Recent Posts

    ISIS Peringatkan Anggotanya Untuk Tidak Pergi Ke Eropa Untuk Berjihad Karena COVID-19


    Meskipun bertahun-tahun ISIS mendorong serdadunya ke Eropa untuk melakukan tindakan teror, kelompok ini berbalik arah setelah wabah coronavirus dan sekarang mengatakan kepada mereka untuk menjauh dari Eropa.

    "Orang yang sehat tidak boleh memasuki tanah yang kena wabah dan orang yang menderita tidak boleh keluar dari situ," kata buletin al-Naba kelompok itu, menurut CBN News. Virus itu adalah "wabah" dan "siksaan yang dikirim oleh Allah kepada siapa pun yang Dia kehendaki," lanjut kelompok itu.


    ISIS mendorong setiap teroris di Eropa untuk tetap menyakiti "orang-orang kafir." Namun, jika anggota sehat, mereka harus "melarikan diri dari orang yang menderita kusta seperti Anda melarikan diri dari singa.” Mereka juga mendorong kebiasaan kebersihan, termasuk mencuci tangan dan menutup mulut saat bersin atau menguap.

    Kelompok teroris telah berwaspada mengenai situasi yang berkembang sejak wabah dimulai di China Desember lalu.

    Menurut Homeland Security Today, buletin al-Naba menyalahkan pejabat China karena tidak sepenuhnya mengungkapkan ruang lingkup penyebaran virus corona, yang, menurut mereka, adalah hukuman dari Tuhan karena penganiayaan China terhadap penduduk Muslim Uyghur di Tiongkok.

    "Jumlah sebenarnya untuk orang mati dan yang sakit adalah berkali-kali apa yang mereka umumkan," kata ISIS. Tiongkok "mengklaim pemulihan dan pemulangan beberapa pasien dengan penyakit ini ... untuk meyakinkan orang, dan untuk mengurangi efek bencana."

    Buletin ini berfokus pada menghindari Eropa, meskipun ada kasus yang dikonfirmasi di negara-negara lain tempat mereka bertempur, termasuk Aljazair, Mesir, Irak, Afghanistan, India, Filipina dan Indonesia.

    Baca juga: Bagaimana Gereja-Gereja di Berbagai Belahan Dunia Menanggapi Wabah Coronavirus (COVID-19)


    Menurut The Guardian, Uni Eropa kemungkinan akan memberlakukan larangan perjalanan paling ketat dalam sejarahnya saat Prancis, Italia, dan Spanyol melakukan penutupan penuh.

    Irak telah mengkonfirmasi 124 kasus virus dengan 10 kematian. Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia telah memindahkan episentrum virus ke Eropa dari Cina. Saat ini, lebih dari 178.000 kasus telah dikonfirmasi di seluruh dunia dengan lebih dari 7.000 kematian. Hampir 78.000 orang telah pulih.

    Baca juga: Sebuah Desa Kristen di Irak yang Hancur oleh ISIS Sedang Dibangun Kembali

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "ISIS Peringatkan Anggotanya Untuk Tidak Pergi Ke Eropa Untuk Berjihad Karena COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel