Recent Posts

    Kisah Luar Biasa Tentang Bagaimana Tuhan Secara Ajaib Selamatkan Seorang Pendeta dari Para Pembunuhnya


    Sebelum membunuh saya, para pembunuh memutuskan bahwa saya harus menggali kubur saya sendiri.

    Catatan Editor: Ini adalah bagian dari serangkaian cerita penuh kuasa tentang pengampunan dari orang-orang yang bertahan dari genosida Rwanda yang terjadi pada tahun 1994. Harap dicatat bahwa ini adalah pengalaman nyata.


    Phodidas (Foe-DEE-dus)—yang namanya berarti "Aku menyembah Tuhan"—dilahirkan dalam rumah Advent di pegunungan Rwanda. Pada usia dini, Phodidas menunjukkan kemampuan kepemimpinan dan pengabdian kepada Firman Tuhan. Dia aktif di sekolah, Pathfinders, dan di Adventist Youth (AY). Dia menjadi bertanggung jawab atas kehidupan rohani teman-temannya dan mengkhotbahkan kebaktian pagi di sekolah setiap hari.

    Selama bertahun-tahun Alkitabnya ditandai dengan banyak garis besar dan sorotan dari berbagai ayat. Phodidas tidak menyadari bahwa Alkitab yang ditandai itu akan membantu menyelamatkan hidupnya selama genosida Rwanda yang mengerikan pada tahun 1994 ketika ia diberi rahmat untuk berkhotbah kepada para pembunuhnya.

    Dalam kata-katanya sendiri dia menceritakan apa yang terjadi:

    Menggali Kuburku

    Sebelum membunuh saya, para pembunuh memutuskan bahwa saya harus menggali kubur saya sendiri. Saat saya menggali, saya juga berdoa. "Tuhan, saya percaya Engkau dapat membebaskan saya. Engkau dapat melindungi saya dari pembunuhan orang-orang ini. Saya telah berkhotbah tentang Daniel di gua singa, dan tentang bagaimana Engkau membebaskan Sadrakh, Mesakh, dan Abednego dari perapian yang menyala-nyala. Apakah Engkau masih Tuhan yang sama? Engkau bisa menunjukkan kepada saya sekarang. Tolong beri saya iman itu."


    Saya berharap bahwa Tuhan akan memberi saya sayap untuk terbang, atau bahwa Dia akan mengirim api dari surga. Tetapi Tuhan menjawab dengan cara yang jauh berbeda dari apa yang dapat saya bayangkan.

    Ketika saya sedang menggali kuburan, salah seorang pembunuh mengambil Alkitab saya dan sedang melihatnya. Melihat banyak tanda di dalamnya, ia bertanya, "Apa arti semua warna ini?"

    "Itu adalah ayat-ayat favorit saya," kataku.

    Tertarik, pria itu mulai membaca banyak ayat yang disorot. "Apakah Anda yakin sudah membaca semua ini?" tanyanya dengan ragu.

    "Ya," jawab saya. Saya bisa melihat bahwa pria itu memiliki rasa iba pada saya.

    Beralih ke sesama pembunuhnya, dia berkata, "Teman-teman, aku tahu kita akan membunuh orang ini, tapi tolong biarkan aku membantunya menggali!"


    Pemimpin mengangguk dan lelaki itu melompat ke dalam lubang bersamaku dan mulai menggali. "Tuhan, saya berdoa, makam ini akan segera selesai sekarang. Apa yang akan Engkau lakukan?"

    Tuhan Punya Rencana

    Tuhan punya rencana, tetapi kadang-kadang kita ingin mencoba dan memaksa Tuhan untuk menjawab doa kita dengan cara yang kita anggap terbaik, daripada hanya percaya kepada-Nya.

    Yang mengejutkan saya, segera setelah kami selesai menggali, pembunuh penggali kuburan berkata kepada rekan-rekannya, "Mengapa kita harus menggunakan kuburan untuk orang ini yang kita bahkan tidak tahu? Biarkan dia pergi dan menggali kuburan lain di dekat jalan raya. Ini adalah lahan kita; mengapa kita harus menguburnya di sini?"

    Kelompok itu setuju, dan memutuskan untuk menggunakan kuburan untuk orang lain yang baru saja mereka bunuh. Kemudian ironisnya, salah satu pembunuh berkata, "Sebelum kita mengubur pria itu, mengapa kita tidak berdoa untuknya?"

    Saya menyaksikan ketika kelompok itu berkumpul di sekitar tubuh orang yang baru saja mereka bunuh sebelum mengejar saya. "Maria, ibu Yesus, terimalah dia," kata mereka sebelum menggulung mayat itu ke dalam kubur yang telah dimaksudkan untukku.


    Tiba-tiba seluruh pandangan saya berubah. "Tuhan!" Aku megap-megap, "Jangan izinkan aku dipisahkan dari orang-orang ini sebelum aku memberi tahu mereka siapa diriMu! Ini adalah orang-orang yang belum pernah mendengar tentang Engkau. Mereka pikir mereka dapat berdoa untuk seseorang yang telah mereka bunuh. Dan kami ikut bertanggung jawab. Kami tidak pernah datang dan mengajari mereka kebenaran tentang Engkau. "

    Tepat setelah mereka mengubur pria itu, kami bergerak lebih dekat ke jalan raya. Saya akan mulai menggali kuburan lain ketika orang yang memiliki Alkitab saya bertanya apakah dia bisa menyimpannya. Saya berkata, "Ya," tetapi para pembunuh lainnya mengatakan kepadanya, "Tidak! Itu milik kita — Anda harus membayar untuk itu!"

    Saya dapat melihat bahwa Roh Kudus telah menyentuh hati orang ini, jadi saya memohon padanya, "Tolong, bisakah saya memiliki Alkitab itu dan mengatakan sesuatu sebelum saya menggali kuburan yang lain?"

    Pria itu bersemangat dan berkata, "Silakan!" Tapi yang lain berteriak, "Tidak! Dia adalah musuh kita. Dia tidak punya apa-apa untuk diceritakan kepada kita."


    Kemudian pertengkaran itu menjadi sangat tajam, dengan beberapa kelompok bersikeras bahwa saya harus diberi kesempatan untuk berbicara, sementara yang lain bersikeras bahwa saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan. Tepat ketika tampaknya para pembunuh akan saling bertarung, seorang yang tampak lebih tua dari yang lain muncul dan bertanya, "Mengapa kalian akan memperebutkan seseorang yang bahkan tidak kalian kenal? Mereka yang ingin mendengarkan, duduk dan mendengarkan; yang lain, duduk dan tutup telinga kalian. Ketika dia selesai, kita akan membunuhnya."

    Jadi, mereka semua duduk dan saya mulai berkhotbah.

    Pertama, saya berterima kasih pada mereka. "Terima kasih telah berdoa untuk seseorang yang telah kalian bunuh. Namun, engkau perlu memahami apa yang Alkitab katakan tentang kematian — satu-satunya kesempatan engkau harus diselamatkan adalah selama hidup Anda — bukan setelah engkau mati. "Bagi yang masih hidup, tahu bahwa mereka akan mati," saya mengutip dari Pengkhotbah 9:5, ‘tetapi orang mati tidak tahu apa-apa.' Saya tidak akan memohon kepada kalian untuk membiarkan saya pergi, saya melanjutkan, karena saya tahu bahwa bahkan jika kalian membunuh saya, ada saatnya akan tiba ketika saya akan dibangkitkan.

    "Di antara orang-orang yang engkau bunuh adalah suku lain — mereka bukan Hutu atau Tutsi. Mereka adalah anak-anak Tuhan. Engkau berpikir bahwa engkau sedang berperang suku, tetapi engkau salah. Ini adalah perang antara Kristus dan Setan. Engkau berpikir bahwa orang yang engkau bunuh adalah Tutsi, tetapi mereka termasuk suku yang sama sekali berbeda karena mereka telah memberikan hati mereka kepada Yesus dan mereka adalah anak-anak-Nya."

    Lalu saya membaca 1 Petrus 2:9-10 untuk mereka: "Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terangNya yang ajaib: kamu, yang dahulu bukan umat Allah, tetapi yang sekarang telah menjadi umatNya, yang dahulu tidak dikasihani tetapi yang sekarang telah beroleh belas kasihan."


    Ketika saya berkhotbah, saya dapat melihat beberapa pembunuh menangis, dan saya tahu bahwa Roh Kudus bekerja di hati mereka. Setelah berkhotbah selama 15 hingga 20 menit, saya memberi tahu kelompok itu, "Sekarang saya akan mengucapkan doa terakhir, dan setelah itu saya akan menggali kuburan lain."

    Segera setelah saya selesai berdoa, seseorang berteriak, "Jika ada yang membunuh orang ini, darahnya ada di atas mereka!"

    "Tidak, kita tidak bisa membunuhnya!" Kata yang lain. "Biarkan dia pergi! Kami tidak bisa membunuhnya."

    Kemudian pemimpin berbicara. "Aku yang menyarankan agar kita membunuh orang ini dengan cara yang sangat buruk. Tapi sekarang, kita tidak akan membunuhnya."

    Saya tahu hanya karena rahmat Tuhan hidup saya selamat. Siapa saya? Saya tidak punya kekuatan. Tuhan itu baik.

    (Sumber: Adventist Mission)

    1 Komentar untuk "Kisah Luar Biasa Tentang Bagaimana Tuhan Secara Ajaib Selamatkan Seorang Pendeta dari Para Pembunuhnya"

    1. ALLAH ku sungguh luar biasa... ketika kita percaya dengan sungguh2 maka kita tidak sia2 percaya kepada Yesus. Amin.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel