Recent Posts

    9 Kutipan Yang Meneguhkan Hati dari Para Pemimpin Kristen Tentang COVID-19


    Bagi sebagian orang, kehidupan pada hari ini sepertinya telah dihentikan. Sekolah-sekolah ditutup, orang-orang dihimbau untuk tidak keluar rumah, para karyawan didorong untuk bekerja dari rumah, hingga pemberitahuan lebih lanjut. Menjaga jarak sosial telah menjadi norma baru. Di tengah semua ketidakpastian, berikut adalah sembilan kutipan yang meneguhkan hati dari para pemimpin Kristen tentang COVID-19:


    1. FRANCIS COLLIN


    Francis Collins adalah direktur National Institutes of Health. Dia tumbuh di pedesaan Virginia dan menerima gelar B.S. di bidang Kimia dari University of Virginia, gelar Ph.D dalam bidang kimia fisik dari Yale University, dan gelar M.D dari University of North Carolina. Dia mengajar tentang obat-obatan di University of Michigan dan merupakan bagian dari tim yang menemukan cacat gen utama yang menyebabkan Cystic Fibrosis.

    "Salah satu teka-teki besar saya ketika saya pertama kali menjadi seorang Kristen adalah ayat itu, Kasih karunia-Ku cukup untuk kamu, karena kekuatan-Ku dibuat sempurna dalam kelemahanmu.' Sebelumnya hal itu benar-benar terbalik bagi saya. Kelemahan? Namun sekarang saya menerima itu dengan kepenuhan akan segala sesuatu di sekitar saya ketika saya menyadari bahwa kekuatan saya tidak memadai, apakah itu virus korona atau krisis keluarga, kekuatan Tuhan selalu cukup."

    2. ALBERT MOHLER


    Dr. R. Albert Mohler adalah Presiden Southern Baptist Theological Seminary, tempat ia telah melayani sejak tahun 1993. Ia juga menyelenggarakan The Briefing, sebuah podcast harian yang mengeksplorasi berita hari itu dari sudut pandang Kristen.

    Baca juga: Trump Mendesak Warga Amerika untuk Berdoa: 'Dengan Pertolongan Tuhan, Kita Akan Atasi Ancaman Ini'


    "Di tengah-tengah krisis ini, kita tidak hanya harus berdoa - meskipun kita harus berdoa dengan sungguh-sungguh - kita juga harus bekerja. Ada banyak hal yang harus dilakukan dan semua itu terserah kita untuk melakukannya."

    3. DAVID PLATT


    David Platt adalah Pastor di McLean Bible Church, sebuah gereja multi-kampus di area metro Washington D.C. Platt dikenal karena bukunya Radical and for the Secret Church gathering, tempat dia mengajar tentang topik penting selama enam jam dan menarik perhatian pada gereja yang dianiaya di seluruh dunia.

    "Bagaimana Anda memiliki kedamaian di tengah pandemi? Bagaimana Anda memiliki keyakinan atas ketakutan dan masa depan yang tidak diketahui? Inilah caranya: Anda mempercayai Yesus dengan hidup Anda."

    4. RAY ORTLUND


    Ray Ortlund adalah seorang pengkhotbah dan penulis yang baru-baru ini pensiun dari Gereja Immanuel di Nashville, TN. Dia adalah penulis The Gospel and Marriage and the Mystery of the Gospel.

    Baca juga: Gunakan Jendela Sebagai Mimbar, Pendeta Ini Berkhotbah di Tengah-Tengah Karantina di Italia (Video)


    "Ketika kita melewati COVID-19 yang mengerikan ini, ribuan orang akan kembali ke gereja merindukan realitas pribadi dengan Allah yang hidup. Ayo bersiap. Mari kita lepaskan cengkeraman kita pada pola-pola masa lalu yang mati dan menjangkau dengan iman untuk apa yang hanya dapat dilakukan oleh Allah."

    5. BETH MOORE


    Beth Moore adalah pembicara populer dan guru Alkitab. Dia telah menulis banyak buku dan pelajaran Alkitab di sepanjang pelayanannya dan sering melayani ribuan wanita melalui konferensi "Living Proof Live".

    "Kami menemukan saat-saat seperti ini betapa rapuhnya semua tempat perlindungan buatan manusia kami. Baja kami terlihat seperti apa adanya: lilin terjaga tetap menyala selama ini hanya karena rahmat Tuhan. Kita adalah orang-orang yang berlindung di bawah cabang-cabang palem, bersiap menghadapi badai. Tetapi Tuhan menghargai hidup kita yang rendah hati."

    6. ED STETZER


    Ed Stetzer adalah Ketua Billy Graham Church, Mission, and Evangelism di Wheaton College, di mana ia juga melayani sebagai Dekan School of Mission, Ministry, and Leadership. Stetzer adalah editor kontribusi untuk Christianity Today dan penulis dari Christian in the Age of Outrage.

    Baca juga: Setelah Membatalkan Kebaktian Publik, Megachurch Ini Memberi Makan Keluarga-Keluarga Yang Lapar


    "Ketika dunia kita sedang menghadapi kefanaan mereka, bagi sebagian dari mereka untuk pertama kalinya, kita memiliki pilihan untuk menempatkan iman kita dalam pengharapan akan Kristus atau untuk mencerminkan ketakutan mereka yang lahir dari harapan yang fana."

    7. RUSSELL MOORE


    Russell Moore menjabat sebagai Presiden Ethics and Religious Liberty Commission of the Southern Baptist Convention. Dia sering muncul dalam wawancara televisi memberikan tanggapan Kristen tentang peristiwa terkini dan merupakan penulis Onward.

    "Kita semua harus berharap untuk skenario kasus terbaik, bahkan ketika kita bersiap untuk kasus terburuk. Kehati-hatian dan pencegahan bukanlah tanda kepanikan atau ketakutan, tetapi seperti yang diperintahkan Alkitab kepada kita, untuk menanggung beban-bebanmu (Gal. 6:2) dan dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri (Flp. 2:3).

    8. FRANKLIN GRAHAM


    Franklin Graham adalah Presiden dan CEO Billy Graham Evangelistic Association dan Presiden Samaritan’s Purse. Graham adalah pendukung vokal Presiden Donald Trump dan berdoa di pelantikan Presiden Trump dan Presiden George W. Bush.

    Baca juga: Anne Graham Lotz Pertanyakan Apakah Coronavirus Adalah Tanda Akhir Zaman


    "Selama ini dengan coronavirus, ketakutan sedang mencekam hati orang-orang di seluruh dunia. Ada sebuah gunung kegelisahan dan alarm, dan masih sedang membangun. Itu sama nyatanya dengan virus itu sendiri — tetapi bisa diobati. Ada orang-orang yang membutuhkan yang bisa kita bantu. Seperti seorang pemadam kebakaran berlari menuju api, gereja perlu menanggapi krisis di sekitar kita. Kita yang merupakan gereja perlu berdiri dan menjadi tangan dan kaki Tuhan Yesus Kristus."

    9. GREG LAURIE


    Greg Laurie adalah Pastor Harvest Christian Fellowship di Riverside, California. Dia dikenal karena hatinya untuk penginjilan dan lebih dari 400.000 orang telah beriman kepada Yesus melalui Harvest Crusades-nya.

    "Siapa pun bisa bersukacita ketika segalanya berjalan cukup baik. Tetapi ketika kita menghadapi kesulitan atau penyakit atau penderitaan atau kematian dan kemudian kita bersukacita, kita sedang menaati Allah. Tuhan ada di tahta-Nya. Dia mencintaimu dan sedang memperhatikanmu. Jadi bersukacitalah di dalam Tuhan."

    Baca juga: Justin Bieber Berdoa di Tengah Pandemi Virus Corona, 'Tuhan, Kami Percaya Engkau Akan Singkirkan Ini Segera'

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "9 Kutipan Yang Meneguhkan Hati dari Para Pemimpin Kristen Tentang COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel