Recent Posts

    Pengujian Vaksin Coronavirus Batch Pertama Mulai Dilakukan Pada Manusia


    Perusahaan bioteknologi Moderna, yang berbasis di Massachusetts, telah mengirimkan vaksin COVID-19 batch pertama ke Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular Amerika Serikat untuk pengujian pada manusia.

    Menurut Fox News, vaksin itu akan diuji pada sekelompok 45 sukarelawan muda yang sehat di Kaiser Permanente Washington Health Research Institute di Seattle. Para relawan tidak dapat terinfeksi dari suntikan, dan tujuan uji coba ini adalah untuk memastikan tidak ada efek samping yang mengkhawatirkan.


    Perusahaan awalnya percaya akan memulai pengujian pada bulan April, tetapi penemuan baru-baru ini dari para ilmuwan Cina mendorong waktu pergantian yang lebih cepat.

    "Kecepatan yang kami miliki [menghasilkan para kandidat ini] sangat bergantung pada investasi dalam memahami cara mengembangkan vaksin untuk virus corona lain," kata Richard Hatchett, CEO perusahaan yang berbasis di Norwegia yang sedang mengembangkan vaksin COVID-19.

    Para ilmuwan di China berbagi urutan genom virus tersebut, yang disebut SARS-CoV-2, yang telah memungkinkan negara-negara lain untuk melanjutkan pengembangan sebuah vaksin. Meskipun patogen "prototipe" telah diteliti pada tahun-tahun sebelumnya, pekerjaan itu ditangguhkan setelah wabah SARS dan MERS tertahan.

    Menurut The Guardian, "SARS-CoV-2 berbagi antara 80% dan 90% dari materi genetiknya dengan virus tersebut yang menyebabkan SARS."

    Meskipun cepat, merilis sebuah vaksin kepada publik masih akan memakan waktu. Presiden telah berjanji untuk merilis sebuah vaksin pada bulan November, tetapi CDC telah menyarankan bahwa pengujian dan pengembangan yang aman membutuhkan lebih dari 18 bulan.


    "Mendapatkan vaksin yang terbukti aman dan efektif pada manusia membutuhkan paling tidak sepertiga dari yang diperlukan untuk program imunisasi global," kata pakar kesehatan global Jonathan Quick. "Biologi virus dan teknologi vaksin bisa menjadi faktor pembatas, tetapi politik dan ekonomi jauh lebih mungkin menjadi penghalang imunisasi."

    Pengujian vaksin biasanya dilakukan melalui tiga kelompok orang: pertama, beberapa sukarelawan sehat; kedua, beberapa ratus orang; dan, ketiga, beberapa ribu orang untuk memastikan bahwa vaksin tersebut efektif.

    Lebih dari 30 perusahaan dan lembaga akademis lain telah bergabung dengan Moderna untuk menemukan sebuah vaksin. Empat dari mereka sudah memulai pengujian pada hewan.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Pengujian Vaksin Coronavirus Batch Pertama Mulai Dilakukan Pada Manusia"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel