Recent Posts

    Gadis Kristen Pakistan 14 Tahun yang Diculik, Dipaksa Masuk Islam Telah Kembali Dengan Keluarganya


    Seorang Kristen Pakistan berusia 14 tahun, yang dipaksa masuk Islam setelah diculik, telah dipersatukan kembali dengan keluarganya, sebuah hasil yang pasangannya berusaha keras untuk mewujudkan kenyataan bagi putri mereka.

    Dalam insiden terbaru, gadis itu, yang dikenal dengan nama Sneha, diculik dalam perjalanan pulang dari sekolah di Bahar Colony, Lahore pada tanggal 14 Januari oleh seorang pria Muslim, menurut Pusat Bantuan Hukum, Bantuan dan Penyelesaian / Centre for Legal Aid, Assistance and Settlement (CLAAS), sebuah organisasi interdenominasi yang bekerja untuk orang Kristen yang dianiaya di Pakistan.


    Sneha dilempar ke belakang van dan dipukuli oleh enam anak lelaki yang melompat ke dalam kendaraan, lapor CLASS. Pria-pria lain juga bergabung ketika dia diperkosa, kata remaja itu. Ketika Sneha menolak untuk menandatangani beberapa dokumen kosong — yang kemudian ditetapkan sebagai surat nikah dan sertifikat konversi agama — ia disiksa.

    Para penculik mengancam Sneha dengan "konsekuensi parah" jika dia mengungkapkan identitas mereka dan melibatkan mereka juga akan membahayakan kedua kakak perempuannya. Lima hari setelah penculikannya, polisi menyelamatkan Sneha dan mengembalikannya ke keluarganya.

    Meskipun Sneha bersatu kembali dengan orang tuanya, keluarga tersebut telah pindah ke lokasi yang dirahasiakan karena mereka terus menerima ancaman dari para penculik, yang menuntut agar mereka menyerahkan kasus tersebut kepada mereka.

    Kasus Huma Younas

    Sementara Sneha telah kembali dengan selamat, orang tua dari Huma Younus masih berjuang untuk mendapatkan kembali putri mereka setelah penculikan serupa di dekat Karachi pada pertengahan Oktober. Seperti yang telah dilaporkan pada bulan Desember, anak kelas delapan Kristen ini secara paksa dipindahkan dari rumahnya oleh tiga pria. Dia kemudian dipaksa menikahi penculiknya yang Muslim.

    Huma Younus yang diculik dan dipaksa menikah dengan Pria muslim, belum kembali
    "Anak-anak perempuan kami tidak aman dan dilecehkan di negara ini," Nagina, ibu Huma, mengatakan kepada International Christian Concern (ICC). "Mereka tidak aman di mana pun. Kami meninggalkan mereka di sekolah atau rumah tetapi mereka diculik, diperkosa, dihina, dan dipaksa masuk Islam."

    Baca juga: Gadis Kristen Pakistan Umur 14 Tahun, Diculik dan Dipaksa Menikahi Pria Muslim


    Polisi belum menyelamatkan Huma, dengan mengatakan penculiknya memberikan surat nikah dan wewenang kepada pihak berwenang yang mengklaim remaja tersebut telah masuk Islam. Ibu Huma berpendapat bahwa dokumen itu palsu.

    Awal bulan ini, Pengadilan Tinggi di Provinsi Sindh — mengutip hukum syariah — mengesahkan pernikahan Huma dan konversi paksa. Orang tuanya telah mengajukan banding dan sidang lain dijadwalkan pada 4 Maret.

    Saiful Malook, seorang Advokat Mahkamah Agung yang terkemuka mengatakan kepada Morning Star News bahwa meskipun hukum syariah mengizinkan pernikahan seorang gadis kecil, itu harus disahkan oleh wali gadis itu.

    "Tidak mungkin pengadilan hukum mendukung pernikahan di bawah umur kecuali didukung oleh wali gadis itu," kata Malook. "Perkawinan diatur oleh Undang-Undang Kontrak, di mana tidak ada anak di bawah umur yang dapat menandatangani kontrak atau perjanjian tanpa persetujuan eksplisit/tersurat dari pengasuhnya. Dalam kasus khusus ini, pengadilan harus mempertimbangkan apakah wali sah gadis itu telah menyetujui pernikahannya meskipun itu menilai tindakan di bawah syariah."

    Baca juga: Penembakan dan Pembakaran Gereja di Burkina Faso, 24 Tewas Termasuk Seorang Pendeta


    Presiden ICC Jeff King mengatakan kepada CBN News dalam sebuah email bahwa para pejabat penegak hukum Pakistan tidak banyak membantu orang tua.

    "Ketika orang tua menanyakan polisi dan mencoba membuat mereka melakukan sesuatu, mereka akan diberi pernyataan dari putri mereka yang mengatakan bahwa dia telah menjadi seorang Muslim," tulis King. "Jika orang tua Kristen terus berjuang, mereka sering ditampar dan diancam akan ditangkap. Jika orang tua sangat berani, anak perempuan itu sering diseret di depan mereka dalam keadaan mabuk (dengan penyiksa dan pemerkosa di ruangan itu) untuk mengatakan bahwa dia adalah seorang Muslim dan tidak ingin pulang - tidak pernah melakukan kontak mata dengan orang tuanya."

    Baca juga: Dalam Putusan yang Mengerikan, Pengadilan Pakistan Mengatakan Pria Bisa Menikahi Gadis Di Bawah Umur Jika Mereka Telah Menstruasi Pertama

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Gadis Kristen Pakistan 14 Tahun yang Diculik, Dipaksa Masuk Islam Telah Kembali Dengan Keluarganya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel