Recent Posts

    Mantan Pendeta yang Tembak Dirinya Sendiri Setelah Bunuh Istri, Putra dan 'Mencekik' Putrinya Juga yang Saat Ini Masih Bertahan Hidup, Kata Polisi


    Richard Logan, mantan pendeta dan CEO dari Attack Poverty nirlaba anti-kemiskinan yang berbasis iman yang secara fatal menembak dirinya sendiri setelah membunuh istri dan putranya di rumah keluarga, dia juga berusaha mencekik putrinya yang selamat dari kejadian itu, kata polisi pada hari Kamis.

    Sementara para pihak berwenang di Sugarland, Texas, masih menyelidiki motif dari tindakan Richard Logan, Pemeriksa Medis Kabupaten Fort Bend mengatakan Logan menembak istrinya, Diana, usia 48, beberapa kali dan kemudian menembak putra mereka yang berusia 11 tahun, Aaron, sekali, KHOU melaporkan.

    Baca juga: Jarrid Wilson, Pendeta dan Penasihat Kesehatan Mental, Meninggal Karena Bunuh Diri


    Dia kemudian pergi ke San Marcos di mana putrinya, Ambrielle, yang berada di tahun terakhirnya di Texas State University dan mencoba mencekiknya sebelum mengambil nyawanya sendiri, kata polisi.

    "Polisi percaya Richard Logan menembak dan membunuh istri dan putranya di rumah mereka sebelum pergi ke San Marcos di Kabupaten Guadalupe, secara fisik menyerang putri dewasanya dan melakukan bunuh diri. Pistol yang ditemukan di lokasi bunuh diri diyakini merupakan senjata yang sama yang digunakan untuk membunuh istri dan putra Logan. Hasil pengujian forensik sedang menunggu" kata Polisi Sugar Land  dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa putri Logan tidak melaporkan serangan fisik.

    Para pihak berwenang selanjutnya mengatakan kepada afiliasi ABC News, KTRK bahwa istri dan putra Logan dibunuh pada akhir pekan 8-9 Februari. Pendeta keluarga di River Pointe Church mengatakan dia terakhir melihat mereka bersama pada hari Sabtu sekitar jam 5 sore. Mereka percaya Logan mencoba mencekik Ambrielle pada Senin malam dan kemudian antara malam itu dan Selasa sekitar pukul 8 pagi. Dia secara fatal menembak dirinya sendiri.

    Menurut kantor berita KPRC, petugas polisi pergi ke rumah CEO yang berusia 53 tahun itu untuk melakukan pemeriksaan kesejahteraan setelah penegakan hukum di Kabupaten Guadalupe memberi tahu mereka bahwa tubuh Logan ditemukan dengan apa yang tampaknya merupakan satu-satunya tembakan yang dilakukan sendiri di properti perusahaan bernama TAS Environmental.

    Baca juga: Orang yang Berjuang Dengan Penyakit Mental Seharusnya Tidak Berada Dalam Kepemimpinan Gereja, Kata Teman Jarrid Wilson


    Kepala Polisi Eric Robins mengatakan tidak ada yang membukakan pintu dan ketika mereka akhirnya mendapatkan akses ke rumah mereka menemukan mayat istri Logan serta putra mereka yang berusia 11 tahun.

    Dia mengatakan tubuh Diana dan Aaron menunjukkan tanda-tanda trauma dan luka tembak. Mereka juga tampaknya telah mati setidaknya selama beberapa jam.

    Staf di Gereja River Pointe, di mana keluarga adalah anggota dan di mana Logan melayani sebagai pendeta misi selama beberapa tahun dan Diana Logan juga melayani sebagai pemimpin kelompok kecil, terkejut.

    "Kami mengenal Logan dengan sangat, sangat baik," kata Pastor Patrick Kelley, seorang teman dari Logan selama 15 tahun, menurut KHOU. "Dan sesuatu seperti ini, kematian mereka, tragis seperti itu, adalah sesuatu yang tidak dapat Anda prediksi atau ramalkan."

    Baca juga: Dituntun Tuhan ke Jembatan, Collin Dozier Hentikan Pria Yang Hendak Bunuh Diri


    "Saya berdiri di sini dengan kaget bersama semua orang yang mengenal orang-orang yang berharga ini," dia menambahkan. "Saya pikir bagian penyembuhan dan arah yang akan kami berikan adalah untuk bersama dan menyuarakan kesedihan kalian, karena kami memiliki kesedihan bersama dalam kasus ini."

    Organisasi nirlaba Logan, Attack Poverty, mengatakan ia memulai pekerjaan tersebut pada 2011 setelah tergerak oleh keinginan untuk mengubah kehidupan orang-orang yang membutuhkan melalui kemitraan komunitas. Sejak itu telah berkembang menjadi organisasi global "yang melayani secara lokal, mengadopsi kantong kemiskinan dan meluncurkan apa yang kita sebut 'Friends Communities.'

    "Ini adalah komitmen jangka panjang yang membutuhkan hubungan timbal balik dan upaya kolaborasi dengan organisasi lokal, gereja, penduduk, dan pemangku kepentingan yang berkomitmen untuk transformasi masyarakat. Program komunitas kami meliputi: dukungan siswa di sekolah, program setelah sekolah, melek huruf, penyelesaian GED Dewasa, kelas Bahasa Inggris sebagai Bahasa Kedua, pelatihan kesiapan kerja dan perbaikan rumah," kata situs web organisasi itu.

    Baca juga: Upaya Bunuh Diri: Katie Stubblefield Membagikan Kisah / Penyesalan yang Mengubah Hidup

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Mantan Pendeta yang Tembak Dirinya Sendiri Setelah Bunuh Istri, Putra dan 'Mencekik' Putrinya Juga yang Saat Ini Masih Bertahan Hidup, Kata Polisi"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel