Recent Posts

    3 Perikop Alkitab Untuk Gantikan Rasa Takut Akan Virus Corona Dengan Harapan Pada Allah

    perikop alkitab tentang rasa takut

    Dalam masyarakat global yang kaya informasi dan miskin kebijaksanaan saat ini setiap hari kita diperhadapkan pada arus berita buruk yang tak henti-hentinya sehingga kita seolah-olah tenggelam. Godaan untuk mengubur kepala kita di pasir bisa dimaklumi.

    "Oh tidak, lagi-lagi artikel tentang virus corona!" kita sudah muak mendengarnya dan hanya berharap kita bisa tidur selama enam bulan dan bangun ketika semuanya sudah selesai dan kehidupan normal telah dipulihkan.


    Terkadang ketika kita berada di tengah-tengah krisis, hal yang terbaik untuk dilakukan (juga yang paling sulit) adalah mundur dan melihat gambaran yang lebih besar. Desakan untuk bergegas dan perasaan akan datangnya bencana dapat menyebabkan kita secara naluriah fokus pada bahaya yang ada.

    Pandemi ini adalah ujian nyata bagi realitas iman kita dan relevansi doktrin kita. Dan tidak ada keraguan bahwa dunia kita sedang diajar beberapa pelajaran nyata - pelajaran yang sebagai orang Kristen seharusnya, jika kita percaya Alkitab, sudah tahu.

    Lalu, di manakah kita akan menemukan harapan? Seperti biasa kita menemukannya di dalam firman Tuhan.

    Amsal 1:20-33: Nasihat Hikmat

    Amsal 1:20-33 memperingatkan kita tentang apa yang terjadi ketika kita mengabaikan hikmat yang berseru dengan nyaring "di lapangan umum." Akan ada malapetaka dan "bencana yang melanda kamu seperti angin puyuh". Kebodohan dari orang yang sederhana dan rasa puas diri dari orang-orang bodoh menghancurkan mereka, tetapi "siapa pun yang mendengarkan aku akan hidup aman dan tenteram, tanpa takut akan celaka".


    Mazmur 91: Dalam Lindungan Allah

    Kemudian ada kata-kata hebat dari Mazmur 91. Kita bisa beristirahat di 'naungan Yang Mahakuasa' (bukan naungan kematian). Kita ditutupi oleh bulunya, dan kesetiaannya adalah perisai dan benteng kita. "Kamu tidak akan takut pada teror malam hari, atau panah yang terbang di siang hari, atau wabah penyakit yang mengintai di kegelapan, atau wabah yang menghancurkan pada tengah hari" (ayat.5-6).

    Mazmur 139: Doa di Hadapan Allah Yang Maha Tahu

    Akhirnya ada nyanyian doa indah dari Mazmur 139 di mana, di antara hal-hal lain, kita diyakinkan bahwa semua hari yang dianugerahkan bagi kita tertulis dalam buku Tuhan sebelum mereka datang. Ayat-ayat ini tentu saja berbicara tentang situasi kita. Apakah kita mendengarkannya? Atau apakah kita mendengarkan suara-suara malapetaka baik di dalam diri kita yang ketakutan dan masyarakat kita yang ketakutan?

    Mendengarkan apa yang Tuhan katakan tidak mengubur kepala kita di pasir; itu memungkinkan cahaya untuk mengekspos kegelapan kita dan mengarahkan kita kepada kebenaran yang lebih besar dan lebih baik - ke Batu yang lebih tinggi dari kita.


    "Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!" (Mazmur 139:23-24)

    (Kristiani.News)

    Belum ada Komentar untuk "3 Perikop Alkitab Untuk Gantikan Rasa Takut Akan Virus Corona Dengan Harapan Pada Allah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel