Recent Posts

    Sempat Hilang, Aktivis Kristen Fatemeh Mohammadi Ditemukan, Ditahan di Penjara Paling Berbahaya di Iran


    Kami telah mengkonfirmasi laporan bahwa aktivis Kristen yang hilang di Iran, yang ditangkap empat minggu lalu di ibu kota Iran, Teheran, masih hidup. Dia ditahan di penjara wanita terbesar — dan paling berbahaya — di negara itu.

    Article18 melaporkan bahwa Fatemeh Mohammadi atau yang dikenal dengan nama Mary, berada di Penjara Qarchak, yang terletak di gurun selatan Teheran. Dia telah menelepon ke rumah beberapa kali untuk meyakinkan keluarganya bahwa dia baik-baik saja.


    Sebulan yang lalu pada 12 Januari, mantan Muslimah ini ditangkap, ketika protes terjadi di Alun-alun Azadi di Teheran pusat setelah pengakuan bersalah pemerintah Iran atas jatuhnya sebuah pesawat penumpang Ukraina.

    Kabarnya, uang jaminannya ditetapkan sebesar 30 juta tomans (sekitar $2.250). Keluarganya telah berhasil mengumpulkan uang jaminan, meskipun uang jaminan itu setara dengan lebih dari gaji tahunan bagi kebanyakan orang Iran.

    Penjara wanita terburuk di Iran

    Mary sekarang adalah satu dari 2.000 tahanan wanita di Penjara Qarchak yang penuh sesak, tempat para tahanan politik sering ditahan. Penjara Qarchak dikenal karena kondisinya yang mengerikan. Tahun lalu, Kantor Berita Aktivis Hak Asasi Manusia (HRANA) menerbitkan laporan detail tentang penjara tersebut yang mengatakan bahwa penjara tersebut memiliki reputasi terburuk di antara penjara wanita di Iran.

    Dan hanya dua bulan lalu pada bulan Desember 2019, Qarchak adalah salah satu dari dua penjara Iran yang dikecam AS karena "pelanggaran berat hak asasi manusia," termasuk pelecehan, pemukulan sewenang-wenang, mabuk dan "menciptakan lingkungan untuk pemerkosaan dan pembunuhan."

    Baca juga: Polisi Gerebek Gereja di Iran, 9 Orang Kristen Dihukum Lima tahun; Panggilan Doa Bagi Umat Kristen


    AS juga menyerukan pembebasan segera semua pengunjuk rasa dan tahanan politik yang ditahan di Iran.

    Kemungkinan Mary tidak akan dibebaskan

    Selama waktu itu keluarganya perlu mengumpulkan uang jaminan. Kasus Mary dipindahkan ke pengadilan yang lebih tinggi, yang akan memutuskan apakah akan memberikan pembebasan sementara atau tidak dari penjara.

    Mary telah didakwa, meskipun tuduhan terhadapnya, belum diketahui. Dia telah diberikan pengacara, tetapi bukan atas pilihannya sendiri.

    Penangkapan dan penahanannya terjadi pada saat penggerebekan dan pemenjaraan orang-orang Kristen di Iran meningkat; beberapa kasus Kristen terkenal sedang menunggu. Selain itu, kasus Mary muncul ketika pemerintah Iran mengadakan perayaan untuk menandai peringatan ke 41 Revolusi Islam—memperlambat sistem hukum. Dan dengan Tahun Baru Iran (Nowruz) hanya satu bulan lagi, tidak jelas apakah dia akan dibebaskan atau tidak.

    Sejak penangkapan Mary, media internasional meminta perhatian atas kepergiannya. Selama Sarapan Doa Nasional Tahunan ke-68  di Washington, D.C., minggu ini, Presiden AS Donald Trump berbicara tentang penangkapannya.

    Baca juga: Anak-Anak Dari Pendeta Iran yang Dipenjara Dilarang Bersekolah Karena Menolak Belajar Islam


    "Beberapa minggu yang lalu, seorang wanita berusia 21 tahun, yang bernama Mary, ditangkap dan dipenjara di Iran karena dia memeluk agama Kristen dan membagikan Injil kepada orang lain," kata Trump.

    Berdoalah untuk saudari Anda di Iran

    Bersyukur pada Tuhan untuk perlindungan-Nya atas Mary Mohammadi dan berdoa bersama dia dan keluarganya untuk keselamatan yang berkelanjutan dan pembebasan yang cepat. Mintalah Tuhan untuk menghibur dan menguatkannya — dan terus memberikan keberanian dan penegasan tajam di usia 21 tahun ini.

    Dan berdoalah bagi keluarga teraniaya kita di Iran yang juga telah memilih Yesus dan mempertaruhkan segalanya untuk menjadi bagian dari gereja bawah tanah Iran yang sedang tumbuh. Berdoalah untuk perlindungan, ketajaman dan keberanian bagi mereka juga. Dan bahwa Tuhan akan terus membangkitkan pria dan wanita yang berbakti seperti Mary untuk memimpin Gereja-Nya. Doa Anda begitu penting.

    Selama beberapa tahun, Mary telah melangkah dengan semangat untuk imannya dan umat Allah, mengalami penangkapan dan pemenjaraan berulang kali.

    Dia telah ditangkap beberapa kali dan telah menghabiskan enam bulan di penjara karena menjadi anggota sebuah Gereja rumah di Teheran. Tepat sebelum penangkapan baru-baru ini, dia dikeluarkan dari universitas yang dia hadiri pada malam ujian bahasa Inggrisnya tanpa alasan yang jelas. Dalam sebuah wawancara dengan Article18 (sebelum penangkapan baru-baru ini), Mary berbicara tentang pengusirannya.

    Baca juga: Gadis Kristen Iran berusia 20 Tahun Diusir Secara Tidak Adil dari Universitas


    "Tampaknya dikarnakan keyakinan agama saya dan keyakinan sebelumnya [karena kegiatan Kristen] dengan tuduhan terkait keamanan, serta aktivisme HAM saya, adalah alasan untuk melarang saya melanjutkan pendidikan."

    "Penolakan hak-hak dasar dan fundamental, seperti hak atas pendidikan, tentu saja dapat bertindak sebagai mekanisme tekanan dan digunakan sebagai pengungkit untuk melakukan tekanan pada minoritas agama dan aktivis hak asasi manusia dengan harapan bahwa individu-individu akan menghentikan kegiatan mereka dan meninggalkan keyakinan mereka."

    "Merampas pendidikan saya tentu dimaksudkan untuk memberikan tekanan kepada saya dan membungkam saya."

    Wanita muda itu dipandang sebagai ancaman. Dia dengan berani berbicara tentang hak-hak orang percaya, termasuk perlakuan kejam yang dia terima di penjara. Dia juga menulis tentang berbagai masalah sosial dan juga telah menjalankan kampanye pengajuan surat permohonan untuk semua orang Kristen, termasuk yang bertobat, untuk diberi hak beribadah di Gereja.

    Baca juga: Gadis Kristen Iran 19 Tahun, Dipenjara Karena Imannya Kepada Yesus Kristus


    Awal tahun lalu, Mary menulis surat terbuka kepada Menteri Intelijen Iran, menuduhnya melanggar konstitusi dengan menargetkan orang-orang Kristen. Dia juga mempertanyakan mengapa orang-orang Kristen dicegah untuk "berbicara tentang kepercayaan mereka dengan teman-teman mereka," sementara umat Islam dapat dengan bebas terlibat dalam "propaganda" di sekolah, universitas, masjid dan tempat suci.

    Juga tahun lalu, dia ditangkap lagi karena dia mengajukan pengaduan terhadap seorang wanita yang menyerangnya karena tidak mengenakan jilbab dengan cara yang benar. Penyerangnya dibebaskan, tetapi Mary sekali lagi menemukan dirinya di balik jeruji besi. Dia menghabiskan malam di penjara dan hari berikutnya dibebaskan dengan peringatan.

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Sempat Hilang, Aktivis Kristen Fatemeh Mohammadi Ditemukan, Ditahan di Penjara Paling Berbahaya di Iran"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel