Recent Posts

    Apakah Coronavirus Tanda Akhir Zaman? Pastor David Jeremiah Menjawab


    Pendeta populer David Jeremiah mempertimbangkan pertanyaan tentang apakah COVID-19 disebutkan dalam nubuatan Alkitab dan menekankan bahwa betapapun dahsyatnya itu, "virus corona bukanlah masalah besar bagi Tuhan."

    "Apakah ada hubungan antara COVID-19 dan Akhir Zaman?" Jeremiah, pendeta dari Shadow Mountain Community Church  di El Cajon, California, memulai khotbah hari Minggu. "Apakah kita hidup di hari-hari terakhir sebelum kedatangan Yesus Kristus? Apakah semua yang sedang terjadi pada kita pada saat ini merupakan tanda bahwa dunia akan segera berakhir? Bagaimana kita tahu kalau coronavirus itu sebuah pertanda?"


    "Pendiri Turning Point Radio and Television Ministries menjelaskan sebuah "tanda alkitabiah" sebagai sebuah "peristiwa atau simbol atau objek atau tempat, atau orang yang keberadaannya menunjukkan sesuatu yang penting pada rencana Tuhan bagi masa depan."

    "Yesus berkata di masa depan akan ada tanda-tanda," katanya, menambahkan bahwa Yesus juga mengatakan tidak ada yang tahu "hari atau jam" akan kedatangan-Nya kembali.

    "Jika seseorang memberi tahu Anda bahwa mereka tahu kapan Yesus akan datang kembali, Anda dapat mengatakan kepada mereka sepenuhnya bahwa itu tidak mungkin," katanya.

    Yesus memang mengidentifikasi enam tanda yang "memberi tahu kita jika kita ada di masa itu," kata Jeremiah, termasuk penipuan oleh Kristus palsu; perselisihan dan peperangan antar bangsa; pembebasan orang-orang percaya dari tribulasi; pembelotan dari orang-orang percaya palsu; dan deklarasi Injil ke seluruh dunia.

    Baca juga: Anne Graham Lotz Pertanyakan Apakah Coronavirus Adalah Tanda Akhir Zaman


    "Apakah ini pertanda Kedatangan Kristus yang Kedua? Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa itu benar. Tetapi saya juga tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa itu tidak benar. Ini bisa saja menjadi bukti awal dari nomor tiga dalam daftar tanda Yesus, datangnya sampar," katanya.

    Yesus menyebut apa yang akan terjadi pada akhir zaman sebagai “sampar” (Lukas 21:11).

    Merriam Webster mendefinisikan sampar sebagai "penularan atau epidemi infeksius yang mematikan dan menghancurkan."

    "Itu adalah penjelasan yang cukup bagus tentang apa yang sedang terjadi sekarang," kata Jeremiah.

    "Yesus berkata wabah ini akan tiba seperti 'sakit saat melahirkan,'" lanjutnya. "Ini berarti bahwa frekuensi dan intensitasnya akan meningkat dalam waktu menjelang kedatangan-Nya. Ini berarti bahwa ketika akhir mendekati, kita seharusnya menghadapi wabah penyakit menular terjadi lebih sering, berdampak pada lebih banyak orang, dan lebih mematikan. Inilah apa yang ancaman oleh virus korona lakukan.

    "Ada lebih dari 451.300 kasus yang didiagnosis secara global dari COVID-19, menurut data yang dikumpulkan oleh Pusat bagi Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins. Sekitar 20.500 telah meninggal dunia dan lebih dari 112.900 telah pulih.

    Baca juga: Gereja Sumbangkan 4.000 Masker N95 ke Rumah Sakit Daerah: 'Terima Kasih Atas Dedikasi Anda'


    Virus corona adalah "mungkin" bukan penyakit sampar yang dimaksudkan Yesus, Jeremiah menjelaskan, karena itu "tidak memenuhi syarat sebagai tanda yang diramalkan."

    "Aku tidak bisa berdiri di sini dan berkata kepadamu dan memiliki keyakinan untuk mengatakan bahwa ini adalah pemenuhan dari nomor tiga pada daftar tanda Yesus di Matius 24," katanya. "Tapi itu pasti gambarannya, bukan? Itu tentu mengingatkan kita bahwa tanda-tanda seperti itu ada, dan hal-hal seperti itu akan terjadi."

    Namun, virus itu merupakan pertanda, ia menjelaskan, menambahkan, "Tidak terlalu mungkin sebagai tanda akan masa depan tetapi tanda untuk hari ini. Sebuah pengingat akan hal-hal yang terlalu mudah kita lupakan."

    Virus corona mengajarkan kita kerentanan setiap orang; Alkitab bisa dipercaya; ketidakpastian hidup; kelangkaan harapan; dan akhirnya, kecukupan Yesus, kata penulis buku terlaris itu.

    "Yesus tidak hanya mengatasi peristiwa itu. Dia mengatasi lingkungan di mana peristiwa itu terjadi," jelasnya. "Di hari-hari yang penuh tantangan ini, kita tidak dapat melupakan apa yang Yesus katakan kepada kita dalam 2 Korintus 12: 9, bahwa "Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna." Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku."

    Baca juga: Francis Chan Berkata Kepada Gereja: Virus Corona Adalah 'Peluang Terbesar Kita Untuk Menjangkau Dunia yang Hilang'


    Dia menyimpulkan, "Betapa tidak pasti dan betapa berharganya hari-hari kita? Saya harap kita semua dapat menggunakan waktu tenang ini untuk merenungkan kehidupan kita dan berterima kasih atas rahmat Tuhan."

    Dalam sebuah wawancara dengan Megan West of My Faith Votes pada hari Senin, Jeremiah mengatakan kepada para pendengar bahwa di tengah kecemasan dan ketidakpastian, "Allah adalah napas," tambahnya, "Tidak ada yang mengejutkan bagi Tuhan. Dia tidak terkejut dengan semua ini. "

    Jeremiah juga menekankan pentingnya mengendalikan apa yang ada dalam pikiran seseorang. "Jika Anda ingin depresi, jika Anda ingin kewalahan, Anda bisa melakukannya dengan menghabiskan waktu berjam-jam menonton laporan," katanya.

    Meskipun penting untuk diberi tahu, Jeremiah merekomendasikan mendengarkan satu laporan singkat sehari daripada membanjiri diri sendiri dengan yang negatif.

    "Ini bukan akhir dunia. Melangkah mundur, tarik napas panjang, dan masuklah ke dalam Firman Tuhan dan diingatkan bahwa Tuhan yang memegang kendali," katanya.

    Baca juga: Gadis 6 Tahun Mengajar Saudara Laki-lakinya yang Autis 2 Timotius 1:7 Untuk Hilangkan Ketakutan Akan Virus Corona


    Ketika tergoda untuk fokus pada hal yang negatif, pendeta merekomendasikan untuk berfokus pada berkat. “Kita dapat mengambil waktu sejenak dan menghitung berkat-berkat kita dan meminta Tuhan untuk mendengar rasa syukur kita atas semua yang Dia lakukan untuk kita,” katanya.

    "Saya ingin mendorong semua orang untuk tidak membiarkan rasa takut menjadi masalah yang lebih besar dari virus corona, tetapi percaya pada Tuhan," pungkasnya. “Virus corona bukan masalah besar bagi Tuhan. Dia mampu mengendalikan ini dan menerima, dan kita akan melewati ini lebih baik daripada sebelumnya. Sementara itu, kita harus tenang dan meminta Dia memberi kita kedamaian."

    Baca juga: Seminggu Dirawat di ICU Karena Coronavirus, Pendeta Ini Memuji Yesus Saat Keluar Dari RS: "Yesus Penyembuhku"

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Apakah Coronavirus Tanda Akhir Zaman? Pastor David Jeremiah Menjawab"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel