Recent Posts

    Sembuhkan Anak Laki-laki dan Perempuan Tuli di Myanmar, Francis Chan: 'Iman Saya Ada di Tingkat Lain'


    Penulis Crazy Love Francis Chan mengatakan bahwa selama perjalanan baru-baru ini ke Myanmar ia, bersama dengan tim orang Kristen lainnya, secara ajaib menyembuhkan sejumlah orang di desa, termasuk seorang bocah lelaki dan gadis yang tuli.

    Dalam khotbah yang disampaikan di Founders Week Conference Moody Bible Institute, Chan, mantan pendeta pengajar Gereja Cornerstone Community di Simi Valley, California, mengatakan dua minggu yang lalu ia dan beberapa orang lainnya pergi ke Myanmar.


    "Pada satu titik, kami berada di desa ini yang tidak memiliki orang percaya, seperti nol. Tidak ada satu pun," kenangnya. "Dan wanita ini telah membangun hubungan dengan biksu kepala dan pemimpin desa dan entah bagaimana bisa terjadi sehingga kami bisa masuk ke desa itu."

    "Penerjemah saya memberi tahu saya bahwa dia pernah berada di daerah itu sebelumnya dan diusir dengan pisau dan batu yang dilemparkan kepadanya, jadi dia ketakutan," lanjut Chan. "Tetapi seluruh orang desa muncul, dan saya mendapat kehormatan untuk membagikan Injil melalui seorang penerjemah, untuk menjadi yang pertama memberitakan Injil dan menjelaskan bahwa mereka memiliki seorang Pencipta dan menjelaskan bahwa Dia memiliki seorang Putra dan menjelaskan apa yang Dia lakukan di kayu salib dan kebangkitan."

    "Saya tidak mungkin bisa menyampaikan kepada Anda betapa saya merasakan kedamaian," pastor itu menekankan. "Saya sedang membagikan Kabar Baik dengan orang-orang desa yang belum pernah mendengar ini sebelumnya. Saya tidak bisa memberitahumu betapa benar rasanya."

    Kemudian dalam pesannya, Chan mengungkapkan bahwa ketika di desa itu dia meminta kepada Tuhan untuk membantunya menyembuhkan mereka yang menderita.

    "Saya memohon, 'Tuhan, tolong, tolong sembuhkan,'" kenangnya. "Orang-orang mulai maju untuk penyembuhan."

    Baca juga: Jantung Berhenti Selama 15 Menit, Pendeta: 'Doa Menyelamatkan Hidupku'


    "Setiap orang yang saya sentuh disembuhkan," kata Chan ketika para hadirin bertepuk tangan.

    "Kalian, baik-baik saja, ini adalah kegilaan bagiku," tambahnya. "Saya tidak pernah mengalami ini dalam 52 tahun. Saya sedang berbicara tentang seorang anak laki-laki dan gadis kecil yang tuli. Kami menumpangkan tangan, dia mulai menangis dan tersenyum. Ini bukan orang Kristen yang bahkan pernah mendengar tentang Yesus, dan dia ketakutan. Kami menumpangkan tangan pada adik laki-lakinya, kami menumpangkan tangan padanya, dan dia mulai mendengar untuk pertama kalinya."

    Chan mengakui bahwa seluruh proses berada di luar "zona nyamannya", tambahnya, "Ini adalah hal yang pernah saya baca, tetapi saya berkata, 'saya melakukannya, hal itu terjadi. Hal itu terjadi.' Hal kiri dan kanan."

    "Saya pikir saya memiliki iman, tetapi iman saya ada di tingkat lain, dan saya kira ada beberapa hal yang berkontribusi — beberapa di antaranya hanya iman dalam firman-Nya, bahwa ketika Yesus berkata, 'Aku ada di dalam kamu dan kamu ada di dalam Aku, 'menganggapnya secara harfiah, "katanya.

    Pendeta itu mengakui bahwa ketika dia berjalan di desa, dia memiliki "sedikit rasa takut," tambahnya, "Saya berkata, 'Tidak, tidak, ini tidak berbeda dari jika Engkau berjalan di desa, dan saya tahu apa yang akan Engkau lakukan, Yesus. Engkau akan memberitakan Kabar Baik dan Engkau akan menyembuhkan."

    Baca juga: Gadis Muslim Bisu Disembuhkan oleh Yesus, Sekarang Memberitakan Kristus


    "Saya mulai memiliki pola pikir ini lagi untuk pergi, 'Tidak, tidak, ini adalah apa yang Firman Tuhan katakan. Engkau berkata saya akan melakukan hal yang sama seperti yang Engkau lakukan, dan bahkan hal-hal yang lebih besar. Yesus, saya tahu apa yang akan Engkau lakukan di desa ini. ' Saya percaya ada sesuatu tentang iman itu, saya percaya ada sesuatu tentang persatuan yang kami miliki sebagai sebuah kelompok di sana," jelasnya.

    Chan mengatakan bahwa walaupun dia tidak setuju secara teologis dengan beberapa individu dalam timnya, dia percaya Tuhan "dipermuliakan oleh perjuangan ini untuk persatuan, dan saya percaya Tuhan dipermuliakan oleh pencarian yang belum terjangkau ini, dan mematuhi Amanat Agung dan kami melihat kuasa."

    "Dan saya tidak tahu bahwa itu berarti hal itu akan terjadi setiap saat," dia menjelaskan. "Teologi saya mengatakan saya tidak mengira itu akan terjadi di mana-mana ... tetapi yang terbaik saya mengerti Alkitab, Dia ingin saya percaya pada kesatuan saya dengan-Nya, kekuatan ini yang saya miliki karena Dia dan saya adalah satu. Dia ingin percaya bahwa Anda dan saya bisa menjadi satu secara sempurna."

    Chan mengungkapkan bahwa dalam tiga minggu, keluarganya berencana untuk pindah ke Hong Kong dan pergi ke "beberapa tempat yang cukup samar, berbahaya." Realitas penganiayaan, katanya, telah menyebabkan dia "mengevaluasi" keyakinannya.

    "Apakah saya masih percaya bahwa hidup saya tidak ada nilainya di luar dari mencapai apa yang Tuhan inginkan saya lakukan?" tanyanya.

    Baca juga: Gerakan Besar Tuhan Melanda Desa di India, Sembuhkan Yang Sakit, Bebaskan Banyak Orang dari Setan


    Pendeta itu mengatakan bahwa sementara dia suka mengkhotbahkan Firman Tuhan kepada orang-orang percaya, itu "tidak seperti" berkhotbah kepada orang-orang yang belum pernah mendengar nama Yesus.

    "Jadi aku senang. Dalam beberapa minggu, kami akan bergerak, jika Tuhan berkenan," katanya.

    Selama kebaktian, Chan juga membandingkan orang Amerika dengan "pencinta makanan spiritual," tambahnya: "Kalian semua ... Kami hanya memisahkannya. Dan saya hanya berkata, 'Saya tidak tahu apakah saya bisa melakukannya lagi ketika ada orang yang tidak memiliki makanan rohani, yang belum pernah mendengar nama Yesus.'"

    "Saya mengatakan ini karena ada banyak anak muda di sini, dan Anda sedang memikirkan apa yang harus dilakukan dengan hidupmu," lanjut Chan. "Coba pikirkan melalui panggilan Kitab Suci, karena saya menginginkan kedamaian yang saya rasakan di sana. Saya ingin itu untuk hidup Anda, dan saya tahu apa yang akan Anda hadapi sepanjang hidup Anda di sini. Anda akan mendengar banyak kebohongan dan banyak dari mereka akan datang dari dalam gereja."

    "Jika saya telah mendengarkan suara-suara itu, saya akan kehilangan begitu banyak kehidupan karena begitu banyak orang, bahkan di gereja hari ini, mereka akan bernalar denganmu dari logika mereka daripada dari Kitab Suci," dia memperingatkan.

    Baca juga: Misionaris Berkhotbah di Pasar Tradisional Uganda, Puluhan Muslim Terima Yesus (Video)


    Chan mengatakan ini "gila" bagi dia bahwa hal tersebut "sangat normal" untuk menjadi seorang Kristen di Amerika dan "terobsesi untuk tetap hidup," mengutip Yohanes 12:25: "Barangsiapa mencintai nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, tetapi barangsiapa tidak mencintai nyawanya di dunia ini, ia akan memeliharanya untuk hidup yang kekal."

    "Apakah itu yang benar-benar Anda lihat dalam Alkitab?" tanya Chan. "Satu-satunya hal yang akan saya coba lakukan dengan setiap nafas saya adalah menyelesaikan pelayanan yang Dia berikan kepada saya. Jika saya akan bernafas lain hari, itu adalah untuk menyelesaikan tugas yang Dia berikan kepada saya, yaitu untuk bersaksi tentang Injil rahmat Tuhan. Saya hanya ingin keluar dan menjelaskan rahmat, apa yang telah Tuhan berikan kepada saya, melalui Yesus Kristus."

    Baca juga: 50 Orang Disembuhkan Kristus, Ratusan Orang Datang Mendengarkan Khotbah Pendeta di Masjid Irak

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Sembuhkan Anak Laki-laki dan Perempuan Tuli di Myanmar, Francis Chan: 'Iman Saya Ada di Tingkat Lain'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel