Recent Posts

    Gegara Terima Yesus, Satu Keluarga Terdiri 11 Orang Kehilangan Rumah di Uganda Timur


    Pendeta sebuah Gereja di Uganda Timur menghadapi dilema setelah menerima pesan ancaman dari penduduk desa Muslim minggu lalu.

    Sebuah keluarga besar tinggal di lokasi Gerejanya setelah ancaman Islam karena meninggalkan Islam memaksa mereka untuk meninggalkan rumah mereka. Jemaatnya semakin menipis karena anggotanya berhenti menghadiri kebaktian karena takut akan serangan kaum ekstremis. Haruskah dia meminta keluarga untuk mencoba pindah?


    "Pada tanggal 20 Februari, saya menerima beberapa pesan yang mengancam bahwa Gereja saya akan dihancurkan karena mempertobatkan beberapa Muslim menjadi Kristen," kata pendeta itu, yang namanya dirahasiakan karena alasan keamanan. "Beberapa anggota saya telah berhenti menghadiri Gereja karena takut akan kehidupan mereka dalam kemungkinan serangan oleh umat Islam. Mengirim jauh keluarga yang tidak berdaya bukanlah ide yang baik, tetapi kehilangan anggota Gereja juga tidak baik. Kita sebagai Gereja berada dalam dilema."

    Namuwaya (nama keluarga dirahasiakan), seorang ibu dengan sembilan orang anak, berusia 40 tahun di sebuah daerah di Distrik Kamuli yang tidak diungkapkan karena alasan keamanan, pertama-kalinya pergi ke kebaktian malam di Gereja pada tanggal 18 Maret 2019, setelah malam tanpa bisa tidur karena kecemasan yang tidak jelas. Setelah Pendeta berdoa untuknya, dia masih tidak tenang, katanya kepada Morning Star News melalui telepon.

    "Ketika jemaat yang setia pergi, saya berbagi dengan Pendeta hati saya yang bermasalah," kata Namuwaya. "Dia mengatakan kepada saya bahwa hanya Isa [Yesus] yang dapat menyembuhkan hati yang bermasalah, jika seseorang menaruh kepercayaannya kepada-Nya. Keyakinan itu begitu kuat sehingga saya tidak bisa menolak. Pendeta kemudian berdoa untuk pembebasan saya. Setelah berdoa, hati saya sangat damai."

    Baca juga: Pria Kristen Pakistan Disiksa Sampai Mati Karena Mandi di Air Sumur Muslim; Keluarga Minta Keadilan


    Dia tidak memberi tahu suami Muslimnya atau anak-anaknya tentang imannya kepada Kristus selama tiga bulan, katanya.

    "Saya hanya terus berdoa untuk keluarga saya dengan harapan bahwa Yesus akan menyatakan diri-Nya kepada mereka," kata Namuwaya.

    Setelah empat bulan, Namuwaya mulai memberi tahu yang bungsu, antara usia 5 hingga 12 tahun, tentang kematian dan kebangkitan Kristus yang menebus, dan mereka menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat sebulan kemudian, katanya.

    Anak-anak itu mulai membagikan pesan Kristus dengan empat yang lebih tua, antara usia 14 hingga 20dan pada bulan Oktober 2019 semua sembilan anaknya telah menjadi orang Kristen, katanya. Namuwaya mulai berbagi tentang Kristus dengan suaminya, Waiswa, 45 tahun (nama keluarga dirahasiakan).

    Baca juga: 'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu


    "Ketika saya membagikan kasih Kristus kepada suami saya, dia sangat marah kepada saya dan menanggapinya dengan menampar dan menendang, yang melukai tulang rusuk saya di sisi kiri,” kata Namuwaya kepada Morning Star News. "Saya dibawa untuk pengobatan. Tetapi saya terus berdoa dan membagikan tentang Yesus dengannya. Setelah dua bulan, Yesus menampakkan diri kepada suami saya dalam sebuah penglihatan, yang mengarah pada pertobatannya kepada iman Kristen. Dia kemudian berhenti menghadiri sholat di Masjid."

    Akhir tahun lalu, anak bungsu dengan polosnya memberi tahu kakeknya, ayah Waiswa, bahwa ayahnya menghadiri Gereja. Waiswa mengatakan kepada Morning Star News bahwa ayahnya yang marah memanggilnya ke sebuah pertemuan di mana para tetua Masjid dan pemimpin klan akan menentukan hukumannya karena meninggalkan Islam. Di bawah syariah (hukum Islam), kemurtadan sering dapat dihukum mati.

    "Saya tidak menghadiri pertemuan itu, tetapi sebaliknya kami mencari perlindungan di Gereja, tempat kami tinggal sejak bulan Desember 2019," kata Waiswa kepada Morning Star News melalui telepon.

    Setelah meninggalkan rumahnya dan kehilangan tanah keluarga, Waiswa tidak yakin ke mana harus pergi. Pendetanya juga dalam kesulitan.

    Baca juga: Ibu Janda dari 7 Anak Kehilangan Rumah dan Properti Setelah Mertua Muslim Mengetahui Dia Kristen


    "Tanggung jawab untuk pendidikan keluarga Waiswa adalah tantangan besar bagi Gereja, serta ketakutan yang kini telah memasuki Gereja untuk menampung keluarga Waiswa," kata Pendeta itu. "Kita sebagai Gereja membutuhkan doa untuk perlindungan Tuhan bagi Gereja dan keluarga Waiswa, yang sekarang tidak memiliki tanah."

    Kasus ini adalah yang terbaru dari banyak contoh penganiayaan terhadap orang Kristen di Uganda yang didokumentasikan oleh Morning Star News.

    Undang-undang Uganda dan undang-undang lainnya memberikan kebebasan beragama, termasuk hak untuk menyebarkan keyakinan seseorang dan berpindah agama dari satu agama ke agama lain. Muslim membentuk tidak lebih dari 12 persen populasi Uganda, dengan konsentrasi tinggi di wilayah timur negara itu.

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "Gegara Terima Yesus, Satu Keluarga Terdiri 11 Orang Kehilangan Rumah di Uganda Timur"

    1. Puji Tuhan Yesus ..
      Ibu,begitu besar upah mu diberikan Tuhan Yesus ..walaupun dg perjuangan yg begitu besar ...anak 9 org dan suami ..menjadi percaya kepada Tuhan Yesus ..luar biasa ...sabar lah ibu ...sukacita yg luar biasa Tuhan Yesus sudah sediakan buat ibu n keluarga ...Tuhan Yesus Memberkati ...Amin..

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel