Recent Posts

    Dalam Putusan yang Mengerikan, Pengadilan Pakistan Mengatakan Pria Bisa Menikahi Gadis Di Bawah Umur Jika Mereka Telah Menstruasi Pertama


    Pengadilan Pakistan telah memutuskan bahwa pria dapat menikahi gadis di bawah umur selama mereka memiliki menstruasi pertama.

    Putusan itu dibuat oleh Pengadilan Tinggi Sindh di Karachi pada hari Senin saat persidangan atas dugaan penculikan, konversi agama paksa dan pernikahan paksa Huma Younus oleh Abdul Jabbar.

    Baca juga: Gadis Kristen Pakistan Umur 14 Tahun, Diculik dan Dipaksa Menikahi Pria Muslim


    Remaja Katolik itu diambil dari rumahnya pada tanggal 10 Oktober 2019. Orangtuanya mengatakan bahwa dia dilahirkan pada 22 Mei 2005 dan telah memberikan sertifikat pembaptisan dan kesaksian sekolah sebagai bukti bahwa dia berusia 14 tahun, Aid to the Church in Need (ACN) melaporkan.

    Orangtuanya berpendapat bahwa pernikahan tersebut tidak sah berdasarkan Undang-Undang Pengendalian Pernikahan Anak Sindh, yang melarang pernikahan di bawah usia 18 tahun.

    Pada persidangan, para hakim Muhammad Iqbal Kalhoro dan Irshad Ali Shah memutuskan bahwa di bawah hukum Syariah, pernikahan antara Younus dan Jabbar berlaku karena Younus sudah memiliki siklus menstruasi pertamanya.

    Ibunya, Nagheena Younus, memberi tahu ACN tentang frustrasinya pada putusan itu.

    "Sekali lagi, keadilan telah dikalahkan dan, sekali lagi, negara kami telah menunjukkan dirinya tidak dapat memperlakukan orang Kristen sebagai warga negara Pakistan," katanya.

    Baca juga: Sempat Hilang, Aktivis Kristen Fatemeh Mohammadi Ditemukan, Ditahan di Penjara Paling Berbahaya di Iran


    Pengacaranya, Tabassum Yousaf, menyarankan bahwa pengesahan Undang-Undang Penahanan Pernikahan Anak Sindh pada tahun 2014 hanyalah sebuah kedok / pencitraan untuk menjaga hubungan perdagangan Pakistan dengan negara-negara Eropa.

    "Kami berharap bahwa hukum bisa diterapkan untuk pertama kalinya dalam kasus ini," katanya.

    "Tetapi ternyata di Pakistan undang-undang ini dirumuskan dan disetujui hanya untuk meningkatkan citra negara di depan komunitas internasional, meminta dana pembangunan, dan secara bebas memperdagangkan produk-produk Pakistan di pasar Eropa."

    Ms Yousaf telah meminta pemeriksaan medis untuk mengkonfirmasi usia Younus tetapi mengatakan dia khawatir hasilnya akan dipalsukan.

    "Tapi kami terus berharap bahwa gadis di bawah umur akan dibuktikan sehingga ia bisa ditempatkan di tempat perlindungan wanita, dan dipindahkan dari pemerkosa," katanya.

    Sidang berikutnya dalam kasus ini akan diadakan pada tanggal 4 Maret.

    Baca juga: Pemerintah Nigeria Mengatakan Leah Sharibu yang Diculik Boko Haram, Masih Hidup


    Kasus tragis keluarga Younus bukan tidak biasa di Pakistan.

    Menurut International Christian Concern, dalam sembilan bulan pertama tahun ini, ada 34 insiden penculikan, pemindahan agama secara paksa, pemerkosaan dan penyerangan terhadap para wanita dan gadis Kristen di Pakistan, menunjukkan kerentanan yang meluas dari wanita Kristen di negara tersebut.

    Baca juga: Gadis Kristen Umur 15 Tahun Diculik dan Dipaksa Pindah ke Islam di Pakistan

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Dalam Putusan yang Mengerikan, Pengadilan Pakistan Mengatakan Pria Bisa Menikahi Gadis Di Bawah Umur Jika Mereka Telah Menstruasi Pertama"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel