Recent Posts

    Pemimpin Gereja Sekte Korea Selatan Mengatakan Wabah Coronavirus Adalah 'Perbuatan Iblis'


    Pemimpin yang telah memproklamirkan dirinya sebagai mesias dari gerakan keagamaan Korea Selatan di pusat wabah koronavirus terbesar di negara itu pada hari Jumat (21 Februari) menyebut penyakit itu "perbuatan iblis" dan sebuah ujian iman.

    Mr Lee Man-hee mengirim pesan pada aplikasi internal yang digunakan oleh anggota Shincheonji Church of Jesus the Temple of the Tabernacle of the Testimony, yang ia dirikan pada tahun 1984.


    "Kasus penyakit ini dipandang sebagai perbuatan iblis untuk menghentikan pertumbuhan cepat Shincheonji," tulisnya dalam pesan itu, gambar-gambar yang diterbitkan oleh kantor berita Yonhap.

    "Sama seperti ujian yang dilalui oleh Ayub, itu untuk menghancurkan kemajuan kita."

    Korea Selatan melaporkan 100 kasus koronavirus baru yang dikonfirmasi pada hari Jumat, menjadikan total nasional menjadi 204, mayoritas di Daegu, kota terbesar keempat di negara itu dengan populasi 2,5 juta.

    Dari penghitungan nasional, 111 pasien berasal dari Daegu atau di dekatnya. Sebagian besar telah ditelusuri ke seorang wanita berusia 61 tahun yang terinfeksi yang dikenal sebagai "Pasien 31" yang menghadiri layanan di cabang Gereja Shincheonji dalam beberapa pekan terakhir.

    Sampai hari Jumat, lebih dari 400 anggota gereja menunjukkan gejala penyakit ini, meskipun tes masih berlangsung, Walikota Daegu Kwon Young-jin mengatakan pada briefing. Para pejabat di Seoul mengatakan mereka menutup gereja Shincheonji di sana.

    Baca juga: 204 Jemaat Terinfeksi, Gereja Sekte Kiamat Jadi Pusat Wabah Coronavirus di Korea Selatan, Tutup Gereja dan Minta Jemaat Ikuti Ibadah di YouTube


    Presiden Korea Selatan Moon Jae-in meminta para pejabat untuk menyelidiki secara dekat layanan gereja, serta layanan pemakaman di sebuah rumah sakit di daerah Cheongdo di dekatnya yang dihadiri oleh banyak anggota gereja dan sekarang menjadi lokasi kelompok kasus lainnya.

    Rumah sakit itu juga merupakan rumah bagi pasien coronavirus pertama yang meninggal di Korea Selatan, meskipun para pejabat masih berusaha untuk memastikan penyebab pasti kematiannya.

    "Kami membutuhkan penyelidikan menyeluruh tentang gereja dan hadirin pemakaman," kata Moon.

    Lee meminta pengikutnya untuk mematuhi instruksi dari otoritas pemerintah dan untuk menghindari mengadakan pertemuan.

    Baca juga: Ratusan Orang Israel Berkumpul di Tembok Barat, Berdoa Bagi China Untuk Mengakhiri Coronavirus


    "Para korban penyakit sekarang adalah orang-orang percaya Shincheonji," katanya. "Mari kita juga mengatasi cobaan ini."

    Kwon Young-jin, walikota Daegu, mengatakan mereka yang memiliki gejala "akan diuji secepat mungkin", sementara mendesak tindakan yang lebih kuat dari pemerintah di Seoul dan menyebut respon nasional "tidak memadai".

    "Kami berencana untuk menguji semua orang percaya di gereja itu dan telah meminta mereka untuk tinggal di rumah yang terisolasi dari keluarga mereka," kata Kwon, ketika wakil menteri kesehatan Korea Selatan Kim Kang-lip menggambarkan situasi sebagai "sangat serius" dalam briefing terpisah .

    Gereja Shincheonji mengatakan telah menutup 74 gereja di seluruh negara dan meminta pengikut untuk mengikuti layanan ibadahnya di YouTube.

    Gereja, yang didirikan pada 1984 oleh pemimpin Lee Man-hee, sering dituduh sebagai aliran sesat.

    Baca juga: Pendeta Afrika Ini Menggunakan Kuasa Jahat Untuk Menumbuhkan Gerejanya dan Melakukan Mukjizat


    Mr Lee mengklaim sebagai kedatangan kedua Yesus Kristus dan telah berjanji untuk membawa 144.000 orang bersamanya ke surga pada Hari Penghakiman. Menurut ajarannya, hanya dia yang bisa menafsirkan dan memahami arti sebenarnya dari Alkitab.

    UPAYA PENGURUNGAN

    Otoritas kesehatan menggambarkan wabah di Daegu dan sekitarnya sebagai "peristiwa penyebaran super".

    Para pejabat Korea Selatan pada hari Jumat menetapkan dua daerah sebagai "zona perawatan khusus" sementara mereka dikurung di basis mereka dalam upaya untuk menahan penyebaran virus.

    Pemerintah juga berencana untuk mengirim staf medis militer, dan menyediakan fasilitas isolasi sementara.

    Baca juga: Umat ​​Kristen di Tiongkok Berani Memberitakan Injil di Zona Krisis Coronavirus


    Mal, restoran, dan jalan-jalan di Daegu sebagian besar kosong dengan Walikota Kwon menyebut wabah itu "krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya".

    Dia mengatakan kota itu akan melarang segala jenis pertemuan massa, dan mengulangi permintaan agar penduduk tinggal di rumah.

    Banyak pasien awal Korea Selatan telah pulih, tetapi penyebaran yang tiba-tiba dan cepat dalam beberapa hari terakhir telah membuat alarm karena masih banyak yang tidak diketahui penting di sekitar virus. Ini dapat menyebabkan pneumonia, yang telah mematikan dalam beberapa kasus.

    Di Seoul, pejabat kota mengatakan mereka tidak akan membiarkan protes besar dan demonstrasi yang sering diadakan pada akhir pekan, Yonhap melaporkan.

    Baca juga: Penembakan di Gereja Texas: Pelaku Ditembak Mati Setelah Melepaskan Tembakan, Dikelilingi oleh Jemaat Bersenjata (Video)


    Setelah beberapa anggota militer dinyatakan positif terkena virus tersebut pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Jeong Kyeong-doo memutuskan untuk melarang semua prajurit pergi, meninggalkan barak mereka, dan menerima tamu.

    Beberapa pengecualian akan dibuat untuk keadaan darurat keluarga atau untuk tentara di akhir dinas militer mereka, kata kementerian itu.

    (Sumber: Straitstimes)

    Belum ada Komentar untuk "Pemimpin Gereja Sekte Korea Selatan Mengatakan Wabah Coronavirus Adalah 'Perbuatan Iblis'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel