Recent Posts

    China Hancurkan Gereja, Mencopot Salib Saat Umat Kristen Beribadah di Rumah


    Pemerintah komunis Tiongkok melanjutkan kampanye melawan Kekristenan selama wabah COVID-19 negara itu dengan menghancurkan salib dan menghancurkan sebuah Gereja sementara di tengah karantina wilayah.

    Pada tanggal 13 Maret, sebuah Gereja di Kabupaten Guoyang, Provinsi Anhui melihat salibnya dicabut oleh pihak berwenang. Sebuah video yang dibagikan oleh Chinese Christian Fellowship of Righteousness mendokumentasikan momen ketika mesin derek mengeluarkan salib merah dari atap Gereja.


    Seorang Kristen dengan marga Chen mengatakan kepada kelompok pengawas penganiayaan  bantuan China  bahwa Gereja ini biasanya memiliki 40 jemaat Gereja yang menghadiri kebaktiannya. Pihak berwenang menggunakan alasan karantina wilayah sebagai kesempatan untuk menghilangkan salib Gereja.

    Bob Fu dari Bantuan China juga berbagi video yang memperlihatkan Gereja Xiangbaishu yang dihancurkan di kota Yixing, provinsi Jiangsu pada 11 Maret.

    "Penganiayaan agama terus berlanjut bahkan di tengah-tengah #WuhanVirus," Fu menulis video. "Gereja Xiangbaishu di kota Yixing, provinsi Jiangsu dihancurkan oleh pemerintah #CCP. Salib adalah Kemuliaan kita."

    Gereja lain di wilayah Huaishang di kota Bengbu, provinsi Anhui juga dicabut salibnya pada awal Maret, menurut International Christian Concern. Yao, seorang Kristen setempat, mengatakan eksekusi itu dipimpin oleh kepala United Front Department setempat, organ Partai Komunis yang dipekerjakan untuk mengatur urusan agama.

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan


    Di tengah wabah coronavirus, yang berasal dari Wuhan, China, sebagian besar Gereja di seluruh negeri, baik yang di bawah tanah atau yang disetujui negara, dapat bertemu secara online seperti sekarang.

    Namun, di provinsi Shandong, China, dua organisasi Kristen yang dikelola negara, Three-Self Patriotic Movement dan China Christian Council mengeluarkan pernyataan yang memerintahkan semua ibadah online dihentikan dan Gereja-gereja yang berkumpul secara rahasia dicabut, lapor China Aid.

    Selain itu, itu menempatkan pejabat harus "membimbing" orang Kristen "dengan cara lain, dengan peringatan tidak berkumpul bersama!"

    Selama 20 tahun terakhir, Tiongkok telah dilabeli oleh Departemen Luar Negeri AS sebagai "negara yang memiliki perhatian khusus" untuk pelanggaran kebebasan beragama.

    Di bawah Presiden Xi Jinping, pemerintah telah menghancurkan banyak Gereja dan menghilangkan menara dan salib mereka, yang mencerminkan keprihatinan Partai Komunis tentang meningkatnya jumlah orang Kristen di negara itu.

    Baca juga: 'Dianiaya Bahkan Setelah Kematian' – China Larang Pemakaman Kristen


    Lebih dari 60 juta orang Kristen tinggal di China, setidaknya setengah dari mereka beribadah di Gereja bawah tanah yang tidak terdaftar, atau "ilegal".

    Tiongkok mendapat peringkat sebagai salah satu negara terburuk di dunia dalam hal penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di Daftar Pantau Dunia Open Doors USA. Selain orang Kristen, pemerintah komunis terus menganiaya dan memantau anggota berbagai minoritas agama, termasuk penahanan lebih dari 1 juta Uighur dan Muslim lainnya di China barat selama tiga tahun terakhir. Pada tahun 2018, pemerintah melarang penjualan Alkitab secara online.

    Baru-baru ini, Fu memperingatkan bahwa selama dua tahun terakhir, "perang melawan Agama" Xi telah mencapai "terburuk" dalam 40 tahun. Dia menuduh presiden mengubah keyakinan menjadi "alat untuk indoktrinasi ideologi Komunis."

    Sebagai contoh, semua pemimpin agama harus berjanji untuk mematuhi ideologi Partai Komunis di mimbar mereka sebelum mereka diizinkan untuk mempraktikkan agama mereka, kata Fu. Selain itu, jutaan anak-anak Kristen China telah dipaksa untuk meninggalkan iman mereka dengan menandatangani dokumen yang disiapkan Partai Komunis.

    "Jelas tujuannya adalah untuk memusnahkan setiap agama independen," katanya, merujuk tidak hanya iman Kristen, tetapi keyakinan umat Islam, Buddha, dan lainnya.

    Baca juga: 30 Petugas Polisi Menggerebek Gereja Rumah di Guangdong, China


    "Ini adalah sinyal yang sangat, sangat serius," katanya.

    Fu mendorong komunitas internasional untuk "memperhatikan kebenaran" dan "menyebarkan informasi yang benar tentang komunitas agama dan penganiayaan" di media sosial.

    Dia juga menekankan bahwa komunitas agama harus bersatu dan berbicara dengan "satu suara dan satu sama lain."

    "Itu pesan yang kuat," kata Fu.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "China Hancurkan Gereja, Mencopot Salib Saat Umat Kristen Beribadah di Rumah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel