Recent Posts

    'Digerakkan Kasih Tuhan dan Kasih Akan Sesama' - Gereja dan Perguruan Tinggi Kristen Buat Perubahan Besar untuk Memerangi Virus


    Gereja terbesar di negara Amerika pada hari rabu mengatakan mereka tidak akan mengadakan kebaktian di akhir pekan mendatang karena ancaman virus corona, ketika gereja-gereja di seluruh negeri – besar dan kecil – berjuang dengan bagaimana menanggapi wabah tersebut.

    Gereja Lakewood Joel Osteen di Houston mengatakan tidak akan mengadakan layanan publik secara langsung sehubungan dengan deklarasi kesehatan darurat oleh Walikota Sylvester Turner, serta "fakta bahwa Lakewood menarik begitu banyak pengunjung dari luar negeri setiap minggu." Sebaliknya, kebaktian gereja akan disiarkan online hanya pada akhir pekan ini. Ini adalah gereja terbesar di Amerika Serikat.

    Baca juga: Joel Osteen Batalkan Seluruh Kebaktian Karena Wabah Coronavirus


    Jumlah kasus di A.S. telah berlipat ganda dalam seminggu terakhir.  Pada 4 Maret, ada 129 kasus yang terkonfirmasi di AS. Angka itu bertambah menjadi 554 pada 8 Maret dan menjadi 1.215 pada 12 Maret.

    Keuskupan Episkopal Washington dan Virginia tutup atau membatalkan kebaktian di lebih dari 250 gereja di wilayah tersebut.

    Sementara itu, jemaat di seluruh AS sedang menghadapi pilihan sulit yang serupa – dan dalam beberapa kasus, sedang diperintahkan atau sangat didesak oleh para pejabat pemerintah untuk membatalkan kebaktian.

    Gubernur California Gavin Newsom dan para pejabat kesehatan masyarakat negara bagian itu pada hari Rabu mengatakan "pertemuan tidak penting" yang dihadiri lebih dari 250 orang harus ditunda atau dibatalkan "untuk melindungi kesehatan masyarakat dan memperlambat penyebaran COVID-19."

    Baca juga: Gereja Mengijinkan Para Tunawisma Untuk Tidur Bermalam di Dalamnya dan Memberi Mereka Selimut Hangat


    Gubernur Florida Ron DeSantis mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis ia merekomendasikan bahwa "pemerintah setempat dan pihak swasta untuk sangat mempertimbangkan untuk membatasi atau menunda pertemuan massal di negara bagian Florida."

    "Ini adalah kesempatan, para pejabat kesehatan kami percaya, di mana beberapa acara berskala besar ini dapat ditunda dan dilakukan nanti," kata DeSantis, menurut WPTV.

    Gubernur New York Andrew Cuomo pada hari Kamis melarang pertemuan 500 orang atau lebih.

    Gubernur Washington Jay Inslee pada hari Rabu mengeluarkan proklamasi darurat yang melarang acara di tiga kabupaten yang menarik 250 orang atau lebih, termasuk gereja, konser, festival dan acara olahraga.

    Perguruan tinggi dan universitas Kristen sedang menghadapi keputusan sulit juga.

    Baca juga: 15 Orang Diselamatkan Hanya Beberapa Jam Sebelum Ibadah Dibatasi Karena Wabah Virus Corona


    Wheaton College di Illinois mengumumkan akan pindah ke kelas online sisa semester ini, seperti yang dilakukan Baylor University di Waco, Texas.

    Southern Baptist Theological Seminary dan Boyce College di Louisville, Ky., Juga mengatakan mereka akan pindah ke kelas online. Boyce adalah sekolah seminari prasarjana.

    "Kita digerakkan oleh kasih Tuhan dan kasih akan sesama, dan saat ini, kasih sayang sesama berarti kita harus mengubah cara kita melakukan pendidikan teologis dan pendidikan tinggi," kata R. Albert Mohler Jr., presiden Southern Seminary, dalam sebuah video online.

    Baca juga: Wakil Presiden Mike Pence Diejek Karena Berdoa Bersama Satgas Coronavirus

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Digerakkan Kasih Tuhan dan Kasih Akan Sesama' - Gereja dan Perguruan Tinggi Kristen Buat Perubahan Besar untuk Memerangi Virus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel