Recent Posts

    Ibadah Sedang Berlangsung, Tersangka Bom Bunuh Diri di Gereja Nigeria Berhasil Ditangkap


    Serangan secara langsung dan sistematis terhadap Kekristenan di Nigeria, baik terhadap Pendeta, Pemimpin Kristen dan Seminari, yang diculik atau dibunuh terjadi setiap minggu.

    Namun, sebuah tragedi besar berhasil dicegah pada hari Minggu di Gereja Living Faith (Winners Chapel), cabang Sabon Tasha di Kaduna, ketika seorang pria paruh baya berhasil ditangkap bersama apa yang diduga sebagai Alat Peledak Improvisasi (IED).

    Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 10:02 pagi, sementara kebaktian masih berlangsung.


    Tersangka melakukan beberapa upaya untuk meledakkan IED tetapi tidak berhasil sebelum petugas keamanan di Gereja menangkapnya, menurut Sahara Reporters.

    Sumber di Gereja mengungkapkan bahwa tersangka yang terpantau pada CCTV terlihat sedang membawa tas ke auditorium Gereja.

    Tersangka berencana membom Gereja Living Faith
    Lebih lanjut diungkapkan bahwa ini bukan pertama kalinya tersangka datang ke Gereja, minggu lalu dia telah datang namun diminta pergi.

    "Kami sedang di dalam Perjamuan Kudus dan tiba-tiba kami mulai mendengar keributan di luar," kata seorang anggota Gereja.

    Baca juga: Tuhan Secara Ajaib Luputkan Anak-Anak Kristen dari Eksekusi Boko Haram di Nigeria


    Seorang saksi Augustine Vincent, mengatakan dia datang dengan mengendarai sepeda motor tepat di belakang mobil itu sementara dia menemukan gerakan yang mencurigakan dan memperingatkan keamanan. "Tuhan memperhatikan jantung koroner kita dan menyelamatkan kita," katanya.

    Tersangka yang berhasil diamankan


    Penganiayaan Kristen di Nigeria

    Penganiayaan terhadap orang-orang Kristen meningkat pesat di Nigeria, tetapi pembantaian ini jarang menjadi berita.

    Orang-orang Kristen di Nigeria telah menjadi sasaran banyak serangan oleh teroris Jihadis Boko Haram yang kejam, serangan gembala (Fulani) dan banyak penculikan lainnya belakangan ini.

    Ingatlah bahwa Ketua Asosiasi Kristen Nigeria, CAN, di Wilayah Pemerintahan Lokal Michika di Negara Bagian Adamawa, Pendeta Lawan Andimi, baru-baru ini dipenggal oleh teroris Boko Haram yang keji karena iman Kristennya.

    Eksekusi Pendeta Andimi yang diculik awal bulan Januari ini ketika para teroris menyerang desanya, bertepatan dengan eksekusi mahasiswa Kristen berusia 22 tahun, Ropvil Daciya Dalep, seorang mahasiswa Pendidikan Biologi Tingkat 200 di Universitas Maiduguri dan seorang penduduk asli Jing di Pankshin LGA Negara Bagian Plateau, yang diculik dalam perjalanan kembali ke sekolah dari Negara Bagian Plateau.

    Baca juga: Militan Boko Haram Remaja Mengeksekusi Mahasiswa Kristen; Peringatkan 'Kami Tidak Akan Berhenti!' (Video)


    Pembunuhan Andimi dan Ropvil terjadi hanya beberapa minggu setelah pembunuhan 11 pekerja bantuan Kristen dan pemenggalan seorang Mempelai Wanita Kristen dan Panitia Pengantin-nya dalam perjalanan menuju Pernikahan, oleh para ekstremis Islam.

    Orang-orang Kristen Nigeria Utara adalah di antara yang paling teraniaya di seluruh dunia.

    Mencapai puncaknya pada tahun 1998 ketika Boko Haram muncul.

    Apa yang sebenarnya membuat beberapa orang berkumpul dan membentuk geng teroris untuk membunuh orang adalah kebencian dan rasa sakit yang mereka terima setiap hari dengan melihat orang-orang Kristen di sekitar mereka, terutama di negara bagian Borno di mana markas besar sekte Boko Haram berada. Tidak ada yang lebih menyakitkan bagi seorang jihadis Islam selain mendengarkan drum dan lagu-lagu Kristen.

    Bulan lalu, Departemen Luar Negeri AS memasukkan Nigeria dalam "daftar pengawasan khusus", menunjuk di antara negara-negara yang memiliki "pelanggaran berat kebebasan beragama" karena ketidakmampuan pemerintah Nigeria untuk menggagalkan peningkatan kekerasan dan penculikan yang dilakukan di berbagai bidang di negara.

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh 13 orang Kristen, Melukai 3 Lainnya di Nigeria


    "Kami menunjuk [Nigeria] dalam daftar pantauan khusus untuk pertama kalinya karena semua kekerasan yang meningkat dan kegiatan komunal dan kurangnya tanggapan pemerintah yang efektif dan kurangnya kasus-kasus peradilan yang diajukan di negara itu," kata Duta Besar AS  untuk Kebebasan Beragama Internasional Sam Brownback kepada wartawan pada bulan Desember.

    "Ini adalah situasi berbahaya di banyak bagian Nigeria. Pemerintah tidak mau atau tidak efektif dalam tanggapan mereka dan kekerasan terus bertumbuh."

    Organisasi nonpemerintah yang berbasis di Inggris, Humanitarian Aid Relief Trust, mengeluarkan laporan pada bulan November yang mengklaim bahwa setidaknya 1.000 orang Kristen dibunuh oleh Fulani dan Boko Haram pada tahun 2019 sementara sebanyak 6.000 telah terbunuh sejak 2015.

    Sementara itu, ketika penganiayaan Kristen meningkat di bagian utara Nigeria, konversi besar-besaran Muslim ke Kristen juga terjadi.

    Orang-orang percaya yang berani ini menghadapi ancaman kematian brutal setiap hari, tetapi mereka menolak untuk meninggalkan Allah yang mereka kasihi. Mereka dipaksa keluar dari rumah, menjadi pengungsi, dan terus-menerus dibuat takut akan kehidupan mereka.

    Baca juga: 'Perang Spiritual Diperlukan Untuk Mengalahkan Boko Haram' – Kata Kepala Staf Angkatan Darat Nigeria


    Terlepas dari semua ini, gereja Yesus Kristus di Nigeria bertumbuh dengan sangat cepat dan kuat.

    Maukah Anda berdoa untuk orang-orang Kristen yang tinggal di Nigeria? Tolong doakan mereka agar menerima kedamaian dan penghiburan, dan bahwa suatu hari mereka akan dapat mempraktikkan iman mereka secara terbuka tanpa takut akan kematian.

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Ibadah Sedang Berlangsung, Tersangka Bom Bunuh Diri di Gereja Nigeria Berhasil Ditangkap"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel