Recent Posts

    Penemuan Kendi Berusia 3.000 Tahun Mengkonfirmasi Situs Alkitab yang Adalah Kota Israel


    Penemuan sebuah kendi yang berumur hampir 3.000 tahun yang bertuliskan nama seorang pria Israel mungkin membantu mengonfirmasi bahwa sebuah kota yang disebutkan dalam Perjanjian Lama memang sebuah kota Israel.


    Para arkeolog bersama Azusa Pacific University dan Hebrew University of Jerusalem menemukan sebuah kendi dengan tulisan "leBnayo," yang berarti "milik Benaiyo." Nama itu berarti "Yahweh telah membangun" dan setara dengan nama Alkitab, "Benaya," (bahasa Ibrani: בניהו, "Yahweh membangun"; bahasa Inggris: Benaiah) yang ditemukan belasan kali dalam Perjanjian Lama. Pria yang merujuk pada kendi itu hidup sekitar abad ke-9 SM, yang seharusnya sekitar zaman Raja Ahab.

    Pencitraan multispektral menampilkan tulisan "leBenayau" yang samar pada kendi yang ditemukan di Abel-Bet-Maakha
    Secara signifikan ukiran itu ditemukan di Tel Abel-Bet-Maakha, sebuah situs arkeologi di Israel utara yang telah menjadi sumber perdebatan atas apakah lokasi yang disebutkan dalam Alkitab adalah sebuah kota Israel atau kota Arama, menurut situs web Biblical Archaeology Society.

    Tetapi tulisan pada kendi tersebut dengan nama Israel "menunjukkan bahwa situs tersebut mungkin memang sebuah kota Israel pada saat itu," menurut rilis berita Azusa Pacific.

    Baca juga: Para Arkeolog Temukan Gereja Berusia 1.500 Tahun Yang Didedikasikan Untuk Seorang 'Martir Agung'


    Abel-Bet-Maakha (bahasa Inggris: Abel Beth Maacah) disebutkan dalam 2 Samuel 20. Ketika kota itu dikepung, seorang "wanita bijak" keluar dari kota dan mengatakan kepada komandan tentara, "Kami adalah yang damai dan setia di Israel. Engkau sedang berusaha menghancurkan sebuah kota yang adalah induk di Israel. Mengapa engkau ingin menelan habis milik pusaka TUHAN?"

    "Penemuan semacam itu meningkatkan pemahaman kita tentang situs dan wilayah setempat yang luas," kata Robert Mullins, kepala tim arkeolog dari situs penggalian dan profesor di Departemen Studi Alkitab dan Agama Azusa Pacific.

    Meskipun "Benaiyo" yang dirujuk pada kendi mungkin bukan orang yang sama yang disebutkan dalam Kitab Suci - mereka tampaknya hidup pada waktu yang berbeda - namun hal itu penting karena menunjukkan nama dalam bahasa Israel di situs tersebut.


    Tulisan kendi itu tidak diketahui pada awalnya, tetapi "ketika barang itu dikirim untuk restorasi, jejak tinta yang samar pada salah satu potongan terdeteksi," menurut sebuah rilis berita.

    Baca juga: Penemuan Fosil Baru Menunjukkan Ular Pernah Memiliki Kaki Membantu Menjelaskan Kutukan Tuhan pada Ular dalam Kejadian


    "Naskah Ibrani diuraikan melalui gambar multispektral yang diambil di lab yang sama di Museum Israel yang mempelajari Gulungan Laut Mati," kata rilis itu.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Penemuan Kendi Berusia 3.000 Tahun Mengkonfirmasi Situs Alkitab yang Adalah Kota Israel"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel