Dengan Tuhan'


    Presiden Amerika Serikat Donald J. Trump, memberikan pesan Paskah, mendesak orang Amerika untuk "fokus pada doa, refleksi, dan bertumbuh dalam hubungan pribadi kita dengan Tuhan" selama "waktu sakral ini" karena sebagian besar Gereja mengadakan layanan online, dan meminta pendeta Bishop Harry Jackson berdoa.

    "Pada Jumat Agung ini, orang-orang Kristen dari seluruh dunia mengingat penderitaan dan kematian di atas salib Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus," kata Trump di instruksi di Gedung Putih. "Pada hari Minggu Paskah, kita akan merayakan kebangkitan-Nya yang mulia."

    Baca juga: Trump: 'Dengan Rahmat Tuhan' Amerika 'Akan Menang' Perang Melawan Virus Corona


    Trump berkata ketika orang tidak akan dapat "berkumpul bersama satu sama lain seperti biasanya pada Paskah," mereka dapat "menggunakan waktu sakral ini untuk fokus pada doa, refleksi, dan tumbuh dalam hubungan pribadi kita dengan Tuhan. Sangat penting."

    Dia melanjutkan, "Saya meminta semua orang Amerika untuk berdoa agar Tuhan menyembuhkan bangsa kita; untuk memberi penghiburan bagi mereka yang berduka; untuk memberikan kekuatan kepada para dokter, perawat, dan petugas kesehatan; memulihkan kesehatan orang sakit; dan untuk memperbarui harapan pada setiap orang yang menderita. Bangsa kita akan mengalami seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya."

    Trump meyakinkan bahwa angka kematian AS dari pandemi coronavirus akan "jauh lebih sedikit" dari proyeksi minggu lalu 100.000.

    Presiden mengakui bahwa "banyak keluarga" telah berdoa "untuk saya dan keluarga saya." Dia berkata, "doa-doa kalian terasa, dan saya selamanya bersyukur."

    Baca juga: Ratusan Orang Kelilingi RS Georgia Dalam Mobil Untuk Berdoa Bagi Pekerja RS Melawan Coronavirus


    Trump berterima kasih kepada "Wakil Presiden kita yang hebat (Mike Pence) dan istrinya yang luar biasa, yang kita semua kenal dengan baik, Karen, untuk pekerjaan luar biasa yang mereka lakukan dan untuk pelayanan mereka tidak hanya untuk negara melainkan juga kepada Tuhan."

    Trump mengutip Nabi Yesaya, "Kegelapan menutupi bumi ... tetapi terang Tuhan terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu ... Karena Tuhan akan menjadi penerang abadi bagimu."

    Ketika Amerika "memerangi musuh yang tidak terlihat," ia melanjutkan, "kami menegaskan kembali bahwa orang Amerika percaya pada kekuatan doa. Kami bersyukur atas keagungan ciptaan dan untuk anugerah kehidupan abadi. Dan kami menaruh kepercayaan kami di tangan Tuhan Yang Mahakuasa."Presiden Amerika Serikat Donald J. Trump, memberikan pesan Paskah, mendesak orang Amerika untuk "fokus pada doa, refleksi, dan bertumbuh dalam hubungan pribadi kita dengan Tuhan" selama "waktu sakral ini" karena sebagian besar Gereja mengadakan layanan online, dan meminta pendeta Bishop Harry Jackson berdoa.

    "Pada Jumat Agung ini, orang-orang Kristen dari seluruh dunia mengingat penderitaan dan kematian di atas salib Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus," kata Trump di instruksi di Gedung Putih. "Pada hari Minggu Paskah, kita akan merayakan kebangkitan-Nya yang mulia."

    Baca juga: Trump, Pence Bergabung dengan 700 Pendeta Doakan Negara Melawan Virus Corona


    Trump berkata ketika orang tidak akan dapat "berkumpul bersama satu sama lain seperti biasanya pada Paskah," mereka dapat "menggunakan waktu sakral ini untuk fokus pada doa, refleksi, dan tumbuh dalam hubungan pribadi kita dengan Tuhan. Sangat penting."

    Dia melanjutkan, "Saya meminta semua orang Amerika untuk berdoa agar Tuhan menyembuhkan bangsa kita; untuk memberi penghiburan bagi mereka yang berduka; untuk memberikan kekuatan kepada para dokter, perawat, dan petugas kesehatan; memulihkan kesehatan orang sakit; dan untuk memperbarui harapan pada setiap orang yang menderita. Bangsa kita akan mengalami seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya."

    Trump meyakinkan bahwa angka kematian AS dari pandemi coronavirus akan "jauh lebih sedikit" dari proyeksi minggu lalu 100.000.

    Presiden mengakui bahwa "banyak keluarga" telah berdoa "untuk saya dan keluarga saya." Dia berkata, "doa-doa kalian terasa, dan saya selamanya bersyukur."

    Baca juga: Ilmuan NIH: 'Vaksin Akan Tersedia Untuk Para Medis di Musim Gugur & Tersedia Untuk Masyarakat Dunia di Musim Semi'


    Trump berterima kasih kepada "Wakil Presiden kita yang hebat (Mike Pence) dan istrinya yang luar biasa, yang kita semua kenal dengan baik, Karen, untuk pekerjaan luar biasa yang mereka lakukan dan untuk pelayanan mereka tidak hanya untuk negara melainkan juga kepada Tuhan."

    Trump mengutip Nabi Yesaya, "Kegelapan menutupi bumi ... tetapi terang Tuhan terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu ... Karena Tuhan akan menjadi penerang abadi bagimu."

    Ketika Amerika "memerangi musuh yang tidak terlihat," ia melanjutkan, "kami menegaskan kembali bahwa orang Amerika percaya pada kekuatan doa. Kami bersyukur atas keagungan ciptaan dan untuk anugerah kehidupan abadi. Dan kami menaruh kepercayaan kami di tangan Tuhan Yang Mahakuasa."

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "COVID-19: Trump Mendesak Orang Amerika: 'Fokus Pada Doa, Tumbuhkan Hubungan Pribadi Dengan Tuhan'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel