Recent Posts

    Penembakan dan Pembakaran Gereja di Burkina Faso, 24 Tewas Termasuk Seorang Pendeta


    Sedikitnya 20 pria bersenjata telah menyerang sebuah gereja di Burkina Faso, menewaskan 24 orang, termasuk seorang pendeta gereja.

    Serangan itu terjadi pada hari Minggu selama kebaktian mingguan berlangsung, di kota Pansi di provinsi Yagha di utara negara itu. Para penyerang terlebih dahulu memisahkan para lelaki dari wanita sebelum dieksekusi.


    Sedikitnya 18 orang lainnya dilaporkan terluka, dan tiga orang diculik.

    Kolonel Salfo Kabore, gubernur regional, mengatakan kepada AFP bahwa sekelompok "teroris bersenjata" menyerang sebuah gereja Protestan di desa perbatasan Pansi di provinsi Yagha selama kebaktian pada hari Minggu.

    Kabore mengatakan bahwa orang-orang bersenjata "menyerang penduduk lokal yang damai, setelah mengidentifikasi mereka dan memisahkan mereka dari warga pendatang."

    "Korban sementara adalah 24 tewas, termasuk pendeta ... 18 terluka dan orang-orang yang diculik," kata Kabore.

    Di komunitas tetangga, seorang diaken, seorang pendeta, dan keluarga pendeta juga dibunuh oleh para penculik selama akhir pekan.

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh Lebih Dari 32 Orang, Membakar Gereja, Menghancurkan 190 Rumah


    Walikota komune Boundore, Sihanri Osangola Brigadie, mengatakan kepada ABC News bahwa sekitar 20 pria bersenjata telah menyerang gereja. Brigadie mengunjungi beberapa korban di rumah sakit yang terletak sekitar 110 mil dari serangan itu.

    "Itu menyakitkan saya ketika saya melihat orang-orang," kata Brigadie setelah mengunjungi beberapa korban di rumah sakit di kota Dori, 180 kilometer (110 mil) dari serangan itu. Orang-orang bersenjata itu merampas minyak dan beras dari toko-toko dan memaksa ketiga pemuda yang mereka culik untuk membantu mengangkutnya dengan sepeda motor mereka, katanya.

    Baik orang Kristen dan Muslim terbunuh sebelum gereja dibakar, kata seorang pejabat keamanan pemerintah di Dori yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

    Selain itu, orang-orang bersenjata itu mengatakan telah menculik tiga anak di bawah umur dan memaksa mereka untuk membantu mengangkut minyak dan beras yang dijarah dari toko-toko kota.

    Seorang penduduk Sebba, sebuah kota terdekat ke Pansi, mengatakan kepada AFP bahwa penduduk desa yang melarikan diri melarikan diri ke Sebba demi keselamatan.

    Baca juga: Serangan Brutal di Gereja Burkina Faso Menewaskan 14 orang


    Serangan telah menargetkan para pemimpin agama di daerah tersebut di masa lalu. Pekan lalu, juga di provinsi Yagha, seorang pastor pensiunan tewas dan seorang pastor lain diculik oleh orang-orang bersenjata, menurut laporan keamanan internal untuk pekerja bantuan yang dilihat oleh The Associated Press.

    Serangan itu terjadi ketika lebih dari 4.000 tewas oleh serangan ekstrimis Islam di Burkina Faso, Niger, dan Mali pada 2019, menurut utusan PBB untuk Afrika Barat dan Sahel Mohamed Ibn Chambas.

    Baca juga: 4 orang Kristen Dibunuh oleh Para Jihadis di Burkina Faso karena Mengenakan Salib

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Penembakan dan Pembakaran Gereja di Burkina Faso, 24 Tewas Termasuk Seorang Pendeta"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel