Recent Posts

    Pendeta Angkatan Laut Dituduh Melanggar Konstitusi Karena Mengajar Personel untuk 'Memimpin Seperti Yesus'


    Seorang Kapelan Angkatan Laut AS dituduh melanggar Konstitusi karena mendukung serangkaian kuliah 12 minggu yang berjudul "Lead Like Jesus."

    Komandan Richard Clay Smothers, yang berbasis di Naval Station Newport, Rhode Island, mengirimkan selebaran tentang serial itu kepada para pemimpin militer, lapor Navy Times.


    Jumat lalu, pensiunan Brigadir Jenderal Angkatan Udara Marty France mendesak komandan pangkalan untuk "bergerak cepat dalam pelanggaran Konstitusi dan peraturan Departemen Pertahanan yang terang-terangan ini."

    Smothers telah dituduh melewati batas yang memisahkan Gereja dan negara dan sekarang Yayasan Kebebasan Beragama Militer (MRFF) meminta komandan pangkalan Kapten Ian Johnson menyelidiki insiden tersebut.

    Prancis mengatakan kepada Johnson untuk, "Tolong, dengan cepat dan efektif mengakhiri kekacauan Konstitusi ini dan memastikan bahwa, seperti yang saya yakin Anda setujui, tidak ada satu perspektif agama yang dianggap sebagai syarat yang diperlukan atau cukup untuk kepemimpinan dalam Anda atau perintah apa pun."

    Elizabeth Baker, juru bicara Navy Region Mid-Atlantic, mengatakan kepada CBN News bahwa "informasi itu diberikan selama pertemuan penyewa bulanan yang dijadwalkan secara rutin, tuan rumah yang menjadi komandan tempat informasi pangkalan secara teratur disahkan dan ditindaklanjuti dengan selebaran dan perincian. Ini adalah kejadian umum dan teratur untuk setiap departemen, bukan hanya layanan keagamaan."

    Baca juga: Tuhan Akan Mengakhiri Pemakzulan Trump, Memberinya Kesempatan Lain, Nubuat Kris Vallotton Dari Gereja Bethel 


    Selebaran itu tidak dimaksudkan untuk mendukung agama atau organisasi keagamaan mana pun. Itu adalah pengumuman untuk mereka yang tertarik untuk mendapatkan informasi untuk kesempatan pendidikan agama.

    Baker menambahkan bahwa "program-program keagamaan Komando Stasiun Laut Newport mendukung misi komando dengan memupuk kesejahteraan religius, spiritual, moral dan etika dari personil militer dan keluarga mereka dengan memberikan kesempatan untuk beribadah, pendidikan agama, persekutuan dan konseling."

    Tetapi pendiri MRFF Mikey Weinstein mengatakan bahwa Smothers "mempersenjatai kekristenan" dalam pesannya dan menyerukan agar orang-orang di balik diskusi itu untuk "diselidiki dan dihukum secara nyata dan agresif.

    "Tidak ada yang lebih mengganggu ketertiban, disiplin, dan kesatuan unit selain pesan seperti ini," kata Weinstein.

    Baca juga: 45 Persen Mahasiswa Menginginkan ‘In God We Trust’ Dihapus dari Mata Uang AS


    Penasihat Umum First Liberty Institute, Mike Berry mengatakan bahwa Weinstein menyebarkan "versi mitos" Konstitusi dengan "klaim yang meragukan" seperti ini.

    "Yesus adalah seorang pemimpin," kata Berry. "Sangatlah sah untuk mempelajari kepemimpinannya. Faktanya, beberapa pemimpin militer kita sebaiknya mempelajari kepemimpinan Yesus lebih baik. Tidak lain dari panglima tertinggi kita, George Washington, memandang Yesus sebagai model dari kepemimpinan."

    Baca juga: Pendeta Terima Ancaman Kematian Setelah Mengatakan Acara Gay Pride 'Berbahaya Bagi Anak-Anak'

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Angkatan Laut Dituduh Melanggar Konstitusi Karena Mengajar Personel untuk 'Memimpin Seperti Yesus'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel