Recent Posts

    Iran Bebaskan 85.000 Tahanan Termasuk Orang Kristen Asiria di Tengah Pandemi Coronavirus


    Sekitar 85.000 tahanan dan para tahanan politik sementara waktu dibebaskan untuk menghindari kepadatan dan potensi wabah COVID-19 di Iran.

    Seorang tahanan, secara khusus, Ramiel Bet Tamraz, 35 tahun, seorang Kristen Asiria yang menjalani hukuman empat bulan di Penjara Evin karena partisipasinya dalam gereja rumah. Saudaranya Dabrina Bet-Tamraz mengkonfirmasi pembebasannya ke Article Eighteen, sebuah organisasi nirlaba yang berkomitmen pada hak asasi manusia dan kebebasan beragama Iran.


    Remiel dibebaskan dari penjara pada 26 Februari setelah hanya menjalani tiga bulan dari hukuman empat bulan pertamanya. Selain itu, ia tidak harus kembali untuk menjalani sisa hukuman penjara jangka pendeknya, tidak seperti para tahanan lainnya.

    Meskipun ada kabar baik tentang pembebasan Remiel, orang tuanya masih di penjara.

    Ayahnya, Pastor Victor Bet Tamraz, saat ini sedang menjalani hukuman penjara 10 tahun karena "melakukan penginjilan" dan "kegiatan gereja rumah ilegal", di antara tuduhan lain yang merupakan "tindakan terhadap keamanan nasional."

    Dia dan istrinya mengadakan kebaktian gereja di rumah setelah gereja mereka, Assyrian Pentecostal Church, "ditutup secara paksa" pada tahun 2009, di mana dia sebelumnya menjadi gembalanya.

    Baca juga: ISIS Peringatkan Anggotanya Untuk Tidak Pergi Ke Eropa Untuk Berjihad Karena COVID-19


    Ibu Remiel, Shamiram Issavi menjalani hukuman 5 tahun karena "bertindak menentang keamanan nasional mendirikan dan mengelola gereja-gereja rumah, berpartisipasi dalam seminar Kristen di luar negeri, dan melatih para pemimpin Kristen di Iran untuk tujuan spionase."

    Kedua orang tua telah mengalami beberapa penundaan dalam sidang pengadilan pada tahun 2019, termasuk sidang yang tertunda pada tanggal 25 Februari.

    Menurut World Watch List 2020 Open Doors USA, Iran menempati peringkat negara terburuk kesembilan di dunia dalam hal penganiayaan Kristen. Orang-orang Kristen Iran dilarang bersaksi kepada orang-orang non-Kristen, dan dari mengadakan kebaktian gereja di Farsi.

    Selain itu, menghadiri sebuah gereja rumah dapat menghasilkan potensi penangkapan dan orang yang berganti agama dari Islam akan menghadapi penganiayaan pemerintah.

    Baca juga: Sempat Hilang, Aktivis Kristen Fatemeh Mohammadi Ditemukan, Ditahan di Penjara Paling Berbahaya di Iran


    Selama periode pelaporan dari World Watch List 2020, "setidaknya 169 orang Kristen ditahan di Iran."

    Menurut data, Iran memiliki lebih dari 18.000 kasus yang melaporkan virus corona dan lebih dari 1.400 kematian, menjadikannya negara ketiga yang paling terinfeksi setelah China dan Italia.

    Baca juga: 9 Kutipan Yang Meneguhkan Hati dari Para Pemimpin Kristen Tentang COVID-19

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Iran Bebaskan 85.000 Tahanan Termasuk Orang Kristen Asiria di Tengah Pandemi Coronavirus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel