Recent Posts

    Francis Chan Berkata Kepada Gereja: Virus Corona Adalah 'Peluang Terbesar Kita Untuk Menjangkau Dunia yang Hilang'


    Francis Chan mendorong Gereja untuk melihat pandemi coronavirus sebagai "salah satu peluang terbesar kita untuk mengapai dunia yang hilang dan menunjukkan kepada mereka bahwa kita belum kehilangan cinta, kegembiraan, dan kedamaian kita" daripada menyerah pada ketakutan dan kecemasan.

    "Kita dapat melakukan semua hal melalui Kristus, dan itu berarti bahkan selama ini," kata Chan dalam pesan video 20 Maret yang diposting di saluran Crazy Love-nya di YouTube.


    "Harus ada ketahanan dalam diri kita sebagai orang percaya. Saya pikir itulah yang ditunjukkan dunia, di dalam gereja, pada saat ini adalah betapa rapuhnya kita, betapa labilnya kita sehingga satu hal kecil dapat mengacaukan segalanya."

    Chan menekankan bahwa selama tujuh tahun, dia telah mendesak umat Kristen untuk bersiap menjalani iman mereka dan "berkembang dalam perjalanan mereka dengan Tuhan" terlepas dari keadaan di sekitar mereka.

    "Itu sudah menjadi hati kami untuk kalian sebagai penatua di Gereja," katanya. "Akan datang suatu hari di mana kita tidak akan memiliki kemewahan dari semua pemimpin yang bersama dengan semua orang, dan Anda harus siap untuk itu. Agak gila. Saya telah mengkhotbahkan itu selama tujuh tahun. Dan kemudian dua minggu setelah saya pergi, Anda menghidupi [itu]. Dan seluruh negara harus menjalani itu."

    "Saya percaya itu adalah anugerah Allah bagi kita untuk ditunjukkan kepada kita: 'Apakah saya siap? Apakah saya kehilangan cintaku, sukacitaku, kedamaianku?'' Dia melanjutkan. "Ini adalah buah Roh, manfaatkan waktu ini. Jangan lewatkan kesempatan ini. Ini adalah salah satu peluang terbesar kita untuk menjangkau dunia yang hilang dan menunjukkan kepada mereka bahwa kita belum kehilangan cinta, sukacita dan kedamaian kita."

    Baca juga: Sembuhkan Anak Laki-laki dan Perempuan Tuli di Myanmar, Francis Chan: 'Iman Saya Ada di Tingkat Lain'


    "Bahkan pada saat ini, musuh tidak bisa mengambilnya dari kita," pungkasnya. "Kami mencintai Tuhan Yesus Kristus, dan Gereja-Nya hidup dan sehat."

    Pandemi virus corona, yang berasal dari Wuhan, China, telah mempengaruhi lebih dari 46.168 orang di Amerika Serikat pada hari Selasa dan menyebabkan 544 kematian, CDC melaporkan. Para petugas kesehatan mengatakan "jarak sosial" adalah kunci untuk memperlambat penyebaran virus, mendorong banyak Gereja di seluruh negeri untuk menunda layanan ibadah. Banyak negara juga telah memberlakukan larangan pertemuan yang dianggap "tidak penting."

    Pada bulan Februari, Chan dan keluarganya pindah ke Hong Kong untuk menjadi misionaris internasional. Membuka pesan videonya, Pastor mengakui bahwa ia berharap bisa berada di Amerika Serikat saat ini "karena semuanya sangat gila."

    "Tapi saya pikir, setidaknya saya bisa mengirimi Anda video cepat dan hanya membagikan beberapa pemikiran bahwa Tuhan telah menaruh hati saya untuk Gereja selama waktu ini," katanya.

    Baca juga: Gereja Sumbangkan 4.000 Masker N95 ke Rumah Sakit Daerah: 'Terima Kasih Atas Dedikasi Anda'


    Penulis Crazy Love ini mendorong orang-orang Kristen untuk tidak kehilangan cinta mereka kepada orang lain di tengah wabah, menawarkan pengingat bahwa orang-orang percaya "seharusnya menjadi orang-orang yang mencintai yang prihatin bahwa ratusan orang setiap hari sedang sekarat dan banyak yang menuju ke keabadian terlepas dari Kristus."

    "Itu doaku untuk kalian," katanya. "Yang pertama adalah kamu tetap mencintai, bahwa selama ini kamu benar-benar berpikir, 'Tuhan, aku mencintai-Mu. Apa yang Engkau ingin saya lakukan?' Lihat orang lain di sekitar Anda dalam kasih dan [tanyakan], 'Bagaimana saya bisa melayani orang-orang ini? 'Karena ini adalah salah satu peluang terbesar yang pernah kita miliki sebagai Gereja."

    Kedua, Chan mendorong orang-orang Kristen untuk "bersukacita di dalam Tuhan" di tengah keadaan yang sulit, menambahkan: "Saya tahu ini waktu yang aneh. Anda tidak dapat berkumpul bersama sebagai sebuah Gereja besar, tetapi jangan berhenti bersukacita atas fakta bahwa Anda dapat sendirian di kamar Anda, bahkan seandainya Anda terisolasi, Anda berada di hadirat Allah Yang Mahakuasa."

    Akhirnya, Pendeta meminta orang-orang percaya untuk tidak "kehilangan kedamaian" atau menyerah pada rasa takut.

    Baca juga: Setelah Membatalkan Kebaktian Publik, Megachurch Ini Memberi Makan Keluarga-Keluarga Yang Lapar


    "Inti dari semua yang kita percaya adalah bahwa saya tidak perlu takut mati," tegasnya. "Kebangkitan Kristus menghilangkan semua ketakutan itu. ... Aku sungguh berharap bahwa saat ini, kamu begitu takut untuk dirimu sendiri. Tidak, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menyendiri dengan Tuhan dan berkata, 'Kenapa takut? Engkau tidak ingin saya hidup seperti ini."

    "Ini adalah waktu di mana kita berterima kasih kepada Tuhan dan pergi, ‘Ya Tuhan, sangat baik aku bersama-Mu, dan tidak ada yang bisa memisahkan aku dari cinta-Mu," pungkasnya. "Aku dicintai oleh-Mu dan tidak ada yang bisa memisahkan ini - penyakit, kematian, kehidupan, para penguasa roh, tidak ada yang bisa memisahkan aku dari kasih Tuhan."

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Francis Chan Berkata Kepada Gereja: Virus Corona Adalah 'Peluang Terbesar Kita Untuk Menjangkau Dunia yang Hilang'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel