Recent Posts

    Banyak Muslim Irak Datang Kepada Kristus Melalui Kesaksian Anak-Anak Mereka


    Orang-orang Muslim yang terlantar oleh ISIS memeluk agama Kristen berkat kesaksian anak-anak mereka yang berbagi kasih Kristus dengan orang tua mereka.

    Seorang direktur Pelayanan yang bekerja sebagai seorang pengungsi di Irak utara mengatakan kepada Christian Aid Mission bahwa baru-baru ini, 600 anak menghadiri program yang diadakan oleh Pelayanan, di mana mereka menerima Alkitab dan mendengar Injil.


    Setelah mengetahui tentang Yesus, seorang anak lelaki berusia 10 tahun memutuskan untuk menaruh imannya kepada Kristus untuk keselamatan, kata direktur Pelayanan itu.

    "Malam itu, kami meminta anak-anak untuk pergi memberi tahu orang tua mereka tentang apa yang telah mereka dengar dan membagikan kisah Yesus kepada semua orang," kata direktur itu. "Ayah Mahmood datang keesokan harinya dengan mengeluh kepada kami tentang pengaruh kami dalam keputusan anaknya untuk menerima Kristus."

    Sebagai seorang Muslim, ayah bocah lelaki itu marah dan takut akan reaksi masyarakat setelah mendengar putranya berkata, "Saya menjadi pengikut Kristus."

    "Ayahnya belum pernah mendengar sepatah kata pun tentang Yesus, jadi dia memberi kami kesempatan untuk memberi tahu dia tentang Kristus dan keselamatan-Nya," kata direktur itu. "Tidak lama setelah itu, ia menerima Kristus dan membawa Alkitab untuk istri dan dua putrinya."

    Direktur pelayanan mengungkapkan bahwa orang tua lain juga mendekatinya dengan keluhan tentang anak-anak mereka. Namun, mereka juga akhirnya menerima Kristus. Dia memberi mereka Alkitab, dan mereka memberi tahu orang lain tentang kedamaian dan sukacita yang mereka temukan di dalam Yesus.

    Baca juga: American Bible Society Terbitkan 10.000 Alkitab Gratis untuk Penggemar Kanye West Karena Permintaan Melebihi Harapan


    "Ayah Mahmood sekarang memiliki pelajaran Alkitab di rumahnya setiap hari Jumat pukul 10 pagi – menggantikan shalat Jumat!" kata direktur itu.

    Baru-baru ini, tim Pelayanan melakukan perjalanan ke sebuah kota di Iran barat yang diketahui memiliki ikatan dengan ekstremisme Islam. Setelah menghabiskan waktu dalam doa, para misionaris pergi ke rumah tetua desa, pemimpin agama Kaka Shehab, dan memberi tahu dia tentang Kristus. Putrinya sakit asma, jadi mereka berdoa untuknya sebelum meninggalkannya dengan Alkitab berbahasa Kurdi, kata direktur itu.

    "Hari berikutnya," katanya, "dia menelepon kami dan berkata, 'Putriku telah pulih, terima kasih atas doamu. Tolong, kembali ke desa dan berdoa di setiap rumah dan untuk semua orang doa yang sama yang Anda doakan untuk putriku, dan berikan Alkitab untuk setiap rumah di desa.'"

    Tim kembali dan membagikan 500 Alkitab berbahasa Kurdi, dan mereka berdoa dan menjelaskan Kristus kepada semua yang menerima mereka, katanya.

    "Kami berdoa dan berharap bahwa semua pengikut agama ini akan segera kembali kepada Kristus," katanya. "Mohon doanya."

    Baca juga: Pengungsi Irak yang Buta Ini Mampu Menghafal 87 Pasal Alkitab


    Kelompok jihad Negara Islam merebut kota Mosul di utara – kota Kristen terbesar di Irak – serta Tikrit, Fallujah dan Ramadi pada tahun 2014, menggusur ribuan orang. Sementara koalisi pasukan yang mencakup tentara Irak, milisi Syiah, suku Sunni dan didukung oleh koalisi pimpinan A.S. telah berhasil merebut kembali sebagian besar negara, banyak yang tetap terlantar. Di tahun 2019, ISIS mengendalikan kurang dari tujuh persen Irak, turun dari 40 persen yang dipegangnya tiga tahun lalu.

    "Daesh (nama lain untuk ISIS) mengendalikan 40 persen dari tanah Irak," Brigadir Jenderal Yahya Rasool, juru bicara Komando Operasi Gabungan yang mengelola kampanye melawan ISIS, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa, Mail Online melaporkan. "Pada tanggal 31 Maret, mereka hanya memiliki 6,8 persen dari wilayah Irak."

    CAM mencatat bahwa Pelayanan-pelayanan yang berbasis di Irak berada dalam posisi ideal untuk memberikan bantuan kepada mereka yang kehilangan tempat tinggal akibat pertempuran yang sedang berlangsung melawan ISIS, karena mereka dapat "membeli barang-barang lokal dengan harga murah, mengetahui cara-cara aman untuk mendistribusikannya dan cukup akrab dengan budaya lokal untuk memperkenalkan Alkitab dan Injil bersama dengan barang-barang bantuan." Namun, mereka sangat membutuhkan dana.

    Baca juga: Pendeta Angkatan Darat Bawa Rekannya Kepada Kristus dan Membaptisnya di Irak (Video)


    "Meskipun wilayah itu masih dalam keadaan perang, sekelompok besar penduduk yang terlantar mempertaruhkan nyawa mereka untuk mencoba pulang," kata direktur Pelayanan itu. “Meskipun ini berbahaya, karena kondisi kehidupan di kamp-kamp, ​​kurangnya sumber daya dan cuaca dingin, banyak yang masih berusaha. Kami memberikan beberapa bantuan kemanusiaan kepada para pengungsi yang berada di kamp-kamp, ​​di jalan-jalan dan di desa-desa kecil yang terletak di antara kota-kota Erbil, Dohuk dan Mosul, tetapi kebutuhannya jauh lebih besar daripada sumber daya kami."

    "Yesus berkata, 'Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepadaKu; sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga'." Matius 19:14

    Baca juga: 50 Orang Disembuhkan Kristus, Ratusan Orang Datang Mendengarkan Khotbah Pendeta di Masjid Irak

    (Sumber: Gospel Herald)

    2 Komentar untuk "Banyak Muslim Irak Datang Kepada Kristus Melalui Kesaksian Anak-Anak Mereka"

    1. HALELUYAH PUJI TUHAN YESUS..AMIN

      BalasHapus
    2. Puji Tuhan Yesus..
      anak usia 10 thn ...bahkan anak" yg lainnya Tuhan Yesus pakai untuk
      memenangkan orang tuanya agar percaya
      pada Tuhan Yesus ..walaupun tdk mudah
      tp berjalannya wkt ..orang tuanya n seisi rumahnya menerima Tuhan Yesus
      sebagai juru selamat ...luar biasa
      besar upahmu ..yang Tuhan Yesus sediakan ...love u ...Tuhan Yesus
      memberkati ..Amin .

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel