Recent Posts

    Umat ​​Kristen di Tiongkok Berani Memberitakan Injil di Zona Krisis Coronavirus


    Seolah-olah berkumpul di sekitar deklarasi para rasul bahwa "Kita harus melayani Tuhan daripada manusia" (Kisah Para Rasul 5:29), orang-orang Kristen terus dengan berani membagikan Injil di jalan-jalan Wuhan, China, pusat penyebaran wabah koronavirus. Para saksi yang berbagi keyakinan mereka secara terbuka tidak hanya menghadapi kemungkinan terpapar infeksi dari penyakit pernapasan berbahaya yang disebabkan oleh virus ini, tetapi juga dapat dikenakan potensi penganiayaan oleh para pihak berwenang.


    Terlepas dari potensi bahaya, koresponden CBN News Asia Lucille Talusan melaporkan bahwa orang-orang Kristen di Wuhan memenuhi kebutuhan yang terdampak dari krisis tersebut dan dengan demikian menciptakan peluang untuk membagikan Injil.

    Orang-orang percaya, sering beroperasi di bawah tanah untuk menghindari penganiayaan dan penuntutan oleh para otoritas Komunis, yang mengambil keuntungan dari kebutuhan akan masker bedah. Selain membantu mencegah tertularnya penyakit pernapasan yang disebabkan oleh coronavirus, masker juga membantu melindungi identitas saksi.

    Talusan melaporkan bahwa sekelompok orang Kristen yang "sangat berani" di Wuhan telah turun ke jalanan untuk membagikan masker pelindung. Ketika mereka membagikan masker, Talusan berkata, "Mereka mengatakan bahwa mereka adalah orang Kristen dan mereka berbagi kasih Kristus dan menunjuk kepada Yesus untuk membawa harapan kepada mereka dan keluarga mereka dan seluruh Tiongkok. ... Ini benar-benar sebuah terobosan."

    Talusan mengatakan bahwa ketidakpastian dari krisis tersebut telah membantu meningkatkan penerimaan terhadap pesan Kristus.

    Baca juga: Ratusan Orang Israel Berkumpul di Tembok Barat, Berdoa Bagi China Untuk Mengakhiri Coronavirus


    Sementara pemerintah Komunis Tiongkok memasukkan agama berbasis Kekristenan -Katolik dan Protestan- di antara lima agama yang secara resmi diakui negara itu, kegiatan-kegiatan dari tradisi agama ini memerlukan pendaftaran dan tunduk pada badan pengatur negara yang kompleks yang mengelola "semua aspek kehidupan beragama, termasuk penunjukan kepemimpinan agama, pemilihan pendeta, dan interpretasi doktrin," menurut Dewan Hubungan Luar Negeri (CFR) yang berbasis di AS.

    CFR melaporkan bahwa keanggotaan di gereja-gereja yang tidak disetujui semakin bertambah. Situs web CFR mengatakan bahwa "penelitian oleh Fenggang Yang, dari Universitas Purdue Pusat Agama dan Masyarakat China, memperkirakan bahwa ada antara 93 juta dan 115 juta Protestan di Cina, dengan kurang dari 30 juta yang menghadiri gereja yang terdaftar secara resmi."

    Baca juga: 204 Jemaat Terinfeksi, Gereja Sekte Kiamat Jadi Pusat Wabah Coronavirus di Korea Selatan, Tutup Gereja dan Minta Jemaat Ikuti Ibadah di YouTube

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "Umat ​​Kristen di Tiongkok Berani Memberitakan Injil di Zona Krisis Coronavirus"

    1. Teruslah berbagi kasih Kristus di tengah bencana yg melanda manusia. Yakinlah bahwa kuasa darah Yesus melindungi kalian. Amin.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel