Recent Posts

    Apa Yang Terjadi Pada Umat Kristen Korea Utara Jika Kim Jong Un Meninggal?


    "Apakah Kim Jong Un sedang sekarat?"

    Itu adalah pertanyaan mengejutkan di benak banyak pengamat Korea Utara minggu ini, berkat laporan dari CNN yang menuduh bahwa Amerika Serikat sedang memantau kabar bahwa diktator Korea Utara, Kim Jong Un, sedang dalam kondisi sakit parah.

    Segera lebih banyak berita keluar dari Korea Selatan, membantah laporan bahwa Kim dalam bahaya. Namun dia telah melewatkan peristiwa penting bagi Korea Utara, yang jarang terjadi selama rezimnya.

    Baca juga: Diktator Korea Utara Dikabarkan Sedang Sakit Parah


    Kim Jong Un telah memimpin negara yang telah menempati peringkat 1 di World Watch List selama hampir 20 tahun. Tidak ada tempat yang lebih berbahaya untuk menjadi seorang Kristen—jika orang percaya ditemukan, mereka berisiko dipenjara di salah satu kamp penjara terkenal Korea Utara, atau bahkan eksekusi.

    Jadi: Apa artinya bagi orang Kristen Korea Utara jika Kim Jong Un sakit atau sekarat? Apa artinya bagi pemerintah Korea Utara? Dan bagaimana kita dapat berdoa untuk Korea Utara dan untuk 300.000 orang percaya rahasianya?

    Pertama: Apa yang sebenarnya kita ketahui?

    Karena Kim Jong Un — seperti ayah dan kakeknya yang telah meninggal — diperlakukan sebagai dewa, semua informasi tentang dirinya dikontrol dengan ketat. Pemerintah Korea Utara hanya akan mengumumkan berita buruk jika jelas ada sesuatu yang buruk telah terjadi, dan sejauh ini mereka tetap diam tentang kesehatan Kim Jong Un.

    Itu mengejutkan, karena di masa lalu, setiap kali media internasional berspekulasi tentang kesehatannya, pemerintah Korea Utara telah membalasnya dengan pesan propaganda. Fakta bahwa ini belum terjadi menunjukkan bahwa sesuatu sedang terjadi.

    Meskipun usianya baru 30 tahun, Kim tampak tidak sehat, karena ia perokok berat dan sangat gemuk, dan diabetes berjalan dalam keluarga Kim. Sebuah sumber mengatakan kepada Daily NK — situs web berita yang dikelola oleh pembelot Korea Utara — bahwa Kim Jong Un menjalani operasi jantung, dan baru pulih dari operasi di sebuah vila di luar Pyongyang. Baik rumah sakit dan villa adalah untuk penggunaan eksklusif keluarga Kim.

    Baca juga: Pembelot Kristen Korea Utara Bicara Menentang Penganiayaan dan Ketidakpedulian


    Open Doors ingin menekankan bahwa berita ini tidak dapat dikonfirmasi. Namun, tampak jelas bahwa kondisi kesehatannya tidak baik — meskipun kita tidak mengira ia telah meninggal. Pada 22 April, Korea Utara merilis pernyataan dari Kim Jong Un — merilis pernyataan publik akan menjadi risiko besar jika Kim mati.

    Apa yang akan terjadi di pemerintah Korea Utara jika Kim meninggal?

    Para pemimpin saat ini di Korea Utara sangat bergantung pada keluarga Kim untuk kelangsungan hidup mereka. Kim Jong Un memiliki setidaknya satu anak, tetapi mungkin dua atau tiga. Mereka semua berusia di bawah 10 tahun, dan tidak siap untuk menggantikan ayah mereka.

    Meskipun Korea Utara adalah masyarakat patriarki, sangat mungkin bahwa saudara perempuan Kim Jong Un, Kim Yo-jong, akan ditunjuk sebagai pemimpin formal baru negara itu. Namun, skenario yang paling memungkinkan adalah bahwa pejabat penting politik dan militer saat ini akan membentuk kepemimpinan kolektif, dengan Kim Yo-jong sebagai pemimpin boneka.

    Para pemimpin ini merupakan bagian integral dari rezim saat ini dan kita tidak seharusnya mengharapkan terlalu banyak perubahan dari mereka. Alasan mereka berada di puncak adalah karena mereka setia dan ingin mempertahankan dinasti saat ini.

    Baca juga: Mengapa Kim Jong Un Begitu Takut Akan Kekristenan?


    Pada 2011, ketika Kim Jong Il meninggal, ada perjuangan untuk menemukan keseimbangan baru. Pada tingkat akar rumput, sedikit perubahan bagi warga negara biasa. Di puncak politik, bagaimanapun, ada banyak pembersihan, mengakibatkan eksekusi mentor dan paman Kim Jong Un, Jang Song-thaek.

    Hilangnya Kim Jong Un sekarang kemungkinan akan menyebabkan pergolakan dan kekacauan, setidaknya di tingkat atas kepemimpinan politik negara itu.

    Apakah ada kemungkinan rezim Korea Utara akan meledak?

    Skenario di atas di mana Kim Yo-jong mengambil alih dengan bantuan kepemimpinan kolektif lebih mungkin, tetapi ada kemungkinan bahwa sesuatu yang tidak terduga akan terjadi. Kim Jong Un memiliki beberapa teman dan banyak musuh. Ada kemungkinan bahwa musuh-musuh ini akan berbalik melawannya, pertempuran kekuatan akan muncul dan sesuatu yang tidak terduga akan terjadi. Kami tidak yakin.

    Bagaimana kematiannya mempengaruhi situasi bagi orang Kristen?

    Setelah transisi kepemimpinan sebelumnya pada tahun 1994 dan 2011, terjadi peningkatan kontrol sosial. Semakin lemah pemimpin, semakin dia perlu menjalankan kebijakan tangan besi untuk memastikan orang-orang tetap sejalan.

    Kim Jong Un bahkan belum berusia 30 tahun ketika ia "mewarisi" sebuah negara. Sebagian besar jenderal dan politisi mengira dia tidak bisa melakukan pekerjaan itu karena usianya yang masih muda. Dia bekerja pada citra publiknya dan mencoba lebih menyerupai kakeknya, tetapi sementara itu, dia meningkatkan cengkeramannya yang terbatas pada populasi.

    Baca juga: Lebih Dari 75% Orang Kristen Korea Utara Mati Dalam Penganiayaan


    Seorang pemimpin baru harus melakukan hal yang sama — terutama jika pemimpin baru itu adalah saudara perempuan Kim, seorang wanita muda. Kami memperkirakan bahwa situasi bagi orang Kristen dan orang lain yang dianggap musuh negara akan terus rapuh.

    Jika rezim tidak jatuh, apakah ada kemungkinan Korea Utara setidaknya akan mengubah kebijakannya? Apakah mereka akan menganiaya orang Kristen lebih sedikit?

    Dengan kekuatan absolut di Korea Utara yang dipegang Kim Jong Un dan keluarganya, negara itu akan selalu menganiaya orang Kristen, setidaknya di level saat ini dan mungkin di level yang lebih tinggi. Ini karena rezim Kim percaya bahwa agama Kristen berpotensi mengancam kekuatan absolut mereka.

    Sebuah rilis baru-baru ini dari sebuah film propaganda berjudul "Sifat Anti-Revolusi Agama Shamanistik dan Takhayul Agama" digunakan untuk mengindoktrinasi orang Korea Utara di seluruh negeri terhadap para syaman dan Kristen. Tujuan film ini adalah untuk memperingatkan warga tentang orang percaya rahasia.

    Dinasti Kim selalu memandang agama Kristen sebagai ancaman. Jika rezim tidak jatuh, ada sedikit alasan untuk berpikir bahwa pendekatan akan berubah.

    Bagaimana perasaan orang Kristen Korea Utara tentang situasi ini?

    Mereka sungguh-sungguh berdoa. Sebagian besar pengungsi di luar Korea Utara sangat prihatin. Saat ini, karena pembatasan COVID-19, mereka tidak dapat menghubungi keluarga mereka.

    Baca juga: "Sebuah Momen yang Kudus" —Pengungsi Korea Utara Akhirnya Dibaptis di Rumah Persembunyian


    Kita tidak bisa berbicara untuk semua pengungsi, tetapi banyak yang merasa sangat tidak senang terhadap kepemimpinan saat ini. Sulit bagi mereka untuk memaafkan Kim Jong Un dan semua yang ia wakili.

    Apa yang orang Kristen Korea Utara doakan?

    Orang-orang percaya berdoa untuk keselamatan gereja-gereja bawah tanah, untuk mengakhiri pandemi coronavirus, untuk stabilitas negara, dan untuk pengentasan penganiayaan terhadap orang-orang Kristen. Yang terpenting, mereka berdoa agar Injil bersinar di Korea Utara.

    Pengungsi juga berdoa untuk keselamatan keluarga mereka di Korea Utara, untuk perubahan rezim dan runtuhnya sistem saat ini, dan untuk pemerintah yang lebih terbuka dan kurang mengendalikan. Mereka berdoa untuk penyatuan kembali yang mengarah pada sistem demokratis — dan penyatuan kembali yang dipimpin oleh Injil.

    Baca juga: Sebelum Dibunuh, Misionaris Ini Membimbing 1.000 Orang Dari Korea Utara kepada Kristus

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Apa Yang Terjadi Pada Umat Kristen Korea Utara Jika Kim Jong Un Meninggal?"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel