Recent Posts

    Nigeria Bersumpah Untuk Melipatgandakan Upaya Pembebasan Leah Sharibu yang Diculik Boko Haram 2 Tahun yang Lalu


    Rabu yang lalu menandai dua tahun sejak siswi Kristen Leah Sharibu diculik bersama dengan 109 teman sekelasnya dari sekolahnya di timur laut Nigeria oleh sebuah faksi dari kelompok ekstremis Islam Boko Haram.

    Meskipun sebagian besar teman sekelasnya kemudian dibebaskan oleh Negara Islam Provinsi Afrika Barat / Islamic State West Africa Province (ISWAP) — kelompok Boko Haram yang memisahkan diri — Sharibu, yang saat itu berusia 14 tahun, tidak dibebaskan. Dia dilaporkan ditahan dari teman-teman sekelasnya pada tahun 2018 karena dia menolak untuk menyangkal imannya kepada Kristus.


    Meskipun ada laporan baru-baru ini bahwa Sharibu menikah dengan putra seorang komandan Boko Haram dan melahirkan seorang anak, keluarga Sharibu dan para pendukung global mereka belum menyerah bahwa bocah 16 tahun itu akan dibebaskan suatu hari nanti.

    Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan dengan The Christian Post dan media lainnya hari Selasa, Presiden Nigeria Muhammadu Buhari menyatakan kembali sumpahnya untuk mengupayakan pembebasan Sharibu.

    "Sekarang berusia 16 tahun, Leah tetap berada di tangan para teroris — mereka mengatakan karena dia menolak untuk meninggalkan iman Kristennya," kata Buhari. "Kami mengatakan, sebagai pemerintah untuk dan bagi semua rakyat Nigeria, bahwa tidak ada seorang pun yang memiliki hak untuk memaksa orang lain untuk mengubah keyakinan mereka terhadap kehendak mereka dan bahwa semua kehidupan adalah suci."

    Buhari meyakinkan bahwa pemerintah federal sedang melanjutkan upaya untuk mengawal pembebasan Sharibu serta semua tawanan lain dari faksi teror berbasis Borno yang telah meneror wilayah Danau Chad selama dekade terakhir.

    "Kami melakukannya terlepas dari kepercayaan atau nama pencipta mereka," kata presiden Muslim itu.

    Baca juga: Rekaman Suara Leah Sharibu Meminta Bantuan: Memberi Harapan


    "Ketika kami melipatgandakan upaya kami demi kembalinya Leah, kami tidak akan pernah membiarkan teroris memecah-belah kami — Kristen melawan Muslim, Muslim melawan Kristen. Kita semua adalah anak-anak Abraham. Dan semua orang Nigeria memiliki nilai dan hak yang sama di hadapan hukum, dan di hadapan Tuhan."

    Terlepas dari sumpahnya, Buhari telah dikritik oleh para pembela hak asasi manusia internasional yang mengatakan bahwa kata-katanya tidak sesuai dengan tindakan pemerintahannya.

    "Baru minggu lalu, Presiden Nigeria Muhammadu Buhari mengklaim pemerintah Nigeria berkomitmen untuk memastikan bahwa setiap anak yang diambil oleh pemberontak akan dibebaskan. Dua tahun setelah Leah diambil, dunia ingin melihat tindakan daripada kata-kata," Dede Laugesen, direktur eksekutif organisasi nirlaba Save the Persecuted Christians, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

    Nathan Sharibu, ayah Leah, mengatakan kepada Channels Television dalam sebuah wawancara pada hari Selasa bahwa "karena kesalahan [pemerintah]" bahwa putrinya telah menghabiskan dua tahun di penawanan.

    "[Buhari] juga berjanji pada bangsa dan hampir berjanji pada seluruh dunia bahwa pemerintahannya akan melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa mereka yang ditahan dibebaskan," Nathan Sharibu mengatakan. "Jadi, saya memohon padanya sekarang untuk memenuhi janjinya; Saya memohon padanya."

    Baca juga: Pemerintah Nigeria Mengatakan Leah Sharibu yang Diculik Boko Haram, Masih Hidup


    Ibu Sharibu, Rebecca, berbicara pada protes hari Rabu yang diselenggarakan oleh Christian Solidarity Worldwide di luar Komisi Tinggi Nigeria di London. Rebecca Sharibu mengirim petisi ke komisi yang ditandatangani oleh lebih dari 12.132 orang yang menyerukan pemerintah Nigeria untuk bertindak.

    Rebecca Sharibu dan pendukungnya melakukan protes di luar Komisi Tinggi Nigeria di London pada Februari 2020
    "Hari ini Leah telah menghabiskan dua tahun di penawanan. Kami tidak tahu di mana Leah berada. Kami tidak tahu kondisi atau situasi yang dialaminya," kata Rebecca Sharibu pada protes itu.

    "Saya memohon kepada pemerintah [Inggris] dan dengan pemerintah Nigeria kami, dengan Presiden Buhari ... untuk memenuhi janjinya yang telah ia buat kepada saya secara pribadi, bahwa ia akan menyelamatkan Leah dan memastikan bahwa dia dibebaskan, dan bukan hanya Leah, semua yang lainnya dalam tahanan."

    Cece Heil, penasihat senior di Pusat Hukum dan Keadilan Amerika, mengatakan pada hari Rabu bahwa sementara kata-kata Buhari membesarkan hati, "Pemerintah Nigeria telah berbuat sangat sedikit untuk mengawal pembebasan Leah."

    Baca juga: Ibunda Gadis yang Diculik Boko Haram: "Jangan Bosan Berdoa Untuknya"


    Mengutip sumber-sumber pemerintah yang berpengetahuan, surat kabar harian Nigeria Vanguard melaporkan minggu ini bahwa pemerintah federal Nigeria melakukan upaya selama hari-hari awal penculikan Sharibu untuk membayar uang tebusan melalui pihak ketiga untuk upaya pembebasan Sharibu.

    Namun, perjanjian tebusan dilaporkan ditolak oleh para penculiknya. Pada tahun 2018, seorang teman dari keluarga Sharibu mengatakan kepada media bahwa para teroris menuntut setara dengan $275 juta untuk pembebasan putri mereka.

    Ama Onyerinma, pendiri organisasi perubahan sosial Live Abundantly, juga telah mengkritik Buhari. Onyerinma mengatakan kepada The Guardian bahwa meskipun ada banyak liputan media seputar berita tersebut bahwa Sharibu melahirkan seorang bayi awal tahun ini, "tidak ada komentar dari pemerintah Nigeria atau salah satu dari agensi terkaitnya.

    "Aspek menyeramkan dari kisah yang disesalkan dan tercela ini adalah bahwa para korban adalah gadis-gadis sekolah yang ditinggalkan di tempat aman sekolah mereka di bawah pengawasan ketat para administrator," kata Onyerinma. "Namun para teroris berhasil merebut mereka dari komunitas tersebut dan terus menahan mereka di bawah paksaan."

    Dua bulan setelah penculikan anak sekolah Dapchi pada Februari 2018, Children's Fund PBB melaporkan bahwa setidaknya 1.000 anak telah diculik oleh Boko Haram.

    Baca juga: 'Ini Adalah Tempat Terburuk di Dunia': Para Pemimpin Agama AS Bertemu Dengan Para Korban Boko Haram & Penggembala Fulani


    Di antara mereka adalah lebih dari 276 siswi yang diculik oleh Boko Haram di kota Chibok pada tahun 2014. Meskipun kampanye internasional #BringBackOurGirls selama lima tahun terakhir, lusinan dari banyak gadis itu masih hilang. Laporan-laporan telah menyarankan bahwa sejumlah siswi yang diculik oleh Boko Haram telah hamil.

    Mengenai Sharibu, keluarganya telah melalui banyak kesulitan, terutama setelah laporan berita menunjukkan bahwa putri mereka dibunuh diikuti oleh laporan bahwa dia masih hidup dan hamil.

    Pekan lalu, Buhari mengatakan kepada para peserta acara tambahan KTT Uni Afrika ke-33 di Ethiopia bahwa pemerintahnya "tidak akan menyerah sampai setiap anak, laki-laki atau perempuan, dan setiap orang dewasa Nigeria dalam tahanan Boko Haram, dibebaskan." Buhari memuji fakta bahwa beberapa siswi dari Dapchi dan Chibok telah mendapatkan kebebasan mereka.

    Orang tua Leah telah mendirikan The Leah Foundation, sebuah organisasi yang mengadvokasi gadis-gadis Nigeria yang mencari pendidikan tanpa takut akan bahaya. UNICEF melaporkan pada bulan Desember 2018 bahwa sebanyak 13 juta anak di Nigeria utara tidak bersekolah, jumlah tertinggi di dunia.

    Sebagian besar anak putus sekolah yang tinggal di negara bagian utara Borno, Adamawa dan Yobe, tempat dimana Boko Haram aktif. Para ahli khawatir bahwa sejumlah besar anak putus sekolah akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi Nigeria.


    "Para anak muda Nigeria menghadapi rintangan besar terkait pendidikan, pekerjaan dan kemiskinan yang mengerikan," jelas Laugesen. "Seperti yang kita lihat di negara-negara lain, ini berarti bahwa mereka sudah matang untuk radikalisasi dan rentan terhadap kekerasan dan pelecehan. Bangsa itu sendiri diberkati dengan sumber daya alam yang sangat besar, terutama minyak, menjadikannya sasaran bagi kelompok teroris dan para aktor negara yang mencari keuntungan dari korupsi dan kekacauan."

    STPC, bersama dengan Komite Internasional tentang Nigeria dan para aktivis lainnya, menyerukan kepada Presiden AS Donald Trump untuk menunjuk seorang utusan khusus untuk memantau situasi di Nigeria dan Wilayah Danau Chad.

    "Amerika Serikat harus mengatasi krisis yang sedang berkembang ini yang menjadi perhatian internasional dengan implikasi keamanan nasional yang besar," Laugeson menekankan. "Jika Nigeria terurai, dampaknya akan terasa di seluruh dunia. Penunjukan diplomat terpercaya dan berpengalaman sebagai utusan khusus AS ke Nigeria dan wilayah Danau Chad adalah tempat yang baik untuk memulai."

    Pemerintah Nigeria juga telah menghadapi kritik internasional atas apa yang telah dicap sebagai tanggapan tidak efektif terhadap meningkatnya kekerasan yang dilakukan oleh faksi-faksi Boko Haram dan serangan-serangan radikal Fulani. Ketidakamanan telah menyebabkan Nigeria menjadi salah satu negara paling berbahaya untuk ditinggali di dunia.


    Karena Nigeria berada di peringkat ke-12 sebagai negara terburuk di dunia dalam World Watch List 2020 Open Doors USA, daftar negara-negara di mana orang-orang Kristen dianiaya paling parah, Nigeria ditambahkan ke daftar pengawasan khusus Departemen Luar Negeri AS tentang negara-negara yang mentolerir atau terlibat dalam pelanggaran berat terhadap kebebasan beragama di bulan Desember.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Nigeria Bersumpah Untuk Melipatgandakan Upaya Pembebasan Leah Sharibu yang Diculik Boko Haram 2 Tahun yang Lalu"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel