Recent Posts

    Aktivis Pro-Choice Mendesak Trump Untuk Izinkan 'Aborsi Melalui Surat' selama Pandemi COVID-19


    Pendukung pro-choice (mendukung keyakinan bahwa wanita hamil harus memiliki kebebasan untuk memilih aborsi jika dia tidak ingin punya bayi) menekan administrasi Trump untuk menghilangkan pembatasan pil aborsi selama pandemi COVID-19, mengatakan obat itu adalah pilihan terbaik bagi wanita hamil ketika kontak pribadi tidak mungkin dilakukan.

    Pembatasan Food and Drug Administration (FDA) mengharuskan mifepristone - salah satu dari dua obat yang terlibat dalam prosedur pil aborsi - dibagikan secara langsung "oleh atau di bawah pengawasan prescriber bersertifikat." Itu tidak dapat dikirim.

    Selanjutnya, 18 negara bagian mewajibkan dokter untuk hadir ketika obat aborsi dibagikan.


    Tetapi Daniel Grossman, seorang OB / GYN dan dokter aborsi, mengatakan pembatasan harus dilonggarkan dan pil aborsi harus dibagikan melalui telemedicine selama pandemi - dengan wanita hamil berbicara dengan dokter mereka dari jarak jauh dan dengan pil aborsi kemudian dikirimkan. Grossman adalah direktur Advancing New Standards di Reproductive Health (ANSIRH), sebuah kelompok di University of California-San Francisco (UCSF).

    "Aborsi jelas merupakan prosedur medis yang sensitif terhadap waktu. Ini bukan prosedur elektif yang hanya bisa dijadwal ulang satu atau dua bulan kemudian," kata Grossman kepada VICE.

    Grossman membuat argumen yang sama dalam serangkaian tweet.

    "Ada banyak pasien aborsi dan penyedia yang ketakutan saat ini. Hanya karena pandemi menimpa kita, orang tidak berhenti membutuhkan layanan kesehatan reproduksi dan aborsi - sama untuk saat badai, tornado, dan bencana alam lainnya. Hal tersebut semakin sulit," ciutnya.



    "... Ini akan menjadi saat yang tepat untuk memperluas akses ke pengobatan jarak jauh untuk menjaga para pasien dan penyedia layanan tetap aman."

    Dustin Costescu, spesialis keluarga berencana di departemen kebidanan dan ginekologi di McMaster University, membuat argumen serupa.

    "# COVID2019 adalah waktu yang tepat untuk mengingatkan Anda bahwa aborsi yang dikelola sendiri adalah aman, menghindari temu janji dengan orang, dan akan diperlukan untuk mengatasi peningkatan insiden kehamilan yang tidak diinginkan yang akan dihasilkan dari karantina diri," catat Costescu.

    Pil aborsi termasuk dua obat: mifepristone dan misoprostol. Mifepristone memblokir hormon progesteron, menyebabkan lapisan rahim rusak dan membunuh bayi yang belum lahir. Misoprostol memicu kontraksi dan melahirkan anak yang mati. Mereka dapat diambil hanya di awal kehamilan. Kedua pil diminum hingga 48 jam.


    Alison H. Centofante, direktur urusan eksternal di pro-life group Live Action mengkritik proposal Grossman.

    "Ahli aborsi, Dr. Daniel Grossman, berpikir sekarang adalah saat yang tepat untuk mendorong kematian lebih banyak orang yang tidak bersalah," ciutnya. "... Pada saat banyak pasien membutuhkan * kesehatan * aktual dan perawatan untuk Coronavirus, 'para dokter' yang terobsesi dengan aborsi ini menggunakan platform mereka untuk mendorong agenda aborsi mereka yang mematikan."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Aktivis Pro-Choice Mendesak Trump Untuk Izinkan 'Aborsi Melalui Surat' selama Pandemi COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel