Recent Posts

    Tukang Cat Masjid, Ustad Tinggalkan Islam, Mengikut Yesus: "Aku Menemukan Cahaya"


    Dia mengajarkan Quran kepada anak-anak dan mengecat banyak masjid di daerahnya untuk mencari nafkah. Tetapi pertemuan yang "kebetulan" dengan penginjil jalanan memicu sebuah musim perubahan.

    "Saya belum pernah memasuki gereja Kristen dalam hidup saya," kata Ali Mohammad kepada African Enterprise (AE). Ia dilahirkan dalam keluarga Muslim dan pada usia 28 ia menikah dan dikaruniai dua orang anak. Ia membesarkan keluarga Muslimnya sendiri.


    Kehidupannya sangat terjalin dalam komunitas Islam setempat. "Saya sepenuhnya yakin bahwa saya berjalan di arah yang benar dalam hidup saya. Tidak ada seorangpun yang akan meyakinkan saya sebaliknya," katanya kepada AE.

    Sebelum festival besar Islam, Ali bertanggung jawab untuk mengecat masjid di daerah tersebut. Pekerjaan ini membantu menghidupi keluarganya dan dia sering menerima perabot rumah tangga dan hadiah lain dari masjid sebagai pembayaran.

    Suatu pagi dalam perjalanannya ke masjid untuk mengecat, Ali kebetulan bertemu dengan beberapa penginjil di jalan. "Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka adalah pengkhotbah dan mereka sedang membagikan firman Tuhan kepada penduduk kota Malindi," kata Ali kepada AE.

    "Tentu saja, aku tahu aku tidak akan memberi mereka banyak waktuku." Dia mengatakan dia dahulu seorang Muslim dan tidak tertarik pada agama Kristen, tetapi mereka pantang menyerah dan dia memutuskan untuk membiarkan mereka melanjutkan.

    Baca juga: Pria Muslim Pergi Ke Gereja Untuk Mengambil Barang Dari Saudaranya, Dia Kembali Sebagai Seorang Kristen


    "Mereka berbicara tentang kehidupan kekal dan Yesus Kristus. Saya tidak yakin bagaimana atau mengapa, tetapi saya tidak mengemukakan perbedaan pendapat seperti biasanya," kenang Ali. "Entah kenapa, hari itu, aku tertarik."

    Roh Kudus mulai bergerak di hatinya dan untuk sisa hari itu, Ali tidak bisa berhenti memikirkan percakapannya dengan para pria itu.

    "Kata-kata para penginjil itu masih ada di pikiranku," katanya. "Aku tidak punya kedamaian."

    Istrinya memperhatikan dia kelihatan tidak seperti dirinya sendiri. Ketika dia bertanya apa yang mengganggunya, dia mengatakan padanya apa yang terjadi di jalan.

    Roh Kudus terus melunakkan hatinya, yang akhirnya menuntunnya untuk membuat keputusan yang berani. "Saya memanggil paman Kristen saya yang adalah seorang pendeta di Eldoret dan dia mengatakan kepada saya untuk berbicara dengan temannya yang adalah seorang pendeta di Malindi."

    Baca juga: Gadis Muslim Bisu Disembuhkan oleh Yesus, Sekarang Memberitakan Kristus


    Ketika dia pergi ke gereja, awalnya dia ditolak oleh seorang penjaga di pintu depan. Gereja gelisah karena serangan oleh para ekstremis Islam terhadap gereja-gereja di Kenya. "Petugas keamanan di gerbang gereja memiliki pertanyaan yang tak ada habisnya," kenangnya. "Mereka benar-benar menginterogasi saya. Saya tidak menyalahkan mereka; mereka hanya mengambil tindakan pencegahan."

    Ali bersikeras dalam permintaannya untuk berbicara dengan pendeta dan akhirnya dia keluar untuk menemuinya.

    Kemudian Ali menceritakan kisahnya yang mengejutkan. "Saya ingin mengenal Yesus," katanya kepada pendeta itu.

    Pendeta menjelaskan pesan Injil kepada Ali, bahwa kita semua telah berdosa dan gagal mencapai kemuliaan Allah, bahwa upah dosa adalah maut, dan bahwa satu-satunya ketentuan untuk menutupi hukuman bagi dosa manusia adalah darah Yesus yang dicurahkan di kayu salib. Dengan memercayai apa yang Yesus lakukan di kayu salib, kita dapat memiliki kepastian hidup yang kekal.

    Ali bertobat dari dosa-dosanya dan berdoa untuk menerima Yesus sebagai Juru Selamat dan Tuhannya ketika ia berdiri di halaman gereja untuk pertama kalinya.

    Baca juga: Syekh Bermimpi Tentang 'Air Hidup' dan Terima Yesus Selama Liburan di Eropa


    "Saya merasa seperti ada beban yang diangkat dari pundak saya," kata Ali kepada AE. "Sukacita dan kedamaian baru telah memasuki hati saya dan saya tahu saya dilahirkan kembali."

    Dipenuhi dengan sukacita, dia berlari pulang untuk memberi tahu istrinya, Mariam, dan bersikeras agar dia pergi bersamanya ke gereja. Tidak seperti suaminya, Mariam dibesarkan sebagai seorang Kristen tetapi masuk Islam ketika dia menikahi Ali.

    "Dalam hati saya tahu bahwa saya tidak melakukan hal yang benar dalam melarikan diri dari Tuhan," kata Mariam. "Saya merasa sangat kosong dan putus asa sebagai seorang Muslim." Tetapi dia telah berdoa agar suaminya menjadi orang Kristen.

    "Aku ragu hal itu akan terjadi," katanya. "Tetapi ketika suami saya kembali sore itu dan memberi tahu saya bahwa dia telah membuat komitmen untuk keselamatan, saya terkejut." Ketika Mariam pergi ke gereja dia bertemu dengan pendeta itu dan memberikan hidupnya kepada Kristus juga.

    Iman mereka yang baru ditemukan mendapat pertentangan dari komunitas Islam ketika diketahui. "Masjid mengambil alih furnitur yang telah disumbangkan untuk keluarganya dan menuntut agar mereka pindah dari rumah mereka, tetapi mereka tidak terpengaruh," menurut laporan oleh AE.

    "Ketika mereka mengambil semua barang rumah tangga kami dan kami diminta untuk meninggalkan rumah yang telah diberikan kepada kami, saya mengharapkannya." Mariam berkata. "Saya membutuhkan awal yang baru. Saya bisa merasakan tekad suami saya untuk tetap di dalam Yesus. Itu semacam sebuah hasrat."

    Baca juga: 'Saya Mengancam Akan Membunuh Misionaris Kristen, Sekarang Saya Jadi Salah Satu Dari Mereka' – Ahmed


    Gereja baru dari pasangan itu memberikan bantuan pada mereka - mencarikan mereka sebuah rumah baru dan membantu Ali menemukan pekerjaan. "Saya melihat cinta Kristus di awal perjalanan saya dengan-Nya dengan ditunjukkan oleh saudara-saudara dari Gereja," kata Ali.

    "Kehidupan pasangan ini dan kehidupan anak-anak mereka, telah sepenuhnya berubah. Semua karena beberapa orang yang menghentikan Ali di jalan dan berbagi kebenaran tentang Yesus," menurut laporan itu.

    "Aku menemukan cahaya," kata Ali, "dan aku tidak bisa kembali kepada kegelapan. Aku sangat siap untuk berbagi cahaya itu dengan sebanyak mungkin orang!"

    "Tentunya keselamatan telah membawa lebih banyak hal daripada yang saya minta," seru Mariam. "Saya sangat senang telah dipersatukan kembali dengan Juruselamat saya, Yesus Kristus."

    Baca juga: Ribuan Muslim Menjadi Kristen di Bangladesh Meskipun Penganiayaan Meningkat

    (Sumber: Godreports)

    Belum ada Komentar untuk "Tukang Cat Masjid, Ustad Tinggalkan Islam, Mengikut Yesus: "Aku Menemukan Cahaya""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel