Recent Posts

    Banyak ​​Muslim Menjadi Kristen di Arab Saudi, Meskipun Ada Penganiayaan Yang Intens


    Terpaksa hidup secara rahasia, orang-orang Kristen di Arab Saudi didukung dalam iman mereka secara online.

    Islam adalah agama negara Arab Saudi, di mana sistem hukumnya didasarkan pada hukum Syariah. Pengadilan secara teratur menjatuhkan hukuman fisik yang berat, termasuk hukuman mati, untuk kemurtadan, dan tempat ibadah non-Muslim dilarang.


    Menurut Komisi Amerika Serikat tentang Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF), Arab Saudi "adalah tetap unik dalam penekanan sejauh mana ia membatasi ekspresi publik agama apa pun selain Islam."

    Pemerintah menuntut, memenjarakan dan mencambuk orang-orang karena perbedaan pendapat, kemurtadan, penistaan ​​dan sihir, dan memaksakan "pelanggaran secara sistematis, berkelanjutan, dan pelanggaran mengerikan dari kebebasan beragama".

    Bukan hanya orang beragama yang menjadi target. Undang-undang yang diberlakukan pada tahun 2014 menyamakan ateisme dengan terorisme. Undang-undang melarang "menyerukan pemikiran ateis dalam bentuk apa pun, atau mempertanyakan dasar-dasar agama Islam."

    Namun, ada sekitar 1,4 juta orang Kristen yang tinggal di negara tersebut. Menurut sebuah studi awal tahun ini, 4,4 persen populasi Arab Saudi diidentifikasi sebagai Kristen - naik dari kurang dari 0,1 persen (50 orang) lebih dari 100 tahun yang lalu pada tahun 1910.

    Baca juga: "Yesus Dokter Terhebat, Selamatkan & Sembuhkan Saya": Kesaksian dari Seorang Muslim Arab Saudi yang Menjadi Kristen


    Mayoritas orang Kristen ini adalah ekspatriat atau pekerja migran, tetapi menurut badan amal penganiayaan Open Doors, penduduk asli Saudi juga beralih ke agama Kristen.

    Badan amal itu mendukung Mohammed (nama diubah demi keamanan), seorang percaya yang dirahasiakan yang bertobat setelah mengetahui tentang agama Kristen melalui kursus pemuridan online. Ia melakukan kontak dengan orang-orang Kristen di negara Timur Tengah lainnya, dan kemudian menghabiskan satu minggu di sana - pergi ke gereja untuk pertama kalinya, dan menghadiri pelajaran Alkitab.

    Setelah beberapa hari ia ditanya siapa Yesus itu. "Dia adalah Juruselamatku, Tuhanku," jawab Mohammed. Dia kemudian dibaptis, dan kembali ke Arab Saudi dengan sebuah Alkitab.

    Dia tidak mengenal orang Kristen lain di negara asalnya, tetapi menerima dukungan online terus.

    Baca juga: Pengagum Osama Bin Laden ini Jatuh Cinta kepada Yesus Setelah Bandingkan Agamanya Dengan Kristen


    Arab Saudi berada di peringkat ke 14 dalam daftar WWL 2019 Open Doors dari negara-negara di mana orang Kristen paling teraniaya. Menurut USCIRF, pemerintah telah membuat "perbaikan dalam kebijakan dan praktik yang berkaitan dengan kebebasan beragama atau berkeyakinan", tetapi "tetap bertahan dalam membatasi sebagian besar bentuk ekspresi keagamaan publik yang tidak konsisten dengan interpretasi khusus tentang Islam Sunni."

    Baca juga: 94 Mantan Muslim Dibaptis di Laut Arab Dengan Seruan dan Tangisan Sukacita


    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Banyak ​​Muslim Menjadi Kristen di Arab Saudi, Meskipun Ada Penganiayaan Yang Intens"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel