Recent Posts

    'Dianiaya Bahkan Setelah Kematian' – China Larang Pemakaman Kristen


    Pejabat komunis di seluruh China menggunakan peraturan yang membatasi kebebasan beragama untuk juga melarang pemakaman bertema agama, bahkan lebih jauh untuk menangkap anggota keluarga dan menghentikan upacara kebaktian.

    "Situasinya sangat buruk, dan beberapa orang percaya bahkan tidak berani menemani orang yang meninggal ke kuburan," kata seorang penatua dari Three Self Church yang disetujui pemerintah kepada Bitter Winter, pengawas agama.


    Misalnya, di satu kota di provinsi Henan, pejabat pemerintah mengeluarkan peraturan yang melarang "kunjungan kelompok, paduan suara, orkestra, dan kelompok lain" untuk mengadakan ibadah di mana pun kecuali di Gereja. Peraturan semacam itu digunakan untuk melarang pemakaman bertema keagamaan.

    "Pemerintah melarang pemakaman keagamaan, dan tidak mengizinkan paduan suara Gereja atau orkestra untuk melakukan selama hal-hal tersebut," kata penatua Three Self Church kepada Bitter Winter. "Pendeta hanya bisa menyelinap ke rumah orang percaya untuk doa yang tergesa-gesa."

    Kisah-kisah penganiayaan yang serupa telah dikaitkan di seluruh Tiongkok.

    Di desa lain di provinsi Henan, para pejabat mengeluarkan peraturan yang mengatakan Pendeta dan personil agama lainnya harus "dihentikan dari penggunaan agama untuk campur tangan dalam pernikahan dan pemakaman warga atau kegiatan lain dalam hidup mereka."

    Baca juga: Tiongkok Berusaha Untuk 'Menulis Ulang Alkitab', Memaksa Gereja Menyanyikan Lagu-Lagu Komunis


    Pemakaman seorang pengkhotbah di lokasi lain di Henan dihentikan ketika polisi menyerbu acara tersebut dan menuduh anggota keluarga dan teman-teman menyebarkan "propaganda agama."

    Di Wuhan, ibukota provinsi Hubei, anak perempuan dari seorang wanita yang baru saja meninggal ditangkap ketika keluarga sedang mengatur pemakaman, kata Bitter Winter. Rupanya, seseorang telah melaporkan keluarga tersebut ke pihak berwenang. Anak perempuan itu dibebaskan dua hari kemudian – tetapi hanya setelah pemakaman diadakan. Keluarga itu tidak diizinkan untuk memasukkan kebiasaan dan ritual Kristen dalam upacara itu. Wanita itu telah menjadi anggota Three Self Church yang disetujui negara.

    "Ketika ayah saya meninggal, pejabat desa mengancam akan menangkap kami jika kami tidak melakukan pemakaman secara sekuler. Kami tidak berani melawan mereka," kata seorang penduduk desa di Henan kepada Bitter Winter. "Ayah saya telah menjadi orang percaya selama beberapa dekade. Dia dianiaya bahkan setelah kematian."

    Di satu kota di provinsi Zhejiang, pejabat komunis mengeluarkan peraturan baru yang "menyingkirkan kebiasaan pemakaman yang buruk dan membangun cara pemakaman yang ilmiah, beradab, dan ekonomis," menurut teks aturan baru, yang mulai berlaku 1 Desember. Satu peraturan khusus mengatakan bahwa "personil kependetaan tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam pemakaman," dan "tidak lebih dari sepuluh anggota keluarga yang meninggal diperbolehkan membaca naskah suci atau menyanyikan lagu-lagu pujian dengan suara rendah," Bitter Winter melaporkan.

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan


    "Para pejabat mengatakan bahwa hukum negara melarang pemakaman secara agama. Kami bahkan tidak membuat salib di atas kubur," kata seorang anggota Three-Self Church.

    Gereja-gereja di China harus mendaftar baik dengan Gerakan Patriotik Tiga Pribadi / Three-Self Patriotic Movement (jika mereka Protestan) atau Asosiasi Katolik Patriotik China / Chinese Patriotic Catholic Association. Karena jemaat seperti itu menghadapi peraturan yang ekstrem, jutaan orang Kristen di negeri itu beribadah di gereja bawah tanah.

    Baca juga: China Menghancurkan Megagereja 3000 Tempat Duduk selama Kebaktian Ibadah

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Dianiaya Bahkan Setelah Kematian' – China Larang Pemakaman Kristen"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel