Recent Posts

    'Ada Kuasa Dalam Doa': Wanita yang Selamat Dari Tragedi 9/11 Mengatasi 2 Kali Opname COVID-19


    Bayangkan selamat dari serangan teroris 9/11 yang mengerikan pada 11 September 2001 di New York City, kemudian menghadapi serangan mematikan COVID-19. Itulah yang terjadi pada pasangan ini.

    Kisah Christina dan Brian Stanton pernah ditampilkan dalam CBN News yang ditayangkan pada 11 September 2019 setelah Christina menulis buku Out of the Shadow of 9/11: An Inspiring Tale of Escape and Transformation.

    Tahun lalu, Christina menunjukkan kepada kami apartemen mereka yang sangat dekat dengan menara selatan World Trade Center sehingga serangan 9/11 benar-benar mengubah hidup mereka. Mereka sedang menatap Menara Kembar ketika pesawat kedua yang dibajak melaju tepat melewati mereka menuju Menara Selatan.

    Christina Ray dan suaminya berpose di teras Manhattan dengan latar belakang WTC sebelum 9/11


    Ledakan Memantul ke Apartemen Mereka

    "Gelombang kejut dari pesawat yang meluncur ke gedung itu sebenarnya menghembus kami, memantul ke apartemen kami," kata Christina.

    Ketika mereka sadar dan melarikan diri bersama ribuan orang lainnya ke Battery Park di ujung Manhattan, Twin Tower runtuh mengubur mereka semua dalam awan puing yang tebal, membutakan, dan menyesakkan.

    "Semua orang terjebak dalam asap tersebut dan, saya yakin, khawatir bahwa mereka akan sesak napas," kenang Christina.

    Dia menggambarkan bagaimana rasanya berada di sana. "Semua orang berlarian menjerit dan menabrak satu sama lain dan terpelanting. Dan aku hanya ingat melihat pada Brian dan berkata, 'Apakah kita akan mati?'"

    Pasangan ini tidak mati, tetapi menderita masalah kesehatan dari debu beracun selama bertahun-tahun.  Kesulitan mereka membawa mereka lebih dekat kepada Tuhan, Christina berkata, "Seluruh hidup kami berubah karena peristiwa 9/11. Itu jelas memperdalam hubungan kami dengan Kristus."

    Kondisi apartemen Christina Stanton pasca ledakan

    Dua Kali Dirawat di Rumah Sakit, Hampir Meninggal Dua Kali

    Sekarang mereka telah menghabiskan bulan lalu berjuang untuk bertahan hidup dari virus Corona setelah mereka berdua dinyatakan positif.

    "Itu benar-benar sebuah pertempuran. Dan Anda sangat sadar bahwa Anda berada dalam sebuah pertempuran untuk hidupmu," kata Christina.

    Baca juga: Nenek 90 Tahun Sembuh Dari COVID-19, Memuji Tuhan Untuk Pemulihannya Yang 'Ajaib': "Yesus Bersamaku Sepanjang Waktu"


    Faktanya, Christina hampir mati dua kali dan harus dirawat di rumah sakit dua kali, dengan menyatakan, "Saya tidak harus dipasang ventilator, dan itu adalah berkat yang besar. Namun, saya dirawat di rumah sakit dua kali selama sebulan terakhir ini, karena virus menjadi sangat berbahaya dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa saya kendalikan di rumah."

    Ketika dia hendak kembali pulang ke rumah dari salah satu rawat inap di rumah sakit itu, seorang dokter di sana memberinya prognosis yang menakutkan.

    Diberikan Sebuah Peluang 50/50

    Dia ingat percakapan mereka.  "Saya berkata, 'Bisakah Anda jujur ​​dan katakan padaku berapa peluangku untuk selamat dari ini?' Dan dia benar-benar mengatakan '50/50,' yang merupakan hal yang mengejutkan untuk didengar. Dan beberapa orang telah mengatakan, 'Wow, itu bukan hal yang baik untuk dikatakan oleh seorang doktet pada pasiennya.' Tapi saya tidak setuju. Saya menanyakan pertanyaan yang jujur ​​kepadanya dan dia memberikan saya jawaban yang jujur."

    Christina menyadari bahwa dibutuhkan lebih dari sekadar bantuan medis untuk menyelamatkannya.  Dia telah bepergian selama bertahun-tahun bekerja dengan misi dan para misionaris di luar negeri dan sekarang ditambah banyak permintaan untuk doa yang telah dia kirim ke teman-teman yang telah dia dapatkan di seluruh dunia.

     'Ada Kuasa dalam Nama-Nya'

    "Ketika saya tahu bahwa saya positif COVID-19, dalam beberapa jam pertama setelah itu, saya telah mengirim setidaknya seratus email atau lebih meminta orang-orang untuk berdoa bagi saya," katanya, mengingat bagaimana dia bisa merasakan doa-doa itu mendukungnya.

    "Aku merasakan itu melalui seluruh proses. Dan ada saat-saat ketika aku tidak bisa berdoa untuk diriku sendiri," dia mengakui.  "Ketika Anda demam lebih dari seratus derajat, sangat sulit untuk berdoa atau bahkan merangkai satu kalimat. Dan aku tahu ada orang-orang yang berdoa untukku ketika aku tidak bisa berdoa untuk diriku sendiri."

    Baca juga: Ajaib! Pasien COVID-19 Dengan Gangguan Paru-Paru Ini Pulih Berkat Doa


    Christina menambahkan, "Jadi doa adalah segalanya. Dan saya memanggil nama Yesus Kristus lebih sering selama sebulan terakhir ini. Dan ada kekuatan dalam nama itu dan ada kuasa dalam doa."

    'New York Terus Berusaha untuk Membunuhku!'

    Rasa sakitnya sangat buruk dan napasnya sangat membebani, dia hampir tidak bisa berbicara selama berminggu-minggu, tetapi rasa humornya tetap utuh dan dia bersukacita karena baik 9/11 maupun COVID-19 tidak bisa mengalahkan Brian atau dirinya.

    "Itu adalah arah lain dari adanya Yesus di sana ketika pengalaman hampir mati berada di depan pintu saya lagi," simpulnya.  "Saya memberi tahu orang-orang 'New York terus berusaha untuk membunuhku!'"

    Baca juga: Pria Dengan COVID-19 Sedang Sekarat, Lalu Tuhan Mengirim Seorang Petugas Kebersihan (Video)

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "'Ada Kuasa Dalam Doa': Wanita yang Selamat Dari Tragedi 9/11 Mengatasi 2 Kali Opname COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel