Recent Posts

    Wycliffe Associates Merilis Terjemahan Perjanjian Baru untuk Orang Buta dan Tuli


    Terjemahan Perjanjian Baru untuk orang buta dan tuli telah dirilis oleh Wycliffe Associates, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk terjemahan Alkitab.

    Pengumuman publik datang pada upacara persembahan di Orlando akhir bulan lalu karena diselesaikan tahun lalu.


    Terjemahan tersebut adalah sebuah notasi yang disebut SUN (Symbolic Universal Notation), yang melambangkan kata-kata yang ditemukan dalam Alkitab, "untuk menyediakan jalur kepada Kristus bagi jutaan orang tuli dan buta yang tidak memiliki cara lain untuk berkomunikasi secara efektif dengan dunia."

    Mantan sukarelawan, Emily Wang mengembangkan SUN setelah mengetahui bahwa "lebih dari 600.000 orang di seluruh dunia tuli dan buta."

    Sebagai etnis China-Amerika sendiri, Wang terinspirasi oleh simbol-simbol Mandarin untuk mengembangkan sistem dengan bahasa simbolik universal yang dapat dibaca secara visual dan melalui sentuhan.

    "Pada dasarnya, apa yang telah kita lakukan adalah mengambil Perjanjian Baru dan memecahnya menjadi konsep utama dari masing-masing ayat dan masing-masing bab. Untuk setiap konsep, kami telah membuat sebuah simbol," kata Direktur Program SUN Lori Jenkins kepada The Christian Post.

    Baca juga: Saat Ini Hampir 700 Bahasa Telah Memiliki Terjemahan Alkitab Lengkap


    Saat ini, Wycliffe Associates telah mencetak salinan Perjanjian Baru SUN yang dapat dibaca oleh orang-orang tuli, dengan versi 3D dalam karya-karya untuk masyarakat yang tuli dan buta.

    Wycliffe Associates percaya bahwa SUN berpotensi mencapai sekitar 56 juta orang yang tidak memiliki akses ke Injil.

    SUN juga menyediakan sarana pendidikan karena diperkirakan 70 juta orang dilahirkan tuli di seluruh dunia dan menurut Wycliffe Associates, sekitar "80 persen dari mereka tidak dapat berkomunikasi dalam bahasa isyarat lokal mereka."

    Selain itu, situs organisasi itu menambahkan "hanya sekitar 20 persen dari populasi tuna rungu di dunia memiliki akses ke pendidikan."

    Pengembangan Perjanjian Baru SUN terdiri dari sebuah tim yang terdiri dari 400 sukarelawan online di seluruh Amerika Serikat yang bekerja untuk membuat simbol untuk mewakili aturan dan pedoman yang ditemukan dalam Alkitab. Christian Post melaporkan bahwa butuh waktu sekitar 1,5 tahun bagi organisasi untuk menyelesaikannya dan teks sumbernya adalah Unlocked Literal Bible.

    Baca juga: Pencipta VeggieTales Meluncurkan Alkitab Interaktif untuk Anak-Anak dan Dewasa


    Membaca Perjanjian Baru SUN membutuhkan pembelajaran 100 simbol inti dan pemahaman tentang bagaimana simbol bekerja bersama untuk menyampaikan sebuah pesan tertentu.

    "Bagi mereka yang tuli, kami mengajar mereka membaca pada dasarnya dengan melihat," kata Jenkins. "Kita bisa membuat mereka membaca dalam tiga hingga lima hari."

    "Kami sudah memiliki banyak orang dalam waktu tiga hari pada dasarnya mulai membaca Markus 1", tambahnya.

    Konsultan terjemahan Alkitab Dr. John Luton menganggap terjemahan Injil Lukas dari SUN sebagai "salah satu terjemahan terbaik yang pernah saya kerjakan," katanya dalam sebuah pernyataan.

    Jenkins mencatat bahwa SUN telah diuji di sembilan negara berbeda dengan paparan tambahan di sekitar 16 negara lain.

    SUN dianggap oleh Wycliffe Associates sebagai "lebih mudah dipelajari daripada braille, yang dapat membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikuasai" karena pendekatan berbasis konsepnya tidak terhalang oleh "kata-kata atau sistem huruf."

    Baca juga: Pertama: Film Yesus Dalam Bahasa Isyarat Untuk Menjangkau Lebih Dari 70 Juta Orang Tuli Dengan Injil


    Selain itu, di lokakarya SUN, orang-orang tuli juga diberi kesempatan untuk belajar bahasa isyarat nasional mereka.

    "Apa yang kami lihat adalah kami melihat dunia mereka terbuka dan kami melihat mereka dapat berkomunikasi dengan lebih banyak orang di sekitar mereka serta dapat memiliki akses ke Firman Tuhan dalam format yang sudah mereka pahami," kata Jenkins.

    Rencana awal adalah untuk membawa SUN ke 40 negara baru pada tahun 2020, tetapi komplikasi oleh COVID-19 telah berdampak padanya.

    Dilaporkan, organisasi lain mencari ide untuk memperluas penggunaan Alkitab SUN untuk membantu menjangkau anak-anak autis atau siapa saja yang berjuang untuk berkomunikasi secara mandiri.

    Selanjutnya, versi Perjanjian Lama dari SUN saat ini sedang diproduksi oleh Wycliffe.

    Baca juga: Gadis Muslim Bisu Disembuhkan oleh Yesus, Sekarang Memberitakan Kristus


    Proses penerjemahan akan membutuhkan simbol tambahan untuk mencerminkan konsep Perjanjian Lama, "yaitu sekitar dua kali ukuran Perjanjian Baru."

    Perjanjian Baru SUN adalah "satu-satunya upaya yang diketahui untuk membuat Alkitab dapat diakses oleh para tunarungu yang tidak tahu bahasa isyarat atau bagi mereka yang tuli dan buta," lapor Missions Box.

    "SUN adalah keajaiban Tuhan. Organisasi ini memiliki lebih banyak kemungkinan dan lebih banyak cara yang dapat berdampak pada dunia daripada yang dapat kita bayangkan," kata Jenkins kepada The Christian Post. "Kami tidak tahu ke mana arahnya organisasi ini menuntun. Organisasi ini membuka pintu dan mengubah hidup."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Wycliffe Associates Merilis Terjemahan Perjanjian Baru untuk Orang Buta dan Tuli"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel