Recent Posts

    Teroris Boko Haram Menyerang Komunitas Kristen Utama di Nigeria, Bakar 3 Gereja & Rumah-Rumah Penduduk


    Militan ekstrimis Islam dari kelompok teroris Boko Haram pada Jumat malam (21 Februari) menghancurkan tiga tempat ibadah dan sejumlah rumah di timur laut Nigeria, kata sumber.

    Ribuan orang terlantar ketika para militan membakar tiga gedung Gereja dan rumah-rumah di Garkida yang mayoritas Kristen, di Kabupaten Gombi, negara bagian Adamawa, kata penduduk setempat kepada Morning Star News.


    "Tolong, doakan orang-orang Kristen di Garkida, LGA Gombi dan sekitarnya, agar Tuhan mengambil kendali atas situasi saat ini yang mereka hadapi," kata seorang warga kepada Morning Star News melalui pesan singkat selama serangan itu, yang menurut sumber lokal berlangsung dari pukul 7 malam hingga tengah malam.

    Bangunan hangus itu milik Gereja Brethren (EYN), Gereja Anglikan dan Gereja Living Faith, kata warga daerah Watirahyel Mshelia.

    "Gerilyawan Boko Haram berjumlah ratusan dan datang ke kota dengan sembilan truk, sementara beberapa mengendarai 50 sepeda motor," kata Mshelia kepada Morning Star News.

    Warga daerah lain, Manasseh Allen, mengatakan dalam sebuah pesan teks selama serangan itu, "Orang-orang kami di Garkida sekarang berlari untuk kehidupan mereka ketika Boko Haram melakukan serangan terhadap masyarakat."

    Baca juga: Militan Boko Haram Remaja Mengeksekusi Mahasiswa Kristen; Peringatkan 'Kami Tidak Akan Berhenti!' (Video)


    Allen mengatakan laporan tentang serangan yang akan terjadi oleh Boko Haram mencapai orang-orang Kristen di kota sekitar pukul 1 malam. pada hari Jumat, tetapi angkatan bersenjata Nigeria tidak mengambil langkah proaktif untuk melindungi mereka.

    "Terlepas dari semua laporan intelijen lokal pada sore hari Jumat, setelah para teroris terlihat di sekitar Kwarangulum di Area Pemerintah Daerah Chibok, dekat dengan Garkida, tidak ada upaya yang dilakukan oleh tentara yang ditempatkan di daerah itu untuk mencegah serangan itu," Kata Allen. "Saya merasa sangat sedih tentang ini."

    Serangan itu memecah pertemuan Persekutuan Persekutuan Wanita Kristen EYN, kata seorang warga Garkida, Yohanna Sunday.

    Media lokal melaporkan bahwa para militan menculik sejumlah orang Kristen yang tidak disebutkan. Jumlah korban tidak diketahui karena banyak orang telah meninggalkan kota sebelum serangan itu, meskipun seorang juru bicara militer dilaporkan mengatakan satu tentara telah tewas dan seorang lainnya terluka. Beberapa penduduk yang tersisa dikatakan telah melarikan diri untuk bersembunyi di semak-semak di sekitarnya setelah melihat penjajah Boko Haram.

    Baca juga: Calon Pengantin Kristen Dibunuh Dalam Perjalanan Menuju Pernikahannya oleh Boko Haram


    Juru bicara Kepolisian Adamawa Suleiman Nguroje membenarkan serangan itu dalam pesan teks ke Morning Star News.

    "Kami telah menerima laporan bahwa ada serangan di Garkida, dan kami telah mengerahkan personel ke daerah itu," kata Nguroje.

    Penduduk mengatakan kepada surat kabar Nigeria, Daily Trust bahwa para penyerang pertama-tama menyerang sebuah pos pemeriksaan militer pada hari Jumat sebelum merobohkan gedung-gedung publik dan swasta di Garkida. Mengatakan para penyerang menahan kota selama berjam-jam, menggeledah dan menjarah bangunan, seorang penduduk setempat mengatakan kepada surat kabar bahwa pemberontak mengalahkan polisi dan anggota siap-siaga sebelum membakar kantor polisi, barak polisi, gedung Gereja, rumah sakit dan pusat kesehatan dan rumah-rumah dari dua pejabat setempat.

    Militer telah memulihkan ketertiban dan berpatroli di jalan-jalan pada hari Sabtu (22 Februari), seorang penduduk mengatakan kepada surat kabar itu. The Daily Trust mengutip sebuah sumber keamanan yang mengatakan Boko Haram memberontak, yang berusaha untuk memaksakan syariah (hukum Islam) di seluruh Nigeria, bertindak selama berjam-jam meskipun ada tentara di kota itu selama pengepungan.

    Baca juga: Penerjemah Alkitab Dibunuh Secara Brutal di Kamerun, Lengan Istri Dipotong


    Seorang penduduk mengatakan kepada outlet berita Nigeria lainnya bahwa tentara Nigeria melibatkan pemberontak Boko Haram dalam pertempuran senjata tetapi kemudian menarik kembali pasukannya, selama waktu itu pemberontak menimbulkan sebagian besar kerusakan. Para teroris dilaporkan maju ke kota-kota tetangga setelah tentara kembali dan mengusir mereka.

    Nigeria berada di peringkat ke-12 pada World Watch List 2020 Open Doors dari negara-negara di mana orang-orang Kristen menderita penganiayaan paling banyak tetapi nomor dua dalam jumlah orang Kristen yang terbunuh karena keyakinan mereka, di belakang Pakistan.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Teroris Boko Haram Menyerang Komunitas Kristen Utama di Nigeria, Bakar 3 Gereja & Rumah-Rumah Penduduk"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel