Recent Posts

    'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu


    Ekstremis Hindu di Andhra Pradesh, India, secara brutal memukul Pendeta tua dan melecehkan istrinya di tengah meningkatnya ketegangan atas kehadiran Gereja Kristen di komunitas mereka.

    Morning Star News melaporkan bahwa Pastor Eswara Rao Appalabattula diserang oleh sekelompok ekstrimis Hindu setelah ia memohon kepada mereka untuk menghentikan pembangunan tembok yang dimaksudkan karena menghalangi jemaat menghadiri kebaktian di rumahnya di L.B. Desa Patnam, Andhra Pradesh.


    "Mereka ingin membangun tembok tepat di depan Gereja dan melarang kami menggunakan jalan," kata Appalabattula kepada Morning Star News. "Saya memohon kepada mereka untuk tidak melakukannya. Tetapi sekelompok setidaknya enam tetangga, baik pria maupun wanita, meninju perut saya beberapa kali dan mendorong saya ke lantai. ”

    Mereka mengambil sebuah tiang kayu dan mulai memukuli tangannya berulang kali dengan itu, katanya. Dokter kemudian memberi tahu dia bahwa tangannya retak.

    "Aku terbaring di lantai, berteriak minta tolong," katanya. "Istri saya datang berlari dan memohon mereka untuk berhenti memukuli saya - itu traumatis."

    Pada bulan yang sama, seorang Imam Hindu memimpin sekelompok ekstremis ke rumah Pendeta, di mana mereka mengancam akan membunuh istrinya, Karuna Appalabattula, ketika dia melakukan pekerjaan di luar.

    "Saya tidak pergi berkelahi dengan mereka tetapi saya panik," kata Karuna Appalabattula kepada Morning Star News. "Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Saya bertanya kepada mereka, ‘Apa yang kamu lakukan ini? Mengapa kamu mengejar kami?’"

    Imam Hindu itu mengambil sebatang kayu besar dan berlari ke arahnya, katanya.

    Baca juga: India Menolak Membiarkan Misionaris Amerika Meninggalkan Negara, Pengacaranya Percaya Bahwa Dia Menjadi Target Karena Imannya


    "Dia terus berteriak bahwa dia akan membunuhku," katanya. "Saya menangis minta tolong. Tetapi imam mereka menganiaya saya dengan bahasa yang sangat kotor. Mereka memanggil saya dengan nama yang tidak akan mereka gunakan untuk ibu, istri, saudara perempuan atau anggota keluarga perempuan mereka. Dia memanggil saya pelacur Kristen dan memperingatkan saya bahwa dia akan membunuh suami saya."

    Ketika Pendeta memberi tahu seorang petugas polisi tentang pelecehan yang dialami keluarganya, ia diberitahu untuk menyelesaikan sendiri masalahnya.

    "Mereka mengatakan kepada saya bahwa, 'Tuhan Anda harus melindungi Anda - ketika Tuhan Anda tidak melindungi Anda dari para penyerang Anda, apa yang bisa kami lakukan yang ada di sini?'" kata pendeta. "Saya mengatakan kepada mereka bahwa Tuhan saya yang telah melindungi saya, jika tidak saya tidak akan hidup di depan Anda."

    Para ekstremis Hindu dilaporkan marah dengan kehadiran sebuah Gereja di desa mereka dan para penyembah yang diintimidasi untuk mencegah mereka berkumpul. Pastor Appalabattula mengatakan bahwa penduduk desa Hindu telah menghentikan para penyembah datang ke Kebaktian sepanjang Januari.

    "Mereka akan mengancam dan melecehkan mereka dalam bahasa kotor dan tidak membiarkan mereka bahkan memarkir sepeda motor mereka di daerah itu," katanya. "Bahkan sebelum mereka berhenti di Gereja, mereka dikejar dan diusir."

    Baca juga: Polisi Gerebek Gereja di Iran, 9 Orang Kristen Dihukum Lima tahun; Panggilan Doa Bagi Umat Kristen


    "Saya dan istri saya menyaksikan pecandu narkoba dan alkohol, dan orang sakit, datang kepada Kristus, dan kemudian mereka menolak untuk menjadi bagian dari ritual Hindu di desa."

    Karena penganiayaan yang sedang berlangsung, para pemuda dan orang Kristen dari desa-desa tetangga yang biasanya datang ke rumah mereka setiap hari untuk beribadah dan persekutuan berjam-jam terlalu takut untuk datang sekarang, kata Pendeta.

    "Mereka seperti anak-anak kita sendiri," katanya. "Saya akan menyiapkan makanan dan memberi mereka makan. Kami bernyanyi dan beribadah bersama ... Kami berdua sangat tua dan lemah dan membutuhkan doa dan dukungan."

    Pastor Appalabattula mengatakan mereka sedang mengalami masa yang sangat sulit.

    "Saya siap mati untuk Kristus. Tetapi pelayanan yang kami mulai di sini tiba-tiba berhenti," katanya. "Bahkan tidak sampai empat anggota yang berkumpul untuk ibadat hari Minggu. Orang-orang percaya sangat ketakutan, dan tidak ada yang berani datang dan melihat kami."

    India berada di peringkat 10 pada World Watch List 2020 organisasi dukungan Kristen Open Doors  dari negara-negara di mana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen.

    Lebih dari 1.400 insiden penganiayaan terhadap orang Kristen di India telah dilaporkan sejak tahun Perdana Menteri Narendra Modi dan nasionalis Hindu-nya, Partai Bharatiya Janata naik ke tampuk kekuasaan, menurut inisiatif dari ADF India.

    Baca juga: 'Kejahatan Satu-Satunya Adalah Memenuhi Cintanya Kepada Yesus': Kata Istri Pendeta Amerika Yang Ditangkap di India


    Baru-baru ini, dilaporkan bahwa ekstrimis Hindu di India selatan memukuli anak-anak Kristen selama kebaktian sebelum mengajukan pengaduan polisi palsu terhadap jemaat.

    International Christian Concern, sebuah organisasi advokasi yang berbasis di luar Washington, D.C., mengatakan mereka sering menerima laporan perkosaan, kekerasan komunal, tuduhan konversi paksa dan pelanggaran lain yang dilakukan terhadap orang Kristen di negara mayoritas Hindu itu.

    "Kasus seperti ini menjadi hal biasa di India dan sebagian besar dipicu oleh retorika /pidato BJP dan pejabat [Rashtriya Swayamsevak Sangh] lainnya," kata Direktur Advokasi ICC Matias Perttula. "Mereka menunjukkan indikasi yang jelas tentang penurunan kebebasan beragama dan peningkatan penganiayaan terhadap orang Kristen dan minoritas agama lainnya."

    Baca juga: Lebih dari 500 Umat Hindu Terima Yesus Saat Kesembuhan dari Pendeta Yang Dipukuli Dengan Kejam Meyakinkan Para Staf RS Akan Mukjizat Kristus

    (Sumber: Christianpost)

    2 Komentar untuk "'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu"

    1. Doa kami bapa Yahweh dalam Yeshua Hamashiakh menjamah pemimpin mayoritas diIndia menjadi bijak. HaleluYah amen.

      BalasHapus
    2. Mari doakan mereka yang menganiaya , segera menerima Krustus dan menjadi orang Kristen yang taat meskipun dianiaya ..😇😇

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel