Recent Posts

    Orang-Orang Kristen di Iran Dengan Berani Membagikan Kesaksian di TV Satelit


    Sebuah program televisi satelit interaktif bernama Signal memberikan suara kepada orang-orang Kristen yang dianiaya di Iran.

    "Untuk beberapa waktu sebelum kami mulai memproduksi dan menyiarkan program, kami selalu berusaha menemukan pendekatan yang unik untuk orang-orang Kristen, terutama mereka yang berada di dalam negeri, untuk menjadi suara mereka," kata Reza Jafari, pembawa acara, kepada The Christian Post.


    "Sebagian besar program TV Kristen [tersedia di TV satelit di Iran] adalah program pengajaran atau program teologis yang seperti monolog."

    Jadi Jafari, yang memeluk agama Kristen pada tahun 2003, ingin memperkenalkan cara baru untuk mendorong orang Kristen yang tinggal di Timur Tengah dan menciptakan platform satu setengah tahun yang lalu untuk memungkinkan orang Kristen membagikan kesaksian mereka melalui "Signal."

    Program ini disiarkan ke 25 negara di Timur Tengah dan Afrika Utara melalui saluran berbahasa Farsi, SAT-7 PARS. Jafari dan co-host-nya Niloufar Raisi berbicara dengan orang-orang percaya melalui panggilan Skype, wawancara yang direkam sebelumnya, atau panggilan langsung. Banyak dari orang-orang Kristen ini adalah Muslim yang bertobat di luar Iran atau orang-orang beriman yang masih tinggal di negara itu.

    "Satu kisah luar biasa dan kesaksian seseorang yang kami miliki di acara itu adalah kesaksian yang direkam sebelumnya dari seorang ex-muslim Afghanistan,” Jafari berbagi. "Dia adalah bagian dari kelompok milisi Taliban di Afghanistan. Pekerjaannya adalah membunuh orang atau pergi berperang. Kisah dan perjalanan transformasi yang ia bagikan dalam program kami benar-benar menginspirasi."

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    "Apakah itu keluar dengan cara yang sangat sederhana atau dengan kata-kata sederhana, itu menginspirasi kami. Sering kali ketika saya berbicara dengan kolega saya atau dengan produser program, saya menyebut orang-orang ini —seperti orang Muslim yang memutuskan untuk mengikuti Yesus —saya menyebut mereka pahlawan kesunyian. Karena mengetahui semua konsekuensinya dan namun memutuskan untuk mengikuti Kristus dan tinggal di dalam negeri dan tetap teguh dalam iman mereka, itu menginspirasi."

    TV satelit telah terbukti sebagai bentuk komunikasi yang lebih aman untuk orang-orang Kristen di Iran daripada Internet, di mana mereka dapat diawasi secara ketat.

    Menurut Open Doors USA, sebuah kelompok pengawas nirlaba, Iran berada di peringkat sebagai negara terburuk kesembilan di dunia untuk penganiayaan Kristen. Meskipun demikian, jumlah orang Kristen telah bertambah di negeri ini.

    "Sepanjang dekade terakhir, Iran menjadi Gereja rumah yang tumbuh tercepat dan terbesar di dunia," kata Jafari. "Dan itu juga membawa alarm yang lebih besar bagi pemerintah untuk memantau orang-orang Kristen dan khususnya yang berpindah agama [dari Islam] bahkan lebih dari sebelumnya." Pada 2016, Open Doors memperkirakan sekitar 400.000 orang Kristen tinggal di Iran; jumlah itu kemungkinan telah berlipat dua menjadi 800.000 dalam tiga tahun terakhir."

    Baca juga: Kebangunan Rohani Besar Meluas di Iran, Ratusan Ribu Datang Kepada Yesus Kristus


    "[Orang Kristen di Iran] didorong untuk mengetahui bahwa mereka bukan satu-satunya orang yang melewati masa-masa sulit. Ada orang yang sama dalam situasi yang sama," kata Jafari. "Tetapi mereka beristirahat dalam harapan yang hidup bahwa Tuhan ada di belakang mereka dan Tuhan ada bersama mereka."

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Orang-Orang Kristen di Iran Dengan Berani Membagikan Kesaksian di TV Satelit"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel