Recent Posts

    30 Petugas Polisi Menggerebek Gereja Rumah di Guangdong, China


    Pertama-tama mereka memutuskan pasokan listrik, lalu meneror jemaat. Dua orang pendeta dibawa untuk diinterogasi, diancam untuk melepaskan iman mereka.

    "Bergegas! Masuklah!" petugas polisi berteriak di luar tempat pertemuan Gereja Rumah Le'en di daerah Tianhe, ibukota provinsi Guangdong selatan, pada 11 Agustus 2019. Anggota sidang di dalam menghalangi pintu, berusaha untuk mencegah lebih dari 30 petugas masuk. Mereka segera menyerbu masuk, mendorong salah satu dari para orang percaya yang menjaga pintu masuk, sehingga tangannya patah.


    Sambil memegang salinan Peraturan baru tentang Urusan Agama, salah satu petugas memberi tahu jemaat bahwa seseorang telah melaporkan mereka sebagai sebuah 'xie jiao' yang mengadakan pertemuan ilegal. Setelah mendaftarkan semua informasi identitas mereka, polisi mengusir semua orang percaya keluar dari Gereja.

    Beberapa menit sebelum serangan itu, sementara lebih dari 50 orang percaya menghadiri kebaktian hari Minggu, listrik di dalam Gereja tiba-tiba padam. Seorang anggota sidang pergi ke luar untuk memeriksa apa yang terjadi dan melihat para petugas bersiap-siap untuk menggerebek tempat itu. Seperti yang kemudian mereka ketahui, Biro Urusan Etnis dan Agama setempat, bersama dengan kantor kecamatan dan polisi, mengorganisir operasi.

    Dua pemimpin Gereja dibawa ke kantor polisi untuk diinterogasi. Diancam dengan denda dari 50.000 hingga 200.000 RMB (sekitar $7.000 hingga 28.000), mereka dipaksa untuk menandatangani pernyataan, berjanji tidak akan pernah mengadakan pertemuan keagamaan.

    Setelah penggerebekan, beberapa orang percaya tetap di luar Gereja, berdoa. "Kami hanya orang biasa, kebanyakan wanita dan orang tua. Kami tidak melakukan kesalahan," salah satu dari mereka mencoba untuk berunding dengan para petugas, tidak dapat menahan air matanya. "Mengapa Anda menganiaya orang Kristen begitu banyak? Kenapa kamu tidak mencari penjahat saja?"

    Para Pendeta Gereja Le'en adalah salah satu penandatangan Deklarasi Demi Iman Kristen, yang dikeluarkan pada 30 Agustus 2018, untuk mengecam penganiayaan PKC terhadap orang-orang Kristen.


    Sejak tahun 2016, pemerintah telah mengusik Gereja dengan mengeluarkan berbagai peringatan, mengusir orang-orang percaya, dan memberi perintah untuk menghapus salib. Para anggota sidang menjadi sangat waspada, mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi Gereja mereka: Mereka mengawasi para pendatang baru, takut bahwa pihak berwenang telah menyusup ke mereka, membuat bangunan itu kedap suara, dan mulai mengorganisasi pertemuan dalam kelompok-kelompok kecil.

    "Negara bertentangan dengan agama. Banyak misionaris telah dianiaya dan bahkan dibunuh di Tiongkok, ”komentar orang yang bertanggung jawab atas Gereja. "Pemerintah mempromosikan kultus kepribadian Presiden Xi Jinping. Inilah yang disebut 'agama' mereka - agama palsu yang menolak Tuhan. Mereka bertujuan menghilangkan semua kepercayaan pada Tuhan dan iman sejati."

    (Sumber: Bitterwinter)

    Belum ada Komentar untuk "30 Petugas Polisi Menggerebek Gereja Rumah di Guangdong, China"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel