Recent Posts

    Para Gembala Fulani Membunuh Lebih Dari 32 Orang, Membakar Gereja, Menghancurkan 190 Rumah


    Tidak kurang dari 32 orang terbunuh dan sebuah rumah pendeta dan gedung gereja dibakar dalam dua malam serangan minggu lalu oleh para gembala Muslim Fulani di negara bagian Plateau, Nigeria.

    Bangunan Church of Christ in Nations (COCIN), serta rumah pendeta dan lusinan struktur lainnya dihancurkan sebagai akibat dari serangan yang dilakukan di desa Marish yang mayoritas Kristen pada Senin malam (27 Januari), satu dari tiga komunitas di Kabupaten Bokkos melakukan serangan bersenjata yang dimulai pada malam sebelumnya, kata sumber kepada Morning Star News.


    Para gembala menewaskan 17 orang di desa Marish dan Ruboi pada hari Senin setelah membunuh 15 orang dalam serangan di Kwatas pada hari Minggu (26 Januari), Titus Ayuba Alams, mantan pembicara Dewan Majelis negara bagian Plateau, mengatakan kepada Morning Star News.

    "Serangan terjadi antara jam 7 malam. dan jam 4 pagi di Kwatas pada hari Minggu, dan juga pada hari Senin dalam jangka waktu yang sama pada desa Ruboi dan Marish oleh para gembala," kata Alam.

    Lima orang terluka dalam serangan itu dan beberapa rumah dibakar, kata penduduk daerah Theophilus Mancha kepada Morning Star News.

    "Seorang wanita hamil dan 16 lainnya telah dibunuh," kata Mancha.

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh 13 orang Kristen, Melukai 3 Lainnya di Nigeria


    Kwatas, Marish dan Ruboi adalah pinggiran kota Bokkos, sekitar 15 kilometer barat daya Plateau State University, Bokkos.

    Kelly Kanang, warga daerah lain, membenarkan bahwa para gembala Fulani melancarkan serangan.

    Benjamin Dogo dari Kwatas memberi tahu Morning Star News dalam sebuah pesan singkat, "Orang-orang kami telah dibunuh lagi. Sekitar 15 orang tewas telah dievakuasi ke kamar mayat bersama dengan banyak lainnya yang menderita luka-luka saat serangan pada Minggu malam."

    Namun, angka-angka yang diberikan oleh Komando Polisi Negara Bagian Plateau berbeda dari yang diberikan oleh Alams. Komando Kepolisian Negara Bagian Plateau mengklaim bahwa hanya 26 orang yang tewas dalam serangan baru-baru ini di Bokkos dan Daerah Pemerintah Setempat Mangu, menurut Daily Post.

    "Dalam serangan itu, 14 orang tewas di Kwatas, empat di Sabon Barki, tiga di Marish dan satu di Changet di Bokkos, ini membuatnya 22 orang tewas di Bokkos," kata juru bicara kepolisian Ubah Ogaba kepada The Daily Post. "Juga, empat orang terbunuh di Marish di Mangu. Ini membuat jumlah total orang terbunuh di dua area menjadi 26."

    Baca juga: Calon Pengantin Kristen Dibunuh Dalam Perjalanan Menuju Pernikahannya oleh Boko Haram


    Gubernur Plateau Simon Lalong mengutuk serangan terhadap komunitas Kristen dalam sebuah pernyataan melalui juru bicara pers Makut Macham.

    "Hati saya berdarah lagi oleh tragedi ini karena nyawa para warga yang tidak bersalah ditebas pendek tanpa alasan," baca pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin. "Para agen keamanan harus mengejar mereka yang berada di balik serangan-serangan ini dan sponsor mereka sehingga mereka dapat menghadapi hukum dan diberi pelajaran."

    Senator Istifanus Gyang, wakil ketua Komite Senat Nigeria untuk Pertahanan, mengatakan serangan terhadap komunitas Kristen menimbulkan pertanyaan tentang kesiapan agen keamanan untuk melindungi masyarakat dari serangan gencar para gembala Fulani.

    "Baru minggu lalu, desa Kombun di Mangu LGA diserang dan sekarang, desa Kwatas, Marish, dan Ruboi di sekitar Bokkos LGA," katanya.

    Baca juga: Militan Boko Haram Remaja Mengeksekusi Mahasiswa Kristen; Peringatkan 'Kami Tidak Akan Berhenti!' (Video)


    Dalam apa yang dicatat sebagai perang langsung sistematis melawan Kekristenan di Nigeria, Para Pendeta, Pemimpin Kristen dan Seminari diculik atau dibunuh setiap minggu.

    Orang-orang Kristen di Nigeria telah menjadi sasaran dari banyak serangan oleh para teroris Islam Jihadis Boko Haram yang kejam, serangan dari para gembala dan banyak penculikan lainnya belakangan ini.

    Baca juga: Ibadah Sedang Berlangsung, Tersangka Bom Bunuh Diri di Gereja Nigeria Berhasil Ditangkap

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Para Gembala Fulani Membunuh Lebih Dari 32 Orang, Membakar Gereja, Menghancurkan 190 Rumah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel