Recent Posts

    Pria Kristen Pakistan Disiksa Sampai Mati Karena Mandi di Air Sumur Muslim; Keluarga Minta Keadilan


    Seorang pria Kristen berusia 22 tahun dipukuli hingga mati di provinsi Punjab Pakistan oleh orang-orang yang menuduhnya "mencemari" air di sumur yang dimiliki oleh seorang petani Muslim.

    Sumber-sumber mengatakan kepada organisasi-organisasi hak asasi manusia bahwa buruh Kristen Saleem Masih dari distrik Kasur Punjab dirantai, diseret, dan dipukuli dengan tongkat oleh seorang pemilik tanah dan empat pria lainnya sekitar tanggal 25 Februari.


    Masih meninggal karena luka-lukanya pada tanggal 28 Februari di Rumah Sakit Umum Lahore, menurut Pusat Bantuan Hukum, Pendampingan, dan Penyelesaian yang berpusat di AS.

    Kakak laki-laki Masih mengatakan kepada Union of Catholic Asia News bahwa Masih disiksa selama dua jam karena membasuh diri dalam sebuah sumur tabung milik seorang pemilik tanah Muslim yang telah diidentifikasi sebagai Sher Doga.

    "Kita harus mandi setelah menurunkan sekam dari troli. Bahkan cuaca dingin tidak masalah. Gatal-gatal dari sekam, tersangkut di pakaian kami, mengganggu tidur kami," kata Nadeem Masih.

    "Mereka mengancamnya dengan konsekuensi mengerikan ketika dia membersihkan diri setelah menurunkan kendaraan minggu lalu. Mereka menuduhnya mencemari air mereka. Dia sudah diperingatkan tentang membuat video TikTok di peternakan milik tuan tanah Muslim."

    Masih ditemukan terbaring di peternakan sapi Doga dengan luka parah pada 25 Februari di desa Bhagiana, tempat banyak orang Kristen bekerja sebagai buruh tani.

    Baca juga: Orang Kristen yang Ditahan Secara Ilegal Disiksa Hingga Mati di Penahanan di Pakistan, Kata Keluarga


    Nadeem Masih mengatakan wanita lokal memberi tahu dia bahwa mereka mendengar Masih merintih kesakitan sekitar jam 7 pagi.

    "Dia memberi tahu polisi tentang dirantai, dipukuli dan disetrum oleh empat pria," kata Nadeem Masih. "Mereka menggulung batang besi tebal ke seluruh tubuhnya. Dia seperti tebu hancur dari mesin jus."

    Meskipun Masih dibawa ke rumah sakit untuk dioperasi, ia meninggal karena kegagalan organ.

    Menurut UCANews, Doga ditangkap tetapi kemudian dibebaskan. Pengadilan tinggi di Lahore menerima petisi jaminan dari para tersangka yang menuduh Masih mencuri.

    Direktur CLAAS Nasir Sayeed mengatakan dalam siaran pers bahwa Doga memanggil polisi sendiri. Sayeed menuduh Doga menyuap polisi karena polisi mendesak keluarga Masih untuk menyelesaikan masalah ini.

    Menurut Sayeed, Doga membenarkan kejahatan dengan mengatakan bahwa Masih "melakukan kejahatan dengan mengotori" air sumur.

    Baca juga: Dalam Putusan yang Mengerikan, Pengadilan Pakistan Mengatakan Pria Bisa Menikahi Gadis Di Bawah Umur Jika Mereka Telah Menstruasi Pertama


    "Keluarga Masih harus memohon kepada pemilik tanah untuk membebaskan Saleem Masih agar mereka dapat membawanya ke rumah sakit untuk perawatan medis," lapor Sayeed.

    Ghafoor Masih mengatakan pada CLAAS bahwa dia menginginkan keadilan untuk putranya.

    "Mereka yang telah membunuh putra saya harus dihukum karena mengambil hukum ke tangan mereka sendiri dan membunuhnya tanpa alasan apa pun selain menjadi orang Kristen," Ghafoor Masih mengatakan.

    Menurut Sayeed, tidak akan mudah untuk mendapatkan keadilan bagi Masih karena "para pelaku sangat berpengaruh."

    "Polisi Pakistan sering kali berat sebelah dalam hal masalah Muslim dan non-Muslim," kata Sayeed

    Michelle Chaudhry, presiden Yayasan Cecil dan Iris Chaudhry, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "tindakan kekerasan yang mengerikan sekali lagi merupakan peringatan suram bahwa intoleransi atas nama agama di Pakistan telah meningkat di luar aturan hukum."

    "Sayangnya, di Pakistan, ketika menyangkut minoritas agama, siapa pun bebas bertindak sebagai jaksa, hakim, dan eksekutor," jelas Chaudhry. "Kami tidak bisa membiarkan ini berlangsung; kebebasan dari hukuman seputar kekerasan terhadap minoritas agama di Pakistan harus berakhir."

    Baca juga: 'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu


    Pakistan berada di peringkat sebagai negara terburuk kelima di dunia dalam hal penganiayaan Kristen, menurut Daftar Pantau Dunia 2020 dari Open Doors USA. Orang-orang Kristen sering menjadi korban penganiayaan masyarakat di negara yang mayoritas penduduknya Muslim.

    Pada 2014, dua orang Kristen dari Kasur dibakar hidup-hidup di tempat pembakaran batu bata oleh gerombolan Muslim setelah mereka dituduh menodai salinan Al-Quran.

    "Tidak dapat diterima bahwa umat Kristen di Pakistan masih menghadapi diskriminasi dan kebencian karena identitas agama mereka," Eksekutif CSW Mervyn Thomas mengatakan dalam sebuah pernyataan.

    "Pemerintah Pakistan harus mengambil tindakan tegas terhadap para pelaku kebencian dan mereka yang melakukan kejahatan semacam itu. Kami juga mendesak pihak berwenang untuk berkomitmen penuh pada pekerjaan jangka panjang mengatasi pola pikir yang berprasangka terhadap minoritas agama di masyarakat."

    Dalam tweet tanggal 26 Februari, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan bahwa "siapa pun di Pakistan yang menargetkan warga non-Muslim kami atau tempat ibadah mereka akan ditangani secara ketat."

    Baca juga: Wanita Kristen Pakistan Diperkosa 4 Pria & Suaminya Ditangkap Atas Tuduhan Palsu Penistaan Agama, Menangis Mohon Bantuan dan Keadilan


    "Minoritas kami adalah warga negara yang setara di negara ini," tulis Khan.

    Menurut UCA News, lebih dari 1.000 orang Kristen menghadiri pemakaman Saleem Masih yang diadakan di sebuah gereja injili di depan rumahnya. Dilaporkan di antara mereka yang hadir adalah Ejaz Alam, menteri Punjab tentang urusan hak asasi manusia dan minoritas.

    Pembunuhan Masih telah menginspirasi hashtag media sosial #JusticeForSaleemMasih.

    (Sumber: Christianpost)

    1 Komentar untuk "Pria Kristen Pakistan Disiksa Sampai Mati Karena Mandi di Air Sumur Muslim; Keluarga Minta Keadilan"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel