Recent Posts

    Seorang Wanita Selamat dari Penembakan oleh Suaminya di Gereja Setelah Panggil Nama Yesus


    Saat itu merupakan hari kedua Konferensi Women of God Through Promise 2020 di True Cornerstone Church di Mobile, Alabama, pada hari Jumat, ketika "iblis… muncul dengan cara yang mematikan," menurut Pastor Derek Scott Gandy.

    "Berdoalah bagi True Connerstone Church. Insiden tragis malam ini setelah Roh Kudus meledakkan pelayanan yang tidak dapat saya bahas sama sekali tetapi doa-doa Anda sangat berharga. Tidak dapat menjawab atau merespons. Harus menunggu untuk mengamankan gedung kami. Terima kasih sebelumnya untuk doa-doa Anda," tulis Gandy dalam serangkaian posting Facebook pada Sabtu pagi.


    "Tiba di rumah sekitar 30 menit yang lalu mencoba untuk beristirahat dan tidur. Women of God through Promise jauh lebih diurapi daripada keinginan iblis dan dia muncul dengan cara yang mematikan. Tidak dapat menjelaskan secara spesifik atau nama-nama tetapi mohon doakan mereka yang menyaksikan apa yang tidak boleh dilakukan siapa pun, terutama anak-anak."

    Departemen Kepolisian Mobile mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sekitar pukul 11.23 malam. pada hari Jumat, mereka menanggapi Gereja di Halls Mill Road setelah menerima laporan tentang seseorang yang ditembak. Ketika mereka sampai di sana, mereka melihat seorang wanita di tergeletak tanah yang rupanya tertembak.

    Tersangka yang terlibat dilaporkan melarikan diri dari tempat kejadian ketika polisi tiba. Dia dikejar oleh pihak berwajib dan kemudian kembali ke Gereja. Ketika petugas mendekati kendaraannya, tersangka menembak dirinya sendiri. Mobilnya kemudian menabrak Gereja. Dia dinyatakan meninggal di tempat kejadian. Istrinya kemudian dibawa ke rumah sakit setempat di mana dia dipulihkan.

    Teman-teman wanita itu mengatakan kepada WKRG bahwa pria itu datang ke Gereja untuk mencari istrinya dan hanya menembaknya di luar.

    Baca juga: Jarrid Wilson, Pendeta dan Penasihat Kesehatan Mental, Meninggal Karena Bunuh Diri


    Pastor Gandy, yang mengatakan bahwa penembak dan istrinya adalah teman-teman keluarganya, dan tidak bersedia untuk membahas insiden tersebut dengan Christian Post. Istri Pastor, Kula Gandy, memberi tahu WKRG bahwa begitu korban tertembak, dia langsung berdoa.

    "Dia memanggil Yesus, bahkan dengan peluru di dalamnya dia memanggil nama Yesus," kata Kula.

    Terlepas dari tragedi itu, dia bersikeras iblis tidak mendapatkan kemenangan yang dia cari.

    "Iblis tidak akan mendapatkan kemenangan, sama sekali, dia tidak akan mendapatkan kemenangan," katanya. "Untuk dapat datang dan berdoa untuknya dan melihat dia sudah melihat ke atas bahwa dia sudah berdoa bahwa dia sudah memanggil Yesus, saya sudah tahu bahwa Yesus akan menjaganya."

    Kula Gandy mengatakan dia bersyukur bahwa penembak tidak menabrakkan mobilnya ke Gereja mereka yang penuh sesak atau menembak istrinya beberapa kali bersama orang lain.

    Baca juga: 'Bagaimana Yesus Sembuhkan Saya Dari Sakit Mental Setelah 9 Kali Upaya Bunuh Diri' – Shannon Palmer


    "Aku masih hidup, wanita muda itu masih hidup," katanya, mencatat bahwa tragedi itu telah memperkuat imannya.

    "Saya tidak bisa mengabarkan iman jika saya tidak hidup dengan iman, tidak bisa mengabarkan tekad jika Anda tidak hidup karenanya," kata Derek Gandy menambahkan.

    MPD belum secara resmi merilis nama-nama pasangan yang terlibat dalam penembakan.

    Baca juga: Mantan Pendeta yang Tembak Dirinya Sendiri Setelah Bunuh Istri, Putra dan 'Mencekik' Putrinya Juga yang Saat Ini Masih Bertahan Hidup, Kata Polisi

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Seorang Wanita Selamat dari Penembakan oleh Suaminya di Gereja Setelah Panggil Nama Yesus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel