Recent Posts

    Pangeran Charles Positif Terinfeksi Virus Corona, Saat Ini Sedang Dikarantina


    Pangeran Charles telah dinyatakan positif virus korona, sebagaimana diungkap pada hari ini, Rabu (25/03).

    Pangeran dari Wales, usia 71 tahun, saat ini dalam karantina mandiri di Kastil Balmoral di Skotlandia dengan istrinya, Camilla. Namun, keduanya menjalani karantina di ruang terpisah.


    Charles telah dinyatakan positif hanya dua minggu setelah bertemu Pangeran Albert dari Monako, yang juga dinyatakan positif. Kedua raja menghadiri acara WaterAid di London pada 10 Maret.

    Seorang juru bicara Clarence House mengatakan: "Pangeran Wales telah dinyatakan positif mengidap Coronavirus. Dia telah menunjukkan gejala-gejala ringan tetapi sebaliknya tetap dalam kondisi sehat dan telah bekerja dari rumah selama beberapa hari terakhir seperti biasa."

    Sementara itu, Camilla dinyatakan negatif setelah diuji. Pernyataan itu menambahkan: "Sesuai dengan saran pemerintah dan medis, Pangeran dan Istri sekarang mengisolasi diri di rumah di Skotlandia."

    Pangeran Charles mengadakan sejumlah keterlibatan publik dalam beberapa pekan terakhir, dan tidak jelas dari mana ia tertular virus itu.

    Baca juga: Ratu Elizabeth Mengatakan Dia Tidak Akan Mendukung Pernikahan Gay Karena hal Itu Melawan Iman Kristennya


    Berita itu datang hanya beberapa hari setelah seorang anggota staf Istana Buckingham juga dinyatakan positif.

    Ratu terakhir melihat putranya pada 12 Maret, Istana Buckingham mengatakan, dan saat ini Ratu "tetap sehat-sehat saja".

    Sang Ratu "mengikuti semua saran yang tepat sehubungan dengan kesejahteraannya," pernyataan itu menegaskan.

    Berita itu muncul beberapa hari setelah Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan pembatasan virus corona yang lebih ketat untuk menegakkan aturan jarak sosial.

    Baca juga: "Aku Akan Membela Orang Kristen di Seluruh Dunia”: Pesan Natal Boris Johnson (Video)


    Johnson mengumumkan bahwa orang-orang harus tinggal di rumah dan hanya akan diizinkan pergi karena alasan spesifik ini: Berbelanja untuk "kebutuhan dasar"; Alasan medis, untuk memberikan perawatan, atau untuk membantu orang yang rentan; Bepergian ke dan dari tempat kerja, tetapi hanya jika itu "mutlak diperlukan".

    Perdana menteri menambahkan bahwa orang-orang tidak boleh bertemu teman atau anggota keluarga yang tidak tinggal bersama mereka setidaknya selama tiga minggu ke depan.

    Selain itu, semua toko yang tidak menjual "barang penting" - termasuk pakaian, elektronik, dan toko barang olahraga - harus segera ditutup.

    Perpustakaan, taman bermain, pusat kebugaran luar ruangan dan tempat ibadah juga harus ditutup, dan pertemuan lebih dari dua orang, tidak termasuk orang yang tinggal bersama, akan dilarang.

    Baca juga: Gereja Sumbangkan 4.000 Masker N95 ke Rumah Sakit Daerah: 'Terima Kasih Atas Dedikasi Anda'


    Dalam pengumuman itu juga dikonfirmasi bahwa tidak akan ada pernikahan atau pembaptisan diizinkan, tetapi pemakaman akan diizinkan untuk dilanjutkan. Orang-orang juga diberitahu bahwa mereka hanya boleh berolahraga satu kali sehari dan sepanjang waktu menjaga jarak 2m antara yang lain, dan tidak berkumpul dalam kelompok sama sekali saat keluar.

    Polisi telah mengatakan bahwa mereka akan berupaya untuk menegakkan aturan sosial baru secara ketat, tetapi akan mencoba dan menjelaskan kepada orang-orang mengapa sangat penting mereka melakukannya pada contoh pertama. Namun, mereka tidak akan ragu untuk menegakkan aturan dengan membubarkan kelompok dan mengeluarkan denda jika perlu.

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Pangeran Charles Positif Terinfeksi Virus Corona, Saat Ini Sedang Dikarantina "

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel