Recent Posts

    'Bagaimana Iman, Alkitab Secara Ajaib Selamatkan Saya dari Bunuh Diri, Kanker' – John Tesh


    John Tesh dengan jelas mengingat hari dimana ia bermaksud mengakhiri hidupnya sendiri.

    Saat itu tahun 2015, jurnalis pemenang penghargaan Emmy dan pembawa acara radio populer ini telah didiagnosis mengidap kanker prostat yang langka dan hanya diberi waktu 18 bulan untuk hidup.

    "Itu adalah pengalaman yang sangat menyakitkan," kenang Tesh, 63 tahun, dalam sebuah wawancara dengan The Christian Post. "Saya mengalami komplikasi dari operasi pertama saya di mana opioid yang mereka berikan melumpuhkan usus saya sehingga tubuh saya mati. Suatu hari, saya memandangi istri saya dengan air mata berlinang dan berkata, 'Kamu harus membunuhku'."


    "Mereka tidak bisa menemukan cara untuk menghilangkan mual yang diinduksi kemo, jadi saya memasang sistem di mana saya mengambil generator oksigen, memasangnya, dan itu memiliki regulator dan sabuk berat, dan saya akan memasukkannya ke dalam mulut saya dan duduk di dasar kolam selama dua jam," lanjutnya. "Itu adalah satu-satunya hal yang akan menghentikan saya dari mual. Saya ingat berpikir, 'jika saya mengeluarkan regulator dari mulut saya, hal itu akan terlihat seperti kecelakaan, dan semua ini akan berakhir.'

    Pada saat itu, Tesh mengakui, "Saya tidak bisa melihat kesetiaan Tuhan."

    "Aku berteriak kepada Tuhan, bertanya, 'Mengapa Engkau melakukan ini padaku?' Aku mulai merasa seperti Ayub. Iblis datang untuk mencuri dan menghancurkan, dan saya mulai bertindak seperti layaknya pasien kanker. Saya tidak berada di tempat di mana saya terhubung dengan Firman Tuhan; Saya tidak bisa melihat bahwa saya bisa memiliki hidup yang berkelimpahan."

    Kanker Tesh terus kembali, berakhir di kelenjar getah beningnya. Dengan tidak ada tempat untuk berpaling, Tesh dan istrinya mulai mempelajari Kitab Suci.

    "Kami membaca Markus 11:24 yang mengatakan," apa saja yang kamu minta dan doakan, percayalah bahwa kamu telah menerimanya, maka hal itu akan diberikan kepadamu,' katanya. "Kami mulai mempelajari Alkitab tentang janji kesembuhan yang datang dari Yesus. Saya percaya bahwa selama masa ini, kita memasuki periode penyembuhan ilahi."

    Baca juga: 'Bagaimana Yesus Sembuhkan Saya Dari Sakit Mental Setelah 9 Kali Upaya Bunuh Diri' – Shannon Palmer


    Sekitar waktu ini, dokter mengatakan kepada Tesh bahwa mereka perlu menyinari panggulnya dengan 62 perawatan radiasi berbeda dalam periode tiga bulan yang dapat menyebabkannya kehilangan semua fungsi kandung kemih dan seksual.

    "Pada saat itu, saya dan istri saya saling memandang, dan iman kami lahir," katanya. "Kami menyadari bahwa kami selesai dengan perawatan."

    Hari ini, komposer dan pianis konser yang dinominasikan Grammy benar-benar bebas kanker - sebuah keajaiban yang ia kaitkan dengan iman Kristennya, istrinya yang berusia 28 tahun, aktris Connie Selleca, dan kebijaksanaan para dokter.

    "Jika bukan karena istriku, Connie, saya mungkin akan sudah mengambil nyawaku," akunya. "Ketika iman lahir, saya disembuhkan bukan hanya kanker, tetapi juga radang sendi. Saya menyadari, untuk pertama kalinya, perbedaan antara iman dan ketidakpercayaan."

    "Orang-orang Romawi berbicara tentang pembaharuan pikiranmu, dan Yesus berbicara tentang 'pikiran ganda.' Anda dapat memiliki iman, tetapi apa yang terjadi pada jam 2 pagi ketika Anda berpikir sel-sel kanker sedang berkembang biak? Atau Anda pikir Tuhan akan merawat depresi dan penyakit Anda tetapi merasa ragu?"

    "Tuhan," lanjutnya, "ingin melimpahi berkat bagi umat-Nya; Dia menginginkan mereka baik. Mengakhiri hidupmu sendiri tidak pernah ada dalam rencana-Nya untukmu. Gereja berkhotbah bahwa Yesus menanggung dosa Anda, namun ada bagian kedua dari itu, dan itu adalah bahwa Ia menanggung kesedihan dan duka serta penyakit Anda di kayu salib, juga."

    Baca juga: Pasien Kanker Sekarat Dibaptis di Rumah Sakit – "Aku Selalu Mencintai Yesus"


    Tesh mendokumentasikan pemulihannya dari kanker dalam memoarnya yang terbaru dan paling pribadi, Relentless: Unleashing a Life of Purpose, Grit and Faith. Dia juga memberi para pembaca pandangan yang intim tentang kebangkitannya sebagai pembawa acara televisi, karier musiknya, dan pernikahannya selama beberapa dekade.

    John Tesh, jurnalis pemenang Emmy Award 6 kali, komposer dan pianis konser nominasi Grammy, dan penyiar bersindikasi nasional.

    "Saya pikir banyak dari kita, ketika kita benar-benar duduk dan memikirkannya, memiliki cerita menarik untuk diceritakan dan dapat melihat kesetiaan Tuhan ketika kita mulai menghubungkan titik-titik tersebut," katanya.

    "Ketika saya menulis buku ini, saya memperhatikan pola mengatakan 'ya' ketika situasi berisiko dan jauh melebihi pelatihan saya. Pola-pola  pertempuran melalui penderitaan, ketabahan, dan rintangan. Saya ingin menceritakan kisah saya untuk mendorong orang lain untuk memiliki iman tanpa henti, apa pun yang mereka hadapi."

    Baca juga: Kesaksian Darlene Zschech, Sembuh dari Kanker Berkat Baca Mazmur 91

    (Sumber: Christian Post)

    Belum ada Komentar untuk "'Bagaimana Iman, Alkitab Secara Ajaib Selamatkan Saya dari Bunuh Diri, Kanker' – John Tesh"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel