Recent Posts

    China Bubarkan Kebaktian Online Gereja Yang Sedang Berlangsung, Menahan Para Jemaat


    Pejabat China telah menahan beberapa anggota jemaat pada Minggu Paskah yang lalu, karena berpartisipasi dalam kebaktian ibadah Zoom online dan bahkan mematikan listrik salah satu anggota gereja, menurut sebuah laporan baru.

    Anggota Gereja Early Rain Covenant Church (ERCC) berkumpul secara online melalui Zoom pada pagi Paskah ketika para pejabat keamanan China memblokir pertemuan di Internet dan menangkap enam anggota dari rumah mereka, menurut International Christian Concern (ICC).

    Early Rain adalah gereja 'ilegal' yang tidak terdaftar dan ditutup oleh pejabat China pada tahun 2018. Para anggotanya telah berhenti berkumpul secara langsung.

    Baca juga: 30 Petugas Polisi Menggerebek Gereja Rumah di Guangdong, China


    Pendeta Early Rain, Wang Yi, tahun lalu dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara atas kejahatan "membangkitkan subversi kekuasaan negara" dan "operasi bisnis ilegal," meskipun satu-satunya kejahatannya adalah memberitakan Injil di sebuah gereja yang tidak terdaftar, kata para pendukung.

    Seorang anggota gereja memberi tahu ICC tentang pertemuan Paskah, "Pada waktu itu saya juga berada dalam panggilan Zoom, tetapi ada periode waktu yang lama di mana saya tidak mendengar apa pun. Saya pikir itu masalah koneksi jaringan pada awalnya, tetapi saya segera mendengar pertengkaran meletus. Rekan kerja kami, Wang Jun, menanyai beberapa orang, [mengatakan], 'Siapakah Anda melakukan ini [kepada kami]?'"

    Para anggota jemaat Gereja yaitu Wang, Guo Haigang, Wu Wuqing, Jia Xuewei, Zhang Jianqing dan Zhang Xudong ditahan dan kemudian dibebaskan, lapor ICC.

    Zhang Jiangqing dilaporkan telah diperingatkan oleh polisi, "Jangan berpartisipasi dalam kegiatan [agama] yang sudah dilarang lagi! Jangan dengarkan khotbah Pastor [Wang] lagi! Jika Anda melakukan ini lagi, kami akan menanganinya dengan serius dan membawa Anda pergi!"

    Baca juga: China Hancurkan Gereja, Mencopot Salib Saat Umat Kristen Beribadah di Rumah


    Gina Goh, Manajer Regional ICC untuk Asia Tenggara, mengatakan tindakan China membutuhkan respons internasional.

    "Sangat memalukan bahwa pemerintah Tiongkok tidak pernah menghentikan penganiayaan terhadap ERCC," kata Goh. "Sejak ... tindakan keras pada tahun 2018, pemerintah setempat terus memantau dan melecehkan anggota ERCC, dengan harapan bahwa gereja akan membubarkan diri. Pada saat orang-orang China menderita pandemi COVID-19, rezim yang tidak berperasaan memilih untuk menimbulkan lebih banyak masalah pada warganya. PBB harus segera menangguhkan penunjukan China untuk Dewan Hak Asasi Manusia karena kurang menghormati hak asasi manusia."

    Baca juga: Kardinal Myanmar Mengatakan China Harus Minta Maaf Atas 'Kebohongan dan Propaganda' Yang Telah Membahayakan Jutaan Orang

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "China Bubarkan Kebaktian Online Gereja Yang Sedang Berlangsung, Menahan Para Jemaat"

    1. Semoga saja TUHAN YESUS KRISTUS sesegera mungkin menghukum dengan Cara-NYA kepada seluruh pejabat cina yang jahat tersebut

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel